“ambik hati” TUHAN


“Dia sangat berkuasa dapat menciptakn langit tanpa tiang, angkasa yang luas, siang dan malam, pelbagai lagi, jadi bagaimanakah kita mahu mengenal dan mendekati dia? Dalam erti kata lain, bagaimanakah kita nak ‘bodek’ dan ‘ampu’ dia supaya dengan kuasa yang hebatnya itu dia dapat melindungi kita dari bala bencana?”
Begitu monolog dalaman salah seorang dari penduduk terpencil yang tidak pernah mendapat pendedahan dunia luar.

Mengapa begitu?
Mengapa sebuah penempatan orang asli, atau di gua-gua tinggalan zaman batu atau zaman perang dunia kedua itu ada seorang yang akan berfikir seperti itu?

Setelah mereka berjaya ‘mewujudkan tuhan’ dalam erti kata berhala atau sembahan-sembahan mereka, mereka kini mencari sebab untuk mereka ‘beribadah’. (Dalam artikel yang lepas yang bertajuk Who’s God, penulis memberikan contoh seorang yang cerdik dari kalangan kaum terpencil yang tidak pernah mndapat pendedahan ilmu luar, cuba ‘mencipta’ tuhan kerana beliau sedar tentang kewujudan ‘satu kuasa besar’ yang mengawal alam semesta ini. Berikut adalah sambungan fantasi mereka mencari dan mengenal tuhan TANPA BIMBINGAN WAHYU)

Mencari sebab untuk beribadah kepada tuhan semesta alam.
Ibadah?
Ya, konsep penghambaan dengan rasa penuh rendah diri kepada satu kuasa besar yang diyakini keagungannya.

“Oo, mcm ni rupanya tuhan ni…Err, tok batin, anda tahu rupa bentuk tuhan, semestinya anda tahu apa yang dia mahukan supaya kita mendapat perlindungannya? bagaimana kita nak buat suapaya dapat ‘ambik hati’? supaya tiada lagi bencana-bencana alam, kesusahan melanda kampung kita ini?

“Hmm,begini….setelah bertapa dan bermunajat kepada tuhan, tuhan memberitahu begini….
Kamu hendaklah berpuasa sekian-sekian cara….sekian-sekian hari. Dengan sekian-sekian syarat.
Kamu hendaklah membaca ‘mantera’ ini pada malam rabu, mlm ahad dan mlm ahad isnin.
Kamu hendaklah mandi dengan air putih bersih lebih dari 10 kolah.
Kamu hendaklah minum air hanya dari Sungai Gangga.
Kamu hendaklah membakar kayu lalu membaca doa untuk meminta hajatmu.
Dan terakhir, kamu harus menghormati aku. Berilah hartamu yang bernilai padaku.”

(part yang terakhir tu tok batin amik kesempatan.=p)

Sedar ataupon tidak, FITRAH manusia itu setelah mengenal tuhannya adalah, beribadah kepada tuhannya. Apa yang menjadi masalah dalam beribadah ni? Kan kita nak beribadah, nak menyembah tuhan? Apa yang tak kene lagi? Biarkanlah mereka dan keluarga mereka menyembah tuhan…hmm…..

Mengingat kembali taktik atau strategi yang telah diajarkan oleh seorang bijak pandai, untuk mengenal tuhan kita tidak boleh membayangkan dengan imaginasi kita sendiri. Begitu juga dengan konsep penghambaan kepada tuhan, kita tidak boleh sewenang-wenangnya ‘mencipta’ satu ‘modul’ ritual, kemudian menyebutnya sebagai ibadah kerana itu bukan yang dikehendaki oleh tuhan. Sembahlah tuhan dengan cara yang tuhan ajar.

“Apalah salahnya, kan kami menyembah tuhan…kami mendekati tuhan? Kami berbakti pada-Nya, kami beramal untuk mendapat ganjaran syurga-Nya!! Kami beramal untuk mendapat redha-Nya!!!”

Jika kita beranggapan seperti itu, maka sangtlah naifnya diri kita ini seumpama penduduk kawasan terpencil yang saya kisahkan tadi. M ereka mencari-cari tuhan mereka kerana tiada bimbingan wahyu seterusnya ingin mendekati tuhan mereka lantas mencipta ‘ritual-ritual’ yang dianggap dapat mendekatkan diri mereka kepada ‘tuhan’. Lalu diciptakanlah ritual-ritual ini oleh ‘orang-orang alim’ mereka. Tanpa bimbingan wahyu, ‘orang-orang alim’ ini hanya akan memikirkan sesuatu yang menurut mereka ‘baik dan mulia’,itu sahaja. Kerana mereka sendiri tidak mampu untuk menjadi tuhan dan menentukan bentuk ibadah yang dikehendaki.

Kembalilah pada quran dan sunnah…

Apa yang kita mahukan dari agama ini?
Apakah fungsi agama ini?
Apakah agama hanya sekadar pelengkap identity, pelengkap kad pengenalan kita? Siapakah kita ini dibandingkan alam semesta?
Perlukah kita pada agama?
Perlukah kita kepada tuhan?

“Kita hidup selesa, hidup aman, serba cukup, serba bahagia, maka kita tak perlukan tuhan”.

Tapi adakah kita SENTIASA serba cukup? SENTIASA bahagia? SENTIASA gembira? SENTIASA kaya? Sehat dan sebagainya? Ya, kita memang perlukan tuhan!!!!! Percayalah…….

Sembahlah tuhan, beribadahla pada tuhan, dengan cara yang DIA tetapkan….
Dengan cara yang DIA ajarkan…..
Dengan cara yang DIA kehendaki…..
Dengan cara yang DIA beritahu kepada utusan-Nya.

Aqidah dan Ibadah, kamu tidak akan mengenal tuhanmu tanpa bimbingan wahyu dan sunnah rasul. Dekati Allah dengan quran dan sunnah, kita tidak mungkin sesat selamanya. InsyaAllah. Amiiiiiiin….

p/s : ade orang kata kita tak perlu baca hadith, kita orang awam. Tapi orang yang mengatakan begitu sepatutnya mengatakan, kita tak perlu baca quran juga, kita orang awam!=p Jangan memberatkan, memburukkan keadaan dengan berfikiran negative, semua orang yang ‘claim’ ingin kembali pada agama harus kembali pada Quran dan sunnah. Barulah setelah itu, sebarang kekeliruan, ulama’ lah rujukan.=)

Advertisements
Published in: on Jun 9, 2008 at 3:55 pm  Tinggalkan Komen  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2008/06/09/ambik-hati-tuhan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: