Sape tu “Tuhan”?


Who’s God?
Apakah wujud tuhan?
Siapakah tuhan itu?
Bagaimanakah tuhan itu?

Soalan yang menarik. Kerana apa? Kerana kita telah dilahirkan dengan satu ‘pakej beragama’. Maksud saya, bukan diatas kehendak kita sendiri, tetapi telah ‘diberikan’ oleh ibubapa kita di dalam sijil kelahiran kita. Kita ‘dipaksa’ untuk beragama dan bertuhan tanpa kita mengetahui sesuatu mengenainya. Jadi, apakah itu agama? Dari situ lahirlah soalan-soalan seperti di atas. Mencari jawapan tentang sesuatu yang sangat-sangat penting, tuhan! Menarik bukan?

“Oh my God!!! “Oh Goshh!! “God, damn it!!
“Allah, telupe plak!!! “Allah, camne aku nk buat ni?? “Ya Rabbi…ape nk jadi dengan ko ni usop…

Secara tidak sengaja, kita mengenal DIA. Itu pun dari leteran ibu dan ‘bahasa gaul’ kawan-kawan di sekeliling kita. Tapi, berbalik semula kepada soalan-soalan diatas, siapakah tuhan? Adakah tuhan itu wujud? Bagaimanakah bentuk tuhan itu?

Kawan-kawan,
Satu strategi canggih yang diajarkan oleh seorang guru dalam usaha kita untuk mengenal dan mengetahui tentang tuhan ialah : Tidak ‘membayangkan’ dan ‘menciptakan’ imej tuhan itu dengan fikiran kita sendiri. Kenapa saya mengatakan strategi ini canggih? Kerana strategi ini applicable untuk semua agama, semua bangsa, semua manusia yang ‘teringin’ untuk mengenal dan mencari tuhan mereka.

Kita tahu tuhan itu wujud. Kalau ada yang berpendapat ‘tuhan’ itu tidak wujud pun, saya yakin sekurang-kurangnya kita semua sepakat dan tahu ‘pencipta’ itu wujud. Jadi, apakah bentuk pencipta itu? Bagaimanakah dia? Melalui strategi tadi, kita diajar supaya jangan me’rekayasa’ iaitu mencipta sendiri sifat tuhan. Kenapa? Kerana fitrah kita sebagai MANUSIA, fikiran dan ciptaan kita tidak akan lari dari apa yang kita pernah lihat, pernah rasa, sentuh, bau dan sebagainya. Adapun yang berbeza dan ‘sedikit asing’ juga berputar-putar di dalam lingkungan idea cetek manusia ini. Asing bagaimana sekalipun ciptaan kita itu, ia tetap diberikan mata, tangan, sesungut (aerial atas kepala), kaki, badan, ekor dan sebagainya. Jadi, tuhan ataupun ‘pencipta’ yang hebat itu tadi akan tercemar kehebatannya, tercemar sifat agungnya, dengan fikiran dan rekaan kita itu tadi. Dia akan disifatkan seperti apa yang kita biasa lihat disekeliling dan sekitar kita. Maka tuhan akan berbentuk seperti manusia. Orang yang kulit gelap akan ‘menggelapkan’ tuhan mereka. Yang berkulit putih akan ‘memutihkan’ tuhan mereka. Yang bermata kecil akan ‘mengecilkan’ mata tuhan mereka. Ini tidak adil. Tuhan bukan begitu! Masakan seorang yang berkulit gelap ingin bertuhankan tuhan yang berkulit putih? Akan timbul ‘inferiority complex’ dikalangan mereka nanti. DIA tidak boleh di’bentuk’,di’reka’ dan di’ciptakan’ oleh manusia, kerana manusia itu cetek ideanya.

Jadi, bagaimana? Bagaimanakah tuhan itu?

Biarlah DIA sendiri yang men’describe’kan dirinya. Dimanakah ingin mendapatkan ‘description’ itu? Carilah di dalam kitab agama masing-masing. Buanglah sifat sebahagian orang yang katanya beragama, tetapi tidak pernah mengkaji agamanya, tidak pernah membuka kitab dari tuhannya. Hanya namanya ‘muslim’, tapi tidak pernah membuka buku panduan iaitu kitab suci Al-Quran. Kalaupun pernah membuka dan membacanya, tidak pernah membaca makna dan mengambil isi-isi yang terdapat didalamnya. Dengan alasan, kita tidak boleh membaca makna kerana kita tidak belajar ilmu-ilmu agama, nanti sesat. Jadi kita hanya membaca tulisan Arab sahaja tanpa mengetahui maksudnya. Alangkah ruginya bahasa itu tidak dimengertikan di dalam bahasa kita…Alangkah ruginya kitab itu diciptakan….

Advertisements
Published in: on Jun 9, 2008 at 3:28 pm  Tinggalkan Komen  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2008/06/09/sape-tu-tuhan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: