Di Sebalik Persahabatan


Saat gembira tertawa
Saat berduka kita sama-sama
Duduk bermuram durja

Ada kalanya terkasar bahasa
Tapi kita saling memaafinya
Pahit manis kecapi bersama
Bersatu hadapi segala… oohhh

Ada kalanya terkasar bahasa
Tapi kita saling memaafinya
Pahit manis kecapi bersama
Bersatu hadapi segala… oohhh

Bersamalah teman kita hargai
Mahkota suci… oohhh
Bersamalah teman kita harungi
Istana erti persahabatan

Berkekalanlah hendaknya
Kemesraan diantara kita
Seandainya tak lagi bersama
Semat kenangan mengusik jiwa… oohhh

Oh, syahdu rasanya membaca bait-bait indah lirik lagu kumpulan Metallian ini. (Maaf tiada penerangan lanjut tentang kumpulan ini, kerana kurangnya informasi mengenainya. Mungkin boleh dijumpai di ‘group Sinar.fm’ kot. Hehe, jangan marah..)

ERTI PERSAHABATAN, adalah tajuk lagu tersebut….

Dari Anas R.A., dari Nabi Muhammad SAW beliau bersabda : “Tidak beriman (secara sempurna) salah seorang kamu sehingga ia mencintai untuk saudaranya (muslim) apa yang ia cintai untuk dirinya sendiri.” – HR Bukhari dan Muslim

Adakah kawan-kawan disekeliling kita sekarang ini ‘menyayangi’ kita sebagaimana mereka menyayangi diri mereka sendiri? Kalau ya, alangkah beruntungnya diri. Bertuahnya nasib badan, bak kata dialog filem P.Ramlee. Tetapi, jika dia menyayangi kita seperti mana dia menyayangi dirinya sendiri, satu lagi persoalan tambahan, bagaimanakah cara dia menyayangi dirinya sendiri itu? Jika dia menjaga dirinya dari terkena dan terjebak ke dalam lingkungan neraka, maka sudah pasti kita juga akan dijaganya dari bahaya api neraka. Sekali lagi, berbahagialah kita sebagai temannya.

Sememangnya mustahil dan sukar untuk ‘mencari’ teman sebegitu, jadi alangkah bagusnya kita yang memulakan melatih diri untuk ‘menjadi’ sahabat dan teman yang baik.

Sentiasalah menjaga diri dengan perkara-perkara yang bermanfaat dan elakkanlah teman-teman kita dari melakukan apa yang akan memudharatkan mereka di’hari itu’ kelak. Kerana itulah gunanya teman dan sahabat, untuk saling menasihati dan mencontohkan sesuatu yang baik.

Dari Abu Hurairah R.A., bahawa Rasulullah SAW bersabda : “ Barangsiapa mengajak kepada hidayah maka dia berhak memperoleh pahala seperti pahala orang-orang yang mengikutinya, hal tersebut tidak mengurangi sedikit pun dari pahala mereka. Dan barangsiapa mengajak kepada kesesatan maka dia menanggung dosa seperti dosa orang-orang yang mengikutinya, hal itu tidak mengurangi sedikit pun dari dosa-dosa mereka.” – HR Muslim

Sesuatu perkara yang baik jika di’contohkan’ atau dimulakan oleh seseorang, lalu dengan perkara itu terdetik di hati orang yang melihatnya untuk melakukan perkara yang serupa, ganjaran pahala akan diberi seolah-olah kepada dua kebaikan yang dilakukan bersama. Dari seorang ke seorang, hinggalah selepas kita menghembus nafas yang terakhir. Saham pahala akan terus tercatat, insyaAllah…

Begitu juga sebaliknya, nauzubillah hi min zalik, (Kami berlindung kepada Allah dari perkara itu), jika keburukan dan kemaksiatan itu dilakukan dan kemudian ditiru atau di’inspire’ oleh rakan-rakan, teman-teman, dosen, senior, junior, mahupun siapa sahaja, bersedialah untuk menjawab di hadapan Pencipta kerana walaupun setelah mati saham dosa berantai ini tidak akan putus.

“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara” – AlHujuraat 49:10

Saling nasihat-menasihati…

Saling ingat-mengingati…

Supaya hidup lebih harmoni, tanpa rantai dosa yang kekal ke mati.

Berlumbalah membuat kebaikan, malulah untuk melakukan kemaksiatan. Semoga kita semua terlindung dari dosa yang terlihat dan tersembunyi. Amiiiiin ya Rab.

Advertisements
Published in: on Oktober 25, 2008 at 3:53 am  Comments (5)  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2008/10/25/di-sebalik-persahabatan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

5 KomenTinggalkan komen

  1. mungkin pernah dengar ungkapan ‘sahabat yg sebenar bukanlah yg sering membenarkan segala yg kita ucap dn lakukan tetapi yg mengatakan sesuatu yg benar tntg ucapan dn perlakuan kita’..
    kejujuran..
    kepercayaan..
    persahabatan yg menuju tujuan yg satu,
    keredhaanNya..

  2. salam singgah..
    sangat menarik, nk ambil sikit isinya..

  3. bukan mudah untuk bertemu seorang sahabat yang memahami tentang tujuan menuju keredhaanNya…

    adakah?

    cukupkah dengan menjadi contoh yang baik dapat membuka hati teman sekeliling?

    persoalannya..cukup baikkah diri ini utk dijadikan contoh…erm..(jawab dalam hati)

    lagi-lagi dalam kelompok yang sedikit…bukan mudah untuk bertemu seorang sahabat yang memahami dan menyayangi seperti menyayangi diri sendiri seperti yg tertulis diatas…

    tp apa pun..saya bersetuju dengan anda..

  4. to hud : pernah dengar, tapi tak pernah lihat. huhu…

    to budak kampung : ambillah mana yang baik tinggallah yang buruk. belum berkesempatan lagi meng’explore’ blog saudara, hehe…semoga kita menjadi rakan bloggers yang memahami erti persahabatan ye?=)

    to puding caramel : mustahil tak bererti putus asa, kan? jangan cepat sedih,manalah tahu teman sebegitu ada di teman mata. =)

    terima kasih kepada yang sudi menjenguk dan membaca. semoga kita semua dapat manfaat dan disebarkan kepada oranglain…

  5. input yg berguna..syukran2

    sahabat adalah elemen penting utk pembangunan syakhsiyah dan ruhani…itulah cerminan semula jadi


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: