Yang ditengah-tengah


Status laman sosial ‘facebook’ saya sejurus saya sejurus selepas pulang dari Dinner Batch ’06 kami. Alhamdulillah, suatu program yang bagus dan sangat memorial. Cuma beberapa perkara di dalamnya, membuatkan saya terfikir semula akan tingkah laku dan tindakan saya. Mungkin saya khilaf…

Mungkin tiada yang salah, namun mungkin juga banyak yang salah. Ianya berada di tengah-tengah, antara yang yang sunnah dan yang ditegah.

Sunnah kerana ber’masyarakat’ dan bertambah silaturrahim.

Ditegah kerana ber’sosial’ dan tak kenal siapa muhrim.

Kerana ianya ditengah-tengah, ia lebih dikenali sebagai sesuatu yang syubhah.

Sahih Bukhari : Kitab Iman

Bab 39: Keutamaan Orang yang Membersihkan Agamanya

39. An-Nu’man bin Basyir berkata, “Saya mendengar Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda,

“Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan di antara keduanya terdapat hal-hal musyabbihat, yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia.

Barangsiapa yang menjaga (menjauhkan diri dari-pen) hal-hal musyabbihat, maka ia telah membersihkan kehormatan dan agamanya.

Dan, barangsiapa yang terjerumus dalam syubhat, maka ia seperti penggembala di sekitar tanah larangan, hampir-hampir ia terjerumus ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja mempunyai tanah larangan, dan ketahuilah sesungguhnya tanah larangan Allah adalah hal-hal yang diharamkan-Nya (dan dalam satu riwayat: kemaksiatan-kemaksiatan itu adalah tanah larangan Allah).

Ketahuilah bahwa di dalam tubuh ada sekerat daging. Apabila daging itu baik, maka seluruh tubuh itu baik; dan apabila sekerat daging itu rusak, maka seluruh tubuh itu pun rusak. Ketahuilah, dia itu adalah qalb.”

Diantara yang halal dan yang haram ada sesuatu di tengah-tengahnya. Dan itu adalah perkara-perkara syubhah.

“Salah ke?”

“Tak salah”

“Betul ke?”

“Tak betul”

“Habis tu??”

“Ianya di tengah-tengah”

Tepuk dada, tanya iman. Sekali lagi diingatkan, TANYA IMAN! Kerana fitrah manusia yang bertuhan, adalah iman dan segala jenis kebaikan. BEZAKANLAH ia dari kejahatan.

Semoga saya dan anda semua terlindung dari melakukan dosa-dosa, hanya kerana pada awalnya kita MEMANDANG REMEH PERKARA SYUBHAH.

Astaghfirullah….

-Insan Biasa-

p/s: Cemburu dengan ketua angkatan 2006 Yg Bhg Khairul Hafiz Al-Khair, dan sahabat lama INTEC Yg Bhg Nabieh Abqari yang mendapat gelaran “Yang Berbahagia” setelah berbakti di dunia. Bakti dan usaha anda mendapat iktiraf manusia di dunia, mungkin di hadapan tuhan pengiktirafan itu lebih hebat dan bermakna. Semoga saya mampu mendapat gelaran “Yang Berbahagia” di syurga, kerana tetap berpegang pada quran dan sunnah rasulNYA. Semoga kita semua ISTIQAMAH hendaknya, amiiiin….

Advertisements
Published in: on Julai 7, 2010 at 9:44 pm  Tinggalkan Komen  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2010/07/07/yang-ditengah-tengah/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: