Pengajaran “Dalam Mihrab Cinta”


Dalam kesibukan ‘koas’, ada juga masa terluang yang digunakan untuk bersantai-santai ria menonton wayang. Balik dari membentangkan laporan Family Medicine di Fakulti tadi, Farid (bukan nama sebenar), mengajak menonton filem “Dalam Mihrab Cinta”.

Bukan terprovokasi oleh heroin-heroin filem tersebut mahupun nama tajuk filem, kami berdua melangkah (naik motor farid je pon sebenarnya, haha..) penuh bersemangat ke panggung wayang yang sedikit jauh, memandangkan cerita ini sudah tidak ditayangkan lagi di panggung-panggung berdekatan. Lambat pun lambatlah, janji tengok. Lalala~

Jadi di sini saya dengan sangat lambatnya, ingin menulis tentang review filem DMC. Pengajaran-pengajaran yang boleh diperoleh adalah seperti berikut :

1.  Lelaki yang baik akan menjaga maruah dan kehormatan seorang wanita. Tidak kira bagaimana cara dan situasinya, pandai-pandailah lelaki memikirkan cara untuk mengelak dari mendekati wanita. Kerana mungkin wanita itu ‘kuat’, tapi mungkin juga wanita itu ‘lemah’. Jadi jangan ambil risiko mencairkan hatinya secara tak sengaja. Jaga, jauhi.

2.  Peribadi manusia bermula dari tanggapan dirinya terhadap dirinya sendiri. Kita menentukan siapa kita. Kita menentukan baik buruknya tindakan kita. Kita mahu jadi baik, hati dan iman menjadi raja. Kita tak mahu menjadi baik, nafsu dan syaitan akan memegang takhta.

3.  Peribadi juga terbentuk dari pengaruh dan tanggapan orang lain terhadap diri seseorang manusia. Orang di sekeliling harus baik akhlaknya. Agar percakapan dan pengaruhnya memberi kesan baik pada kita. Kita harus mencari kawan-kawan yang sejahtera. Yang sentiasa positif dan menegur kesalahan kita.

4.  “InsyaAllah, saya akan jadi jahat”. Bunyinya seperti aneh, tapi buat jahat jangan malu mengingat Tuhan. Walaupun sedang membuat kejahatan, sentiasalah berusaha melakukan kebaikan. Biar orang kata dah macam setan, tapi kebaikan-kebaikan tetap harus dilakukan. Sentiasa berusaha membuat kebaikan. Kerna fitrah hati yang ingat tuhan, akan sedar setiap kesalahan. Mungkin akan sampai suatu masa nanti, kita bertaubat daripada segala kejahatan…

5.  Catat segala kejahatan yang dilakukan, tampal atau simpan buat jadi peringatan. Agar sedar hidup ini tidak lama, memaksa diri untuk bertaubat sentiasa.

6.  Jodoh kita ditangan tuhan. Tanpa menafikan usaha dan harapan, biarlah tuhan yang memilih dan mengarahkan perjalanan kisah ‘cinta idaman’.

7.  Hidup tak pernah sepi dari ujian dan dugaan. Kita diuji kerana kita disayangi. Kita diuji kerana kita akan belajar bagaimana cara mengatasi. Kita diuji untuk menghapus dosa dan dinaikkan ke darjat yang lebih tinggi.

8.  Walaupun jodoh sudah di depan mata, tak bermakna dia sudah menjadi milik kita. Dia mungkin mati dalam kemalangan jalan raya, dia mungkin juga terpaksa berpisah dengan kita. Jadi berpada-padalah dalam bercinta. Jangan bercinta sebelum betul-betul memilikinya, kerna kelak kau mungkin akan kecewa dan sedih sengsara…

Semoga ada iktibar dan manfaat.

12.32am,

13 Januari 2011,

Sukagalih, Bandung.

Advertisements
Published in: on Januari 14, 2011 at 1:04 am  Comments (2)  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2011/01/14/pengajaran-dalam-mihrab-cinta/trackback/

RSS feed for comments on this post.

2 KomenTinggalkan komen

  1. cam ayat2 cinta 🙂

  2. x berkesempatan lg nk tgk movie ni…
    susah btl crita mcm ni nak masuk panggung kat msia..
    kne download..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: