SEX : is a Knowledge, NOT A JOKE!


Di bahagian Obstetric & Gynecology, koordinator  bahagian ini mensyaratkan beberapa perkara untuk mahasiswa “dokter muda” lulus. Salah satunya adalah menjalankan kegiatan social, mengenal dan membantu masyarakat semampu mungkin dalam kapasiti seorang dokter bahagian sakit puan/kebidanan ini.

Esok insyaAllah kami akan menjalankan kegiatan social, yang diberi nama “DORAN TEKNUS ; Dorong Anak Jalanan Terapkan Kesehatan Reproduksi”

Perjumpaan bersama wakil yang menguruskan anak-anak jalanan ini memberikan kami sedikit sebanyak gambaran tentang anak jalanan yang bakal kami berikan ‘Pendidikan Seks’ esok hari.

Fakta mengenai “Anak Jalanan”

1)      Terdapat lebih 70000 anak jalanan yang ‘terdata’ di Bandung.

2)      Kebanyakan mereka berumur sekitar 10-15 tahun.

3)      Anak-anak ini hidup di jalanan dengan  hasil ‘ngamen’ (meminta wang/mengemis) sambil bernyanyi, bermain muzik, atau berjualan.

4)      ‘Hasil pendapatan’ mereka digunakan untuk menyara diri sendiri dan keluarga. (Di usia yang kecil mereka telah bertindak sebagai penyara keluarga).

5)      Disebabkan tanggungjawab yang terbeban adalah tanggungjawab orang dewasa, mereka dipaksa oleh keadaan sekeliling untuk menjadi ‘dewasa’.

6)      Seks bebas itu biasa.

7)      Hamil luar nikah dan mempunyai anak di usia muda itu biasa.

8)      Namun begitu jiwa dan fitrah kanak-kanak menyebabkan mereka suka bergaduh dan mencari perhatian. Mencuba SEMUA perkara dengan alasan inginkan pengalaman.

9)      Perkataan/perbualan mereka seharian seperti ‘preman’ (samseng-samseng jalanan), susah diajak berbicara dengan tenang dan sopan. Carut maki hamun dianggap biasa walaupun dihati tidak memaksudkannya.

10)   Terdapat satu kebiasaan di kalangan anak-anak ini terutama yang berumur 7 tahun, iaitu setelah mendapat duit hasil ‘ngamen’, mereka akan ke WarNet (Warung Internet/Cybercafe) menonton laman lucah dan bermasturbasi .

11)   Fikiran dan masa depan mereka adalah duit, duit, dan duit. Diajak untuk datang ke program ini sahaja pertanyaan-pertanyaan mereka berbunyi, “Berapa banyak duit yang akan kami dapat?”, “Apakah masa kami yang diambil ini berbaloi dibandingkan jika kami keluar ‘ngamen’?”, “Berapa yang akan kalian berikan kepada kami atas masa kami ini?”

Saya secara jujur amat teruja untuk bertemu mereka. Sebagai seorang trainer, kepelbagaian ragam manusia amat membantu untuk mematangkan cara penyampaian dan menghadapi pelbagai jenis manusia. Tapi jauh di sudut hati ini saya bimbang dan risau tentang suatu perkara.

LAWAK LUCAH

Benar, seks itu suatu ilmu pengetahuan yang layak diajar secara ilmiah.

Namun, seks itu sering dijadikan bahan jenaka dikalangan mereka yang TIDAK BERMARUAH!

Berdasarkan penerangan dan penjelasan yang diberikan oleh wakil pengurus anak-anak jalanan tadi, tidak mustahil mereka ‘mengganggu’ kakak-kakak fasilitator dengan LAWAK LUCAH mereka. Mungkin biasa sahaja bagi pandangan para lelaki lain, tetapi saya pantang melihat wanita-wanita diajak ‘berjenaka’ tentang seks.

Lebih-lebih lagi perempuan baik yang menjaga kehormatan dirinya. Pertanyaan dan gurauan berkenaan ‘seks’ adalah gangguan emosi dan pencabulan hak asasi!

Jangan ‘menghilangkan malu’ mereka dengan menjadikan seks sebagai topik bicara.

Jangan menambah dosa imaginasi perempuan dan lelaki yang mendengarnya,

Jangan ganggu mereka depan saya!

“Kita pelajar Medic, jangan malu berbicara tentang seks”

“Kita orang professional, kenapa seks perlu jadi tabu?”

Terserah apa pun alasan anda, seks bukan sesuatu yang lawak untuk dijadikan jenaka, bukan sesuatu yang layak dibicarakan antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim.

SUMPAH, AKU TIDAK REDHA LELAKI YANG BERCAKAP/BERJENAKA TENTANG SEKS DENGAN PEREMPUAN!

Semoga Allah melindungi generasi wanita masa kini dan masa akan datang, dari kehancuran moral dan akhlak atas nama Profesional dan Ilmu Kesehatan!

-Aku berlindung dengan Allah dari gangguan syaitan yang direjam-

Advertisements
Published in: on April 6, 2011 at 8:46 pm  Comments (3)  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2011/04/06/sex-is-a-knowledge-not-a-joke/trackback/

RSS feed for comments on this post.

3 KomenTinggalkan komen

  1. Asalammualaikum,

    kisah anak jalanan ini telah meyedarkan saya, terima kasih…

  2. betul. berjenaka seks dengan wanita (samada yang menjaga kehormatan ataupun siapa2 asalkan dia wanita) is not cool at all. ya, kita perlu terbuka soal keilmuan tapi masih ada batas dan had yang selayaknya kita jaga. (wah, kometar aku kedengaran sangat ilmiah. walaupun~)

    • okla ni, mantap2…komen yang membina! tq2…hehe…
      orang zaman sekarang dah kurang ke’malu’an. haihh~~
      Mari kita didik generasi kedepan untuk lebih malu dan beradab.=)


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: