Anesthesi : Patientku (hampir) MATI!!!


“Ayo, Andhika udah pernah sekali. Sekarang kamu aja intubasi pasiennya”, tegas pembimbingku di Anesthesiology Department.

“Oh ya dok, sip!”, nada yakin penuh bersemangat menandakan PD (Percaya Diri) yang menjulang tinggi sambil mempersiapkan alat-alat untuk meng’intubasi’. Intubasi adalah suatu tindakan memasukkan tiub ke dalam salur pernafasan manusia bagi memudahkan proses pemberian Oksigen dan membantu pernafasan. Pasien (patient) sebelumnya diberikan tiga ubat utama Anesthesi iaitu Hipnosis sedative, Analgesic (penghilang rasa sakit) dan Muscle Relaxant (pelemah otot@pelumpuh otot). Dengan keadaan yang tidak sedarkan diri, tidak sakit, dan lumpuh otot-ototnya termasuk otot pernafasan, maka keperluan Oksigen oleh badan harus dipenuhi oleh Sang Pembius a.k.a. Doctor Anesthesi.

Salur atas ke paru-paru, salur bawah ke perut

Saya begitu yakin menerima arahan untuk membuat Intubasi pada pasien itu kerana sebelumnya kami telah pun diberikan pelatihan dengan menggunakan patung. Setiap seorang dari kami harus mencuba memasukkan alat itu dan paru-paru (patung) harus kembang menandakan Oksigen benar masuk ke paru-paru dan bukan ke perut. Pada pelatihan (Skills Lab) itu saya berjaya mencari epiglottis dan memasukkan tiub udara ke patung itu dengan catatan masa paling cepat! Kawan-kawan rata-rata mengambil masa beberapa minit tapi saya memerlukan tidak sampai seminit. Siapa tak bangga beb???!!

Bermulalah episod riyak dalam diri….

*Don’t try this at home or anywhere!

“Kau memang kene jadi pakar bedah la Radzi, kau quick learner. You are good with your hand”, setan bernama Riyak terus memotivasi dan memberi nasihat peribadi padaku. Daku pun setuju dengan pendapat beliau dan terus memotivasi diriku dengan kehebatanku itu. *Don’t try this, pleaseeee!!

Sampailah saat dan ketikanya berhadapan dengan pasien sebenar (bukan patung lagi), peluang dan kesempatan untuk Intubasi pasien tidakku sia-siakan begitu sahaja.

“Inilah masanya kau menunjukkan kehebatanmu Radzi, you’re the man!”, bisik ‘penasihat’ku.

BISMILLAH…

Walaupun mempunyai penasihat setan bernama Riyak, ucapan bismillah dan berserah pada Allah tetap tidak dilupakan. “Semoga apa yang aku lakukan ini memberikan kebaikan kepada aku dan orang lain”, doaku perlahan dalam hati…

Ketika memasukkan Laryngoscope bersaiz 7 (bilah ukuran orang dewasa), epiglottis segera dicari. Alhamdulillah, jumpa! Bak kata teman-teman Indonesia, langsung saja!!!, yang bermaksud, apa tunggu lagi??? Ketika tiub dimasukkan, Oksigen dipam. Tetapi paru-paru tidak mengembang.

Laryngoscope dan Endo Tracheal Tube (ETT)

“Tarik balik tiubnya cepat! Tiubnya salah masuk tu, Oksigennya dah masuk ke perut!! Pasien bakal hypoxia (kekurangan Oksigen) nanti!!!”, teriak pembimbing saya dengan nada cemas. Dia lantas mengeluarkan tiub tersebut dan memberikan bantuan pernafasan. Suasana panic menyelubungi ruang operasi ketika itu. Setelah situasi terkawal, prosedur tadi diulang lagi.

“Kali ini tengok betul-betul dulu baru masuk!”, suaranya menjadi sedikit risau. Yelah, orang lumpuh otot dada dan tidak bernafas dan hanya bergantung pada bantuan Oksigen dari kita, siape tak risau bang oiiii??? Perlahan-lahan kakiku melangkah sedikit jauh dari pasien. Perasaan bersalah sudah mula timbul. Setan bernama Riyak telah hilang lenyap entah kemana. Mungkin beliau ke tandas ataupon balik ke kampung kerana malu untuk bertemu ku lagi. Arggghhhh! Menyesal! Lainkali jangan overconfident!!!

“Kamu mau kemana? Ke sini! Lihat ni, saya masukin laryngoscopenya kamu masukin ETT (Endo Tracheal Tube a.k.a tiub udara)nya. Ayo, kesini!”, kali ini dengan penuh rendah diri dan berhati-hati, saya memasukkan lagi tiub udara ke pasien. Alhamdulillah, masuk ke paru-paru. Rupa-rupanya Allah ingin mengajarku sesuatu….

Mungkin trauma buat petugas kesihatan bila mana pasien pertama yang dibantunya menghadapi masalah/kesukaran akibat kesilapan prosedur yang dilakukannya pertama kali. Tetapi itulah lumrah belajar. Ada salah dan silap buat diingat sepanjang hidup. Cuma yang bahaya dan berdosanya adalah ketika kita bangga diri dan sombong…

Allah menciptakan manusia penuh dengan sifat kekurangan dan kelemahan. Kenapa kita harus berbangga dan sombong dengan sedikit kelebihan yang kita ada? Mungkin nikmat kelebihan itu tidak kekal lama. Dan mungkin juga kelebihan itu bakal mencampakkan kita ke lembah yang hina. Siapa tahu? Sedarlah, insaflah. Kita insan lemah, kita insan yang ‘diatur’ oleh Tuhan.

“WAHAI TUHAN YANG MAHA HIDUP DAN MAHA KUAT, DENGAN RAHMATMU, KEPADAMULAH AKU BERSERAH, PERBAIKILAH UNTUKKU SEMUA URUSANKU, DAN JANGANLAH KAU SERAHKAN (keputusan untuk mengurus segala) URUSANKU ITU KEPADAKU (yang sentiasa bertindak mengikut kehendak dan fikiran bodohku), WALAUPUN HANYA SEKEJAP…Amiiin”

 

P/s : Hari ini Kumpulan VOU dijemput menyampaikan lagu nasyid sempena program merdeka/raya di JATINANGOR. Walaupun tidak latihan, “Riyak”ku mengatakan bahawa kami akan dapat membuat persembahan dengan baik. “Dah bertahun-tahun menyanyi, takkan ada masalah punya”, bisik Si Riyak dengan sombong.

Sekali masa nyanyi, LUPA LIRIK! Adoih, maluuu…. (-_-)”

Nanti masing-masing dah jadi Dokter dah sibuk tokleh perform dah...

Moral Of The Story : ASTAGHFIRULLAH….ASTAGHFIRULLAH…ASTAGHFIRULLAH….

Advertisements
Published in: on September 24, 2011 at 7:51 pm  Comments (4)  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2011/09/24/anesthesi-patientku-hampir-mati/trackback/

RSS feed for comments on this post.

4 KomenTinggalkan komen

  1. patutlah senyum je mase orang semua nyanyi tadi…ngehnge

  2. Assalamualaikum..lama tak drop by..
    hmm..actually,benda yang .a.razi tu rasa pasti ramai yang penah merasakan jugak..yelah..PD habis last2x tak jadi..sedih kot..apa-apa pun,dalam setiap perkara Allah mentarbiyah kita dengan pelbagai cara..Semoga dapat beri pengajaran kepada yang lain jugak..berharap segalanya kepadaNya even nak makan sekalipun..wallahualm.

    p/s : tak sempat dengar VOU nyanyi la..huhu..

  3. neddy : eh,sila fokus pada main point artikel ye? jangan baca yg bawah je. ish3…

    niksyu : waalaikumusalam…ramai yang rasa ek? ingtkan sorg2 je. huhu…Allah sayangkan kita.=)
    duk mana tak dapat dengar? datang lambat ek? ececeh dh senior la katakan…=p

  4. hahaha.. aq gelak besar baca part lupa lirik 😀


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: