MOTIVASI program ISMEC : Mustahil??


Sebelum datang ke Indonesia, saya dan kawan-kawan yang sama-sama belajar di pusat persediaan pelajar ke luar Negara, INTEC mendapat banyak pendedahan dan ilmu berkaitan agama. Di INTEC kami bertemu macam-macam orang, dan mereka semuanya hebat-hebat belaka. Alhamdulillah, saya bersyukur telah ‘berguru’ dengan mereka.

Salah satunya adalah Prof Dr Abdul Latiff, dan kawan-kawan dari IMAM. (Islamic Medical Association of Malaysia). Semalam, Prof Latiff datang ke Bandung menerima jemputan untuk program yang dianjurkan oleh PKPMI Pusat, iaitu Islamic Medical Conference (ISMEC). Alhamdulillah, dengan menghadiri program semalam, saya mendapat semangat dan kekuatan kembali!!!

Umum sudah mengetahui, bahawa untuk berjaya kita perlukan niat/matlamat. Tetapi niat dan matlamat itu sahaja tidak akan tercapai tanpa usaha. Kita perlu berusaha untuk mendapatkan apa yang kita mahu, pergi kearah matlamat yang ingin kita tetapkan itu. Saya tahu benda ini, dan saya yakin anda semua juga tahu.

Cuma MASALAHNYA adalah aplikasi.

Kita tahu teori, tapi kurang tahu tentang aplikasinya. Ramai yang kurang tahu bagaimana jalan dan cara mencapai matlamat itu. Ramai yang kurang tahu bagaimana usaha dan rahsia untuk merealisasikan matlamat itu. Jadi, untuk tujuan itu, perkongsian dan pengalaman yang diberikan oleh orang ‘terdahulu’ yang melalui benda yang sama sebelum kita, itu yang sangat bermanfaat.

Bidang kita sama, jadi kita lebih saling memahami jiwa dan suasana sekeliling kita.

Bidang kita sama, jadi kita lebih ‘connected to each other’.

Bidang kita sama, jadi pengalaman dan usaha-usaha mereka boleh kita aplikasikan dalam kehidupan seharian kita.

1.       PRIORITIZE

Dahulukan yang penting, kemudiankan yang kurang penting. Susun keutamaan dan kepentingan, bergerak mengikut keutamaan dan mengikut urutan. Tujuan hidup kita adalah khalifah. Dan khalifah berfungsi untuk IMPROVE HIMSELF, IMPROVE OTHERS, and IMPROVE ENVIRONMENT!

To improve ourselves kita harus cemerlang dalam akademik!

To improve others kita harus berakhlak mulia, berbaik sangka, dan menegur rakan-rakan kita!

To improve environment kita harus PEDULI dan ambil tahu. Bijak dan cekap menguruskan segala masalah dunia!

Bercakap mengenai prioritize juga, kata Prof Dr Latiff, beliau bernikah ketika usia 21 tahun.

“Kalau tak nikah lagi kita akan sibuk fikir pasal ‘pasangan-hidup’. Lepas nikah saya dah tak perlu fikir pasal tu lagi, saya dah boleh fikir/focus pasal benda lain dah. Ada banyak benda lain yang harus saya buat lagi.”

Dengan bernikah, seorang daie akan naik darjatnya ke satu level yang lebih tinggi kerana dia tidak lagi perlu memikirkan ‘tentang itu’. Seorang daie yang sudah bernikah akan lebih mudah focus kepada kerja-kerja dakwah, kerja-kerja organisasi, kemasyarakatan, ummah dan merancang ‘something bigger’!!! Hmm… kalau aku dah nikah insyaAllah aku pon dah boleh focus kat benda lain dah…. Dah boleh menjadi orang yang lebih ‘visioner’ dan ‘do something bigger’??? Hmm… – mengomel dan membebel pada diri sendiri. Hehe…PerGALAUan* bebas!!!=p

 

G.A.L.A.U

2.       FOCUS

Secara teorinya, ramai yang tahu bahawa untuk berjaya harus ada usaha. Tetapi ramai yang lupa bahawa USAHA YANG TIDAK FOKUS akan sia-sia!

Kata Prof Dr Latiff, setelah dicabar oleh kisah gurunya yang tidak pernah dapat kurang dari A dalam setiap peperiksaan, beliau berazam untuk menjadi seperti itu juga. Dan pada penghujung tahun kedua (kalau tidak salah), beliau telah mendapat semua A untuk setiap 14 subjeknya.

Pelajar perubatan score semua A dalam peperiksaan??? Ini macam mustahil je???

Semenjak dari itu, beliau score dalam setiap peperiksaan, tak pernah tak dapat A, dan mendapat anugerah diraja (mengadap Sultan untuk mendapat anugerah) pada penghujung pengajian. Cuma dua orang yang dapat anugerah tersebut, dan beliau salah seorangnya! Seorang lagi adalah dari kaum bukan bumiputera. Jangan lupa juga, beliau waktu itu sudah bernikah dan mempunyai anak.

“Waktu saya grad saya dah ada dua orang anak.”

Bayangkan, mustahil atau mustahil? Ya, jawapannya mustahil.

Tambah lagi cerita mustahil dari beliau, program Master (specialist) dan PhD yang sepatutnya dihabiskan dalam masa tertentu, beliau dapat habiskan dalam masa kurang dari setengah tempoh asalnya. 5 tahun, boleh dihabiskan dalam masa 2 tahun. 2 tahun, boleh dihabiskan dalam masa beberapa bulan. (saya lupa ceritanya, 9 bulan mungkin)

Intinya, beliau excellent dan menghabiskan studynya dalam waktu super cepat! Ingat, beliau juga aktif berorganisasi dan telah mempunyai anak isteri! MUSTAHIL??

Sebenarnya tidak, petua dan tips beliau cuma satu, FOCUS!!! 

Focus di sini bermaksud membuat sesuatu dengan bersungguh-sungguh.

Masa study, focus untuk study.

Masa main, focus untuk main.

Masa tidur, focus untuk tidur (get a deep/enough sleep).

Masa solat, focus untuk solat (khusyu’ dalam ibadat).

Tetapi apa yang sering kita lakukan, masa study bukak facebook…

Masa main, berlanjut sampai berjam-jam…

Masa tidur, sembang-sembang…

Masa solat, fikir ‘future planning’…

Masa nak buat kerja, fikir isteri dan kecomelan anak…(yang sudah berkeluarga)

Dan kita akhirnya tidak mencapai puncak kecemerlangan dalam apa yang kita buat.

WE ARE NOT FOCUSING! WE ARE EASILY DISTRACTED!

Umat Islam harus tahu priority, harus focus pada setiap kerja dan tindakan. Dunia banyak perkara melalaikan, jika tidak kita kawal, bahagi masa dan susunkan, hancurlah dunia, hinalah manusia!

30 minit sehari untuk korea, 30 minit sehari untuk facebook? Boleh… Asalkan focus, dan tidak mengganggu jadual aktiviti lain. Mari susun jadual ‘hiburan’ peribadi. (^^,)v

3.       DON’T PROCRASTINATE

Motivasi datang kejap naik motor, kejap lagi dia pulang. Kejap naik Mercedes, kejap lagi dia pulang. Tugas kita adalah jangan sampai mereka (motivasi-motivasi) ini pulang, mulakan semua yang positive itu sekarang, dan mari mengubah masa akan datang!!!

Terima kasih pada sahabat-sahabat (bukan AJK) yang telah membantu berlangsungnya program ini. Di INTEC saya dapat macam-macam, di Bandung saya mahu kita semua dapat macam-macam. Semoga Allah membalas jasa anda-anda semua dengan SYURGA YANG TERTIGGI!

  1. Mohd Arif Marsin
  2. Farhana Yem
  3. Najiha Jalil
  4. Farah Wahidah Sazali
  5. Siti Nur Illyyinna
  6. Ahmad Zulhazwan
  7. Ahmad Zulfahmi
  8. Sahabat-sahabat 7 Hearts Enterprise
  9. Mr. Boss, Khairul Hafidz Alkhair

Wallahua’lam.

********** ISMEC 2011, BANDUNG *************

*GALAU = Angau / jiwang / jiwa kacau / gedik / gatai / mengada-ngada

(Kamus bahasa ‘sembang’ Indonesia edisi PERTAMA. Hehe…)

Published in: on Oktober 16, 2011 at 4:41 pm  Tinggalkan Komen  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2011/10/16/motivasi-program-ismec-mustahil/trackback/

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: