I’M twentySIX …AND I KNOW IT! (^^,)


“Happy Birthday!”
“Selamat Hari Lahir!”
“Selamat Hari jadi!”

“Selamat Ulangtahun Kelahiran!”
“Met Ultah!”
“HB!”

Berbagai ucapan diberikan sempena birthday saya yang ke 26 kali ini. Ya, 26. Nak kena ulang lagi? Dua puluh enam. So what?! (Tetiba emo plak, hahaha, kidding2~)

"So Sweet..." --- dari budak-budak Laman Pria Idaman

Alhamdulillah, diberikan umur sampai ke hari ini, selama 26 tahun hidup menumpang di bumi tuhan. Syukur Alhamdulillah. Telah banyak dosa dan kesilapan yang dilakukan sepanjang hidup ini, tetapi Allah tetap bagi peluang dan kesempatan untuk bernafas, sehat, handsome, macho dan masih bergaya lagi, Alhamdulillah….Huhu.=p

Ada orang yang terlalu menunggu-nunggu ‘sambutan hari kelahiran’ mereka. Bila sampai masanya, dan orang lain tidak menyambutnya a.k.a. terlupa atau tidak mengucapkan “Happy Birthday” kepada mereka, mereka mula merasa sedih dan tidak dipedulikan…

“Orang tak sayang aku…”
“Orang tak ingat kat aku…”
“Orang takde yang peduli dengan aku..”

“I’m a loner in this world, nobody loves me..”

Tetapi ada juga jenis yang tidak menghiraukan ‘hari kelahiran’ mereka ini. Sampai terlupa bahawa itu adalah hari dimana mereka mula lahir ke dunia. Dan lebih parah dari itu, tidak menghargai orang yang mengingati/memberi ucapan selamat kepada mereka.

Diantara keduanya, terdapat satu ‘norma manusiawi’ yang ingin saya bincangkan disini.

PERTAMA, kepada golongan yang sudah terbiasa menyambut birthday dan merasa kehilangan yang amat sangat jika birthday tidak disambut pada setiap tahun. Sebagai orang Islam, Allah telah menetapkan dua hari gembira untuk kita. Hari untuk kita merasa bahagia, bersuka-suka, hari untuk kita menyambutnya dengan sebaik-baiknya… Itulah Hari Raya.

Cukuplah dua hari itu untuk kita sambut semahunya, janganlah bersedih jika ‘birthday’ kita tak dihargai dan diingati oleh rakan-rakan dan keluarga. Kenapa perlu sedih dan ‘memandang serius’ perkara yang ‘biasa-biasa’? Birthday itu hanyalah hari ‘biasa-biasa’, sedangkan banyak perkara lagi yang perlu kita sedihkan… Banyak perkara lagi yang harus kita fikirkan…

Masuk syurgakah kita?

Diampunkankah dosa-dosa kita?

Mati bagaimanakah kita nantinya?

Apakah amal lebih banyak dari dosa?

KEDUA, kepada golongan yang tidak mahu dan tidak pernah ambil kisah tentang hari lahirnya lantas mengasingkan dirinya dari dunia. Ya, menyambut birthday tidak pernah diajarkan oleh nabi, para sahabat yang diredhai Allah, para pengikut sahabat, salafus soleh…

Tetapi nabi mengajarkan kita tentang akhlak bergaul dengan manusia. Apalah salahnya berterima kasih dan apalah salahnya membalas dengan senyuman dan kata-kata yang baik? Manusia makhluk sosial, dan manusia sentiasa memerlukan jamaah (atau : persatuan, public relation, networking) dalam menjalani hidup di bumi tuhan ini. Berfikir, dan bersikap adillah.

Terima kasih tak terhingga atas ucapan, smiley, post di Facebook berkenaan “selamat hari lahir” yang diberikan pada saya semalamm. Sebagai tanda hormat dan sayang saya kepada semua yang memberi ucapan, telah saya balas dengan ungkapan terima kasih dari hati yang dalam berserta senyuman hangat kepada setiap mereka (a.k.a. smiley). Itu tanda saya menghargai dan gembira dengan perhatian kawan-kawan sekalian. Terima kasih sekali lagi. (^^,)

Tetapi saya lebih menghargai orang yang MENYAMBUNG ucapan-ucapan mereka dengan DOA. Walaupun pendek, saya sangat-sangat terkesan. Dan sebenarnya, itulah ‘hadiah’ yang saya tunggu untuk dapat (jika ada yang mahu memberi) ketika birthday saya. Kata-kata ucapan itu biasa, tetapi yang luar biasa adalah kata-kata doa selepasnya.

“Happy birthday….Semoga….

“Selamat hari lahir….Semoga…

“Met Ultah….Semoga…

Segala ‘semoga-semoga’ selepas dari ucapan selamat itulah yang PALING BERMAKNA DAN BERHARGA buat saya. Dan mungkin saran saya kepada kita semua, perbanyakkanlah doa dalam ‘ucapan-ucapan selamat’ kita. Ianya memberi seribu makna buat si pemberi ucap dan penerima. =)

Sesungguhnya masyarakat dan minda manusia-manusia di zaman lampau sangat hebat dek kerana terdidik dan dibiasakan dengan sikap saling mendoakan antara satu sama lain. Dengan ucapan SALAM. Bayangkan sahaja, “Assalamualaikum” diterjemahkan ke dalam bahasa yang kita faham, dan disuruh untuk kita mengucapkannya pada orang yang kita kenal mahupun tidak kenal, setiap kali kita bertemu!

BERSEDERHANA, DAN DOAKAN ORANG LAIN SEPANJANG MASA!

I’M twentySIX…AND I KNOW IT! So what?? Hehehe~ Peace! (^^,)v

P/s : Kata-kata dan ungkapan doa yang terbaik adalah dari adik. Dan yang kedua terbaik adalah dari ayah. Menitis airmata baca. Huhu…. Dan kedua mereka merupakan yang terawal menghantar SMS malam1 Feburuary. Love your family!=)

Advertisements
Published in: on Februari 2, 2012 at 5:28 am  Comments (4)  

Cara Fikir : ADIL DAN BIJAKSANA


Baru-baru ini ada suatu berita yang sangat menyesakkan kepala otak. Sesak bukan kerana asthma, mahupun hemorrhage dan ischemic stroke, tetapi sesak kerana sempitnya cara fikir “Warga Millenium 2012″ ini…

Sepatutnya kita semakin maju ke depan dengan teknologi dan ilmu yang makin luas. Sepatutnya kita makin cerah memandang langit informasi dan pintar memilih mana hujan batu mana pelangi. Sepatutnya kita tidak seperti warga masa lalu yang terbantut cara fikir kerana kurangnya sumber ilmu. Itupun ada diantara mereka yang ‘maju’ dan ‘cerdas’ dalam berilmu. Kenapakah agaknya banyak diantara kita masih lembab dan kaku?

 

Timba Ilmu

Kita didedahkan dengan pelbagai kemudahan dalam mencari ilmu. Ilmu Allah itu luas, dan Allah tak melarang kita mengambil dari pelbagai cabang ilmu. Para tokoh Islam zaman dahulu pun ‘tamak’ akan bermacam-macam cabang ilmu. Mereka pakar dalam banyak bidang, dan wawasan mereka sangat luas.

Namun, sayang seribu kali sayang, kita lebih memilih untuk berfikiran sempit dan tertutup. Kita pilih bulu dalam mencari ilmu. Kita pilih cikgu. Cikgu yang tak sebulu, kita ‘set’kan dalam kepala otak bahawa “kau bukan cikgu aku, jadi kau musuhku!”. Itulah yang banyak terjadi. Bangsa manusia yang kononnya maju dan bertamadun, masih tidak boleh berfikir dengan waras dan adil.

Perang Ustaz

Kepada yang tidak tahu, belum tahu, atau malas nak ambil tahu, biar saya beritahu… Ustaz Azhar Idrus (yang saya sayangi dan hormati) telah membuat kenyataan yang terrakam di youtube bahawa ulama muda Umno atau nama lainnya ILMU, mendapat bayaran RM15000 per bulan oleh UMNO. Beliau juga mengatakan UMNO itu sekular dan sekular masuk neraka.

Jadi timbullah isu (oleh penyokong-penyokong defensive ulama muda Umno), bahawa Ustaz Azhar Idrus telah memfitnah dan seolah-olah melakukan takfir (mengkafirkan orang). Maka mereka menunjukkan bukti video youtube yang jelas membuktikan ustaz Azhar menyebut perkara tersebut.

Penyokong-penyokong Ustaz Azhar pula bangkit mempertahankan ‘tindakan salah’ itu dengan mengalihkan isu. Kata mereka, itu video lama dan sengaja dibangkitkan untuk menjatuhkan Ustaz Azhar. Kata mereka lagi, ulama muda Umno yang salah kerana memulakan ‘pergaduhan’ ini. Ulama muda Umno lebih keji kerana mereka menghina Ustaz Azhar Idrus dengan mengata beliau macam-macam.

Kepada yang tidak tahu juga, sebelumnya, Ustaz Azhar Idrus dikecam hebat oleh ‘ulama muda Umno’ (maaf saya tidak ada dalil/bukti untuk membenarkan sumber ini jadi saya letak ‘…’ pada perkataan diatas agar tidak menjadi fitnah jika ianya salah) dengan kecaman yang sangat buruk dan keji. Beliau dikritik dari segi peribadi. Siapa pun yang melakukannya, saya tidak bersetuju dan berdoa semoga Allah memberikan hidayah kepada mereka.

Ni mungkin kerja 'penyokong defensive' ulama muda Umno/ILMU

Isu Utama

Bukan isu siapa mula dulu dan siapa yang ‘lebih berat salahnya’, tapi isunya sekarang adalah cara kita menanggapi dan membuat keputusan dari masalah ini. Bagaimana cara kita seorang mad’u, dalam menghadapi masalah yang dihadapi oleh para dai’e yang kita sayangi ini? Apakah kita berpihak pada satu dai’e, dan menyerang yang satu lagi? Atau apakah kita sayang sanjungi satu dai’e, dan membenci sumpah seranah pihak yang satu lagi?

Sedarkah kita bahawa mereka adalah dai’e?  Yang menyampaikan ilmu agama kepada umat manusia?

Siapa kita untuk MENGHUKUM mereka? Siapa kita untuk MEMBENCI mereka? Siapa kita untuk menentukan soleh atau tidaknya mereka? Siapa kita untuk mencerca mereka, apatah lagi menghina dan MENTERTAWAKAN kesalahan mereka?

Jangan kerana SATU salah mereka, kita lupa segala kebaikan mereka…

Buat penyokong taksub/‘ultras’ Ustaz Azhar Idrus, beliau seorang manusia biasa dan tidak maksum.  Ulama muda Umno/ILMU mungkin tidak sefaham dengannya, tapi mereka bukan musuh kita. Kalaupun mereka saling menghina, itu bukan ikutan kita. Yang salah tetap dikatakan salah, walaupun dia guru kita. Jangan kerana dia guru kita, dia berkata kasar kita pon nak ikut sama. Benda yang tak baik jangan diikut, ORANG BODOH je yang ikut benda tak baik dari gurunya! Ulama muda umno (ILMU) terdiri dari mereka-mereka yang tinggi ilmu agamanya, banyak hafalan hadithnya, luas ilmu alqurannya, maka bersikap adillah dalam menilai dan mengambil ilmu mereka…

Buat penyokong taksub/’ultras’ ulama muda Umno(ILMU), mereka bukan utusan tuhan yang wahyu setiap perkataanya. Mereka juga manusia biasa. Ustaz Azhar Idrus mungkin tidak sefaham dengan mereka, tapi beliau bukan musuh kita. Beliau sangat dedikasi dan bersungguh-sungguh dalam mempelajari agama, beliau kreatif dan dekat dengan jiwa orang muda, beliau kelakar dan pandai bergurau senda, maka bersikap adillah dalam menilai dan mengambil ilmunya…

KENAPA KITA HARUS MEMILIH-MILIH GURU?

KENAPA KITA HARUS BIAS DENGAN ORANG-ORANG TERTENTU?

KENAPA BEGITU PREJUDICE DAN SEMPIT DALAM MENUNTUT ILMU?

Jadilah orang bijak menilai dan menafsir, setelah mendapat ilmu dari sumber yang pelbagai. Wallahua’lam…

P/s : Kita punya bacaan quran pun tak berapa betul, hafalan hadith pon tak banyak, mutabaah ibadah harian pon berterabur, degree pon tak setel lagi, solat jemaah pon tak lengkap… sibuk nak kritik kecacatan/kesalahan ulama’! WAT DE HEEEEEEYYYYY???????

Reflex buat insafi diri ini, astaghfirullah…

Published in: on Januari 15, 2012 at 8:14 am  Comments (6)  

Lelaki Idaman, Macho Bergaya


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Orang mukmin yang kuat lebih baik di sisi Allah dan lebih dikasihi daripada orang mukmin yang lemah, sedangkan setiap seorang itu mempunyai kebaikannya (imannya); oleh itu hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas; dan sekiranya engkau ditimpa sesuatu maka janganlah engkau berkata: “Kalaulah aku lakukan itu ini, tentulah akan terjadi begitu begini, tetapi katalah: “Allah telah takdirkan, dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan, kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.”

Riwayat Muslim

Bayangkan tangan-tangan macam ni yang pegang dan baca quran. Pergh~

Mukmin yang kuat, lebih disukai Allah

Pasti semua dari kita mahu menjadi mukmin yang kuat. Kalau tak kuat kang malu je lawan musuh masing-masing semput, diarrhea, demam dan sebagainya. Kan tak macho kalau macam tu? Jadi semua dari kita (lelaki), harus mempersiapkan diri dan mental, menjadi mukmin yang kuat, seterusnya menjadi kesukaan Allah!

Kebiasaan lelaki, umur ‘remaja menjelang dewasa’ adalah umur ketika nafsu makan bermaharajalela dan berkuasa! Itu adalah umur membesar dan membina karakter. Metabolism badan akan sangat tinggi, menyebabkan para lelaki lupa mereka dah makan banyak kali! Dan lupa juga mereka telah makan dengan banyak sekali! Kenapa lupa? Kerana mereka cepat lapar!

Jadi apa masalahnya dengan lelaki kuat makan, metabolism tinggi dan cepat lapar ketika umur-umur sebegini?

Tidak ada masalah, cuma BAKAL menjadi masalah 5 atau 10 tahun akan datang. Disaat sang lelaki dan isteri sama-sama ‘mengandung’, membawa ‘beban’ perut ke sana sini. Hehehe~

Usrah saya terdiri dari 9 orang lelaki handsome, macho bergaya dan bijaksana. Tetapi kami ada sedikit masalah dalam mengorbankan selera makan. Walaupun 7 dari kami adalah BAKAL dokter, tetap juga masalah kesihatan menjadi topic yang terpaksa difikirkan bersama. 5 dari 7 ahli usrah saya mempunyai symptom PKD (perut ke depan) dan terlebih BMI, maka naqib kami mengambil inisiatif membuat mutabaah BMI dan fitness, dan satu program khas berbunyi, PROGRAM PERUTKU INDAH!

InsyaAllah lepasni jadi Pria Idaman sahabat-sahabat kita abang Mohsein, abang Zulfahmi, abang Hazim, dan abang Fahmi Sulaiman…

Kepada abang-abang yang sudah berkahwin, abang Khalis, akh Farid (Indonesia) dan akh Galih (Indonesia), tetap aja kalian harus jadi SUAMI IDAMAN BUAT ISTERI, okeh???

Kepada abang Zulhazwan, kita maintain Pria Idaman okeh? Lalala~

"Berani lawan Rugby?=p"

MARI MENJADI MUKMIN GAGAH, KUAT, SIHAT FIZIKAL DAN MENTAL!!!!!

Peace! (^^,)v

P/s: Sengaja aku umumkan ke blog dan facebook, biar menjadi pembakar semangat dan motivasi buat kita kerana sekarang seluruh dunia sudah tahu! Malu kalau tak berjaya beb!!! Hehe~

Published in: on Mei 21, 2011 at 8:14 pm  Comments (4)  

Pengajaran “Dalam Mihrab Cinta”


Dalam kesibukan ‘koas’, ada juga masa terluang yang digunakan untuk bersantai-santai ria menonton wayang. Balik dari membentangkan laporan Family Medicine di Fakulti tadi, Farid (bukan nama sebenar), mengajak menonton filem “Dalam Mihrab Cinta”.

Bukan terprovokasi oleh heroin-heroin filem tersebut mahupun nama tajuk filem, kami berdua melangkah (naik motor farid je pon sebenarnya, haha..) penuh bersemangat ke panggung wayang yang sedikit jauh, memandangkan cerita ini sudah tidak ditayangkan lagi di panggung-panggung berdekatan. Lambat pun lambatlah, janji tengok. Lalala~

Jadi di sini saya dengan sangat lambatnya, ingin menulis tentang review filem DMC. Pengajaran-pengajaran yang boleh diperoleh adalah seperti berikut :

1.  Lelaki yang baik akan menjaga maruah dan kehormatan seorang wanita. Tidak kira bagaimana cara dan situasinya, pandai-pandailah lelaki memikirkan cara untuk mengelak dari mendekati wanita. Kerana mungkin wanita itu ‘kuat’, tapi mungkin juga wanita itu ‘lemah’. Jadi jangan ambil risiko mencairkan hatinya secara tak sengaja. Jaga, jauhi.

2.  Peribadi manusia bermula dari tanggapan dirinya terhadap dirinya sendiri. Kita menentukan siapa kita. Kita menentukan baik buruknya tindakan kita. Kita mahu jadi baik, hati dan iman menjadi raja. Kita tak mahu menjadi baik, nafsu dan syaitan akan memegang takhta.

3.  Peribadi juga terbentuk dari pengaruh dan tanggapan orang lain terhadap diri seseorang manusia. Orang di sekeliling harus baik akhlaknya. Agar percakapan dan pengaruhnya memberi kesan baik pada kita. Kita harus mencari kawan-kawan yang sejahtera. Yang sentiasa positif dan menegur kesalahan kita.

4.  “InsyaAllah, saya akan jadi jahat”. Bunyinya seperti aneh, tapi buat jahat jangan malu mengingat Tuhan. Walaupun sedang membuat kejahatan, sentiasalah berusaha melakukan kebaikan. Biar orang kata dah macam setan, tapi kebaikan-kebaikan tetap harus dilakukan. Sentiasa berusaha membuat kebaikan. Kerna fitrah hati yang ingat tuhan, akan sedar setiap kesalahan. Mungkin akan sampai suatu masa nanti, kita bertaubat daripada segala kejahatan…

5.  Catat segala kejahatan yang dilakukan, tampal atau simpan buat jadi peringatan. Agar sedar hidup ini tidak lama, memaksa diri untuk bertaubat sentiasa.

6.  Jodoh kita ditangan tuhan. Tanpa menafikan usaha dan harapan, biarlah tuhan yang memilih dan mengarahkan perjalanan kisah ‘cinta idaman’.

7.  Hidup tak pernah sepi dari ujian dan dugaan. Kita diuji kerana kita disayangi. Kita diuji kerana kita akan belajar bagaimana cara mengatasi. Kita diuji untuk menghapus dosa dan dinaikkan ke darjat yang lebih tinggi.

8.  Walaupun jodoh sudah di depan mata, tak bermakna dia sudah menjadi milik kita. Dia mungkin mati dalam kemalangan jalan raya, dia mungkin juga terpaksa berpisah dengan kita. Jadi berpada-padalah dalam bercinta. Jangan bercinta sebelum betul-betul memilikinya, kerna kelak kau mungkin akan kecewa dan sedih sengsara…

Semoga ada iktibar dan manfaat.

12.32am,

13 Januari 2011,

Sukagalih, Bandung.

Published in: on Januari 14, 2011 at 1:04 am  Comments (2)  

Pengaruh manusia pada sekitarnya.


“Selain dari memikirkan urusan anak dan isteri, apakah yang boleh dan patut dilakukan oleh seorang lelaki sehat cerdas hensem macho bergaya setelah mencecah umur 25 tahun???”

Soalan provakasi merangkap motivasi kepada diri sendiri. (Sila jangan bantah, saya berhak memotivasikan diri. Hehe…)

Tahun baru disambut dengan begitu meriah di Bandung. Mercun dan bunga api membakar suasana jagat raya, memecah hening suasana, sehingga ada yang terganggu waktu tidurnya. Saya terfikir, apakah yang bakal diperoleh dari sambutan tahun baru jika HARI INI TIDAK LEBIH BAIK DARI SEMALAM, dan HARI ESOK TIDAK LEBIH BAIK DARI HARI INI.


Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum selagi mereka tidak berusaha mengubahnya sendiri.

Menghadapi tahun baru, umur adalah perkara penting yang sentiasa harus dititikberatkan.

Kemanakah perginya usia muda dan masa lapang kita?

Dimanakah kita memhabiskan umur kita?

Apakah sumbangan yang kita telah berikan sepanjang umur kita?

Apakah ‘hukum’ kewujudan kita? Adakah wajib, sunat, harus, makruh atau haram?

Apakah wujudnya kita sebagai Manusia WAJIB?

Tanpa kita, orang di sekeliling kita akan bersedih, terasa kehilangan. Mereka sangat-sangat memerlukan kita kerana kita sentiasa memberikan kebaikan buat mereka. Mereka tenggelam punca tanpa kita, mereka lemah dan tidak bersemangat tanpa kita…

Atau apakah wujudnya kita sebagai Manusia SUNAT?

Adanya kita membawa keuntungan, harapan, kebaikan, keinsafan, kebahagiaan, tiadanya kita tidak memberi kesan…

Atau adakah kita Manusia HARUS?

Adanya kita pun boleh, kehilangan kita juga boleh…

Atau mungkinkah kita adalah Manusia MAKRUH?

Tanpa kita, orang disekeliling kita merasa bahagia, tenang, aman sentosa, bersemangat dan berwibawa, adanya kita tidak memberi kesan.

Atau jangan-jangan kita adalah Manusia HARAM,

Yang kewujudan kita akan  membawa sengsara, durjana, kebencian, permusuhan, kecil hati, sakit jiwa, pergaduhan, tersinggung, terasa hati di sini sana!

Apa pun ‘hukum’ kewujudan kita, itu semua harus diperbaiki dan dipertingkatkan. Marilah menuju Manusia WAJIB, sentiasalah menjadi Manusia SUNAT, berusahalah lebih baik daripada menjadi Manusia HARUS, jauhkanlah diri dari menjadi Manusia MAKRUH dan HARAM!

Namun, orientasi pemikiran haruslah ‘saham akhirat’.

Jika kewujudannya sangat diperlukan tetapi untuk perkara-perkara berhibur dan menjauhi tuhan, maka rugilah “manusia-manusia wajib” itu.

Setiap kita akan ditanya tentang amalan dan umur kita. Pemikiran yang berorientasikan saham akhirat pasti akan menilai baik buruk sebelum bertindak…

Jika kebaikan yang dilakukan ditiru dan dicontohi, maka berbahagialah dirinya.

Jika keburukannya yang dicontohi dan di’idola’i, maka hancurlah ‘masa depan’nya di akhirat sana…

Selamat tinggal 2010,

Selamat datang 2011

Tinggalkan segala keburukan, tingkatkan segala kebaikan.

Marilah kita mengenal tuhan, mencari matlmat kita dihidupkan.

Kerna kita semua akan dimatikan, janganlah mati DIMURKA TUHAN…

Tahun 2011,

Bakal membawa lebih banyak harapan, melenyapkan lebih banyak penantian. Semoga hidup sentiasa diredhai tuhan, berjaya dipermudahkan dalam setiap urusan. Amiiiiin….

Published in: on Januari 1, 2011 at 12:03 pm  Comments (4)  

Forum : ULTRAMAN MENJELMA!


“Assalamualaikum…..

Abang radzi free ke 12 haribulan 11 nanti? Kami nak adakan forum tentang Qurban, dan kami nak menjemput Abang Radzi sebagai ahli panel. Boleh?”, sapa mesra adik junior yang menguruskan program sempena Hari Raya Qurban di sini.

Sebelum ini, saya hanya pernah dijemput sebagai moderator. Tetapi kali ini berbeza. Dijemput sebagai ahli panel, berbunga-bunga hati ini memikirkan ‘saham pahala’ yang boleh dan bakal saya lakukan.

Ya, saya memandang peluang-peluang ini sebagai ‘saham pahala’.

Mungkin saya tidak setanding dan setaraf dengan dua ahli panel lain yang kedua-duanya bergelar ustaz. Bahkan, mungkin saya tidak layak sama sekali untuk menjadi ahli panel. Tetapi disebabkan peluang ini adalah peluang untuk saling berkongsi, saya menyambutnya dengan hati yang berani dan semangat yang menjulang tinggi. Sudah lama tidak berceloteh, he he he…

“Tajuknya sahaja sudah membosankan, kalau aku jadi audience confirm aku tidur”, sampuk seorang teman ketika saya menceritakan tajuk yang akan dibincangkan.

“Tajuk yang berkaitan dengan agama, jarang yang tidak bosan. Tergantunglah bagaimana penyampai menyampaikan tajuk tersebut dengan berkesan”, balas saya di dalam hati. Ada benarnya perkataan teman itu, jadi tanggungjawab berat kepada para pendakwah untuk menjadikan tajuk berkaitan agama ini menarik dan mudah difahami. Nabi juga berdakwah dengan bahasa ‘audience’nya, tidak ‘syok sendiri’ bak kata orang muda.

Ultraman, MENJELMA!

Setiap dari kita yang lahir di dalam keluarga Islam, jarang menyedari hakikat bahawa kita adalah orang yang bertanggungjawab mengamalkan Islam.

Tugas mengamalkan Islam hanya diserahkan kepada orang-orang alim, pelajar sekolah agama, anak mufti dan para ustaz, budak ‘skema’, budak ‘nerd’, orang yang lurus bendul, dan sebagainya. Islam telah dilupakan oleh orang Islam itu sendiri. Bukan kerana Islam itu lemah dan terkebawah, cuma kerana keislaman itu TIDAK DISEDARI. Umpama seorang hero di dalam cerita ultraman, yang tidak sedar bahawa dia telah ditakdirkan untuk menjadi seorang ultraman.

Selagi dia tidak menyedari hakikat dirinya, dia akan membiarkan segala kerosakan yang dilakukan oleh para raksasa yang huduh lagi hina.

“Kita tunggu Ultraman datanglah. Ultraman pasti akan berlawan dengan raksasa dan selamatkan kita”, bisik hero tersebut di dalam hati, padahal DIALAH ULTRAMAN SEBENAR YANG BELUM MENJELMA!

“Aku bukan Ultraman, aku lemah, aku kecil, aku tidak pandai berlawan, aku bukan dari keluarga Ultraman, bagaimana boleh aku melawan raksasa…”


KAU HARUS MENJELMA JADI ULTRAMAN DULU, brader!

Seorang manusia biasa yang berketinggian sekitar satu atau dua kaki lebih dan cuma berotot tulang empat kerat, sememangnya tidak akan mampu menangkis segala mehnah dan kebejatan yang dilakukan oleh raksasa. Mungkin boleh disebut seperti kuman di kuku kaki raksasa. Tetapi seorang Ultraman yang berketinggian hampir serupa dengan raksasa, disertai power dan fire yang luar biasa, pasti akan dapat memberikan tentangan kepada raksasa.

Begitu juga dengan orang Islam, orang Islam yang tidak menyedari bahawa dia adalah orang yang hebat yang diciptakan Tuhan dengan kelebihan akal dan kebijaksanaan, pasti akan mengalah dan bertindak “AKU TIDAK PEDULI” dengan kejahatan dan keburukan di sekelilingnya. Lebih parah lagi, jika memang berniat dan bercita-cita untuk menjadi RAKSASA!

Setiap ultraman akan membawa keamanan pada sekitarnya. Ultraman mungkin tidak menyelamatkan Malaysia jika diserang raksasa, tetapi paling tidak ultraman mampu menyelamatkan Jepun. Begitu juga dengan orang Islam, kita tidak mampu menyelamatkan dunia, tetapi kita mampu mengubah suasana dan keadaan di sekeliling kita. Biarlah menjadi seperti kata pepatah, “Campak ke laut jadi pulau, campak ke darat jadi gunung”. Kemana sahaja kita berada, kita memperbaik dan memperelokkan suasana.

Peranan dan tanggungjawab para pemuda generasi Islam sekarang adalah untuk MENJELMA.

Bukan menjelma menjadi Ultraman, tetapi menjelma menjadi seorang Muslim!

Jika hakikat ini sudah diterima, tiada lagi sikap acuh tidak acuh tentang agama. Tiada lagi alasan ‘aku budak jahat dan tak belajar agama’, tiada lagi alasan ‘aku bukan ustaz, aku bukan budak alim’, kerana tanggungjawab melawan raksasa syaitan, yahudi dan nasrani, itu terletak di bahu setiap dari kita yang mahukan syurga.

Mahukan syurga harus berusaha!

Mengaku Islam dan menjelma sebagai orang Islam sahaja tidak mahu, malulah sedikit untuk mengimpikan syurga. Entah-entah bau wangian syurga pun tidak merasa.

Alhamdulillah semua audience menjelma malam itu.=)

Malam itu diakhiri dengan ‘amaran’ moderator untuk berhenti bercakap. Jika tidak diberi amaran tersebut, mungkin lebih lama saya bercerita tentang ‘peranan menyedari diri kita Ultraman’. He he he…

Published in: on November 14, 2010 at 4:25 pm  Comments (3)  

Tumpang gembira!


Hari ini nak menulis tanpa idea dan tajuk khusus. Hanya mahu menulis kerana terlalu gembira dan teruja. Subhanallah, Maha Suci Tuhan yang bersih dari segala bentuk persamaan atau bayangan, baru hari ini ku sedar perasaan dan kegembiraan seorang pendidik. Sungguh menggembirakan! \(^^,)/

Hari ini kuliah “Meet The Expert” bersama specialist Anak Sub-Bahagian Tumbuh Kembang (mungkin disebut Subdivision Growth & Development dalam Englishnya) berkisar tentang kanak-kanak. Sedang asyik mendengar taklimat dan curahan ilmu dari sang pakar bahagian kanak-kanak itu, tiba-tiba handphone berbunyi menandakan SMS masuk.

“Rol sonok guru bsar sek seputeh 7org dpt 5a thn ni”

Terjemahan dari mesej tersebut (mungkin diperlukan akibat kekurangan noktah, koma mahupun tanda seru) :

“Rol, seronok guru besar sekolah seputeh. Tujuh orang dapat 5A tahun ini!!!”

“Wahhhhhhhhh!!!!!!!”, bisikku dalam hati. Takut kalau menjerit di luar hati nanti dipelangkung dengan kasut pula oleh Specialist yang sedang memberikan kuliah di hadapan.

Maka hatiku pun berbunga-bunga….

******

“Apalah kena mengena pelajar sekolah itu dengan dr.radzi ni sampai dia gembira sangat ye?”, kata pembaca yang sedang membaca sambil mengerutkan dahi mereka.

******

Kerana sekolah itulah sekolah pertama yang daku hadiri seorang diri memberikan motivasi di waktu cuti. (Oh, sungguh bosan cerita ini. Pedulikan~)

Sekolah tersebut adalah sekolah luar bandar yang tidak terkenal. Namun, kesungguhan guru besarnya yang berusaha sedaya upaya untuk meningkatkan prestasi murid-muridnya amat patut dicontohi. Beliau bahkan membenarkan seorang mahasiswa yang belum habis belajar untuk memberikan motivasi secara ‘tiba-tiba’ pada anak muridnya. Bermula dengan cadangan gurauan kepada mak, ianya lantas disampaikan kepada guru besar dan terus diizinkan.

“Anak akak nak buat motivasi kat budak-budak sekolah ni? Ha, eloklah tu. Saya panggil semua budak darjah 6 dengan budak darjah 5 sekali ye? Dalam sekitar 200 orang. Boleh tak kita buat sebelum puasa? Takut budak-budak ni ngantuk je kalau buat time puasa…”, balas guru besar setelah pelawaan dibuat oleh mak. Waktu itu dua minggu menjelang puasa. Program dibuat seminggu selepas pelawaan tersebut.

Dan hari ini, berita ini sangat menggembirakan!!!

Dengan semangat, kerendahan hati, dan kerajinan guru besar itu, saya yakin beliau telah menjemput ramai motivator dan mengadakan pelbagai kursus persediaan untuk anak muridnya menempuh ujian. Tapi saya turut merasakan tempias kejayaan. Entah mengapa, kegembiraan ini sungguh tidak tergambarkan!

“Dulu yang tak lulus nak dekat separuh. Tapi kalini yang dapat 4A 1B ramai, 3A 2B pun ramai. Yang tak lulus sedikit sahaja!”

“Alhamdulillah….Mak, cakap kat guru besar ucapan sebesar-besar tahniah!”, balasku ringkas. Termenungku seketika mengenangkan nasibku yang juga sedang belajar dan menempuh ujian. Mungkin tahapnya sudah berbeza tetapi situasinya tetap sama. Diuji untuk kehadapan, harus berjaya untuk meneruskan impian. Semoga kita semua berjaya menjadi insan berguna, berbakti mencipta saham buat kehidupan yang kekal ‘di sana’.

Kembali di ruangan kuliah, hati dan perasaan yang sedang gembira ditambah pula dengan cerita dan kata-kata doctor yang mengajar.

“Anak masa ini adalah generasi masa hadapan. Setiap yang berkahwin, berkeluarga pasti mahukan anak. Supaya dapat kita didik menjadi lebih baik dan hebat dari kita. Dan akhirnya dapat mengubah dunia!”

Waahhhhhh, sungguh inspiring~

(Ok, stop fikir pasal anak.)

p/s: Kepada adik-adik rakan-rakan yang mengikuti program pendidikan ketika BAKTI SISWA di kedah tahun lepas dan di Pahang tahun ini, sila tunaikan janji anda hubungi saya selepas anda berjaya mendapat keputusan SPM nanti. Kakak-kakak dan abang-abang fasi anda pasti turut gembira. Selamat berjaya!!!!

-Entry yang sangat tidak penting, tamat-

Assalamualaikum. (^^,)

Published in: on November 11, 2010 at 5:45 pm  Comments (4)  

Tidak ikhlas dalam mencari agama


Pulang dari hospital, saya ditegur oleh seorang senior melalui chat facebook.

Katanya, ada seorang mamat membuatkan beliau marah lantas membuatkan beliau menyimpan hasrat untuk melempang (menghayunkan tangan dengan jari terbuka dengan kelajuan cahaya kepada) mamat itu. Namun mungkin kerana faktor perbezaan jantina dan warganegara, beliau tidak jadi untuk melempang mamat tersebut.

Mamat itu datang seraya berkata dengan tidak semena-mena,

“Islam itu budaya”
“Doa itu tak perlu pon tak apa. Kelmarin aku lulus tanpa doa”
“Syurga neraka itu tiada”
“Adam dan Hawa rekaan semata”
“Dah mati nanti kita jadi sampah organik sahaja”

Lalu senior saya itu berkata di dalam hati,

“Lempang karang, nak?!”

"Nak kene lempang???"

 

***********

Situasi dan pertanyaan-pertanyaan di atas benar-benar berlaku. Cuma saya mengolah dan menceritakannya semula dengan gaya saya sendiri agar anda semua dapat merasakan betapa gelinya hati saya mendengar KEANEHAN MANUSIA YANG TIDAK MENGENAL FITRAH itu. Sungguh, geli hati saya mendengarnya. Ha ha ha…

*********

Islam itu budaya.

Islam itu budaya siapa? Orang Arab tidak mengamalkan Islam sejak dahulu kala. Dan sekarang ini juga mereka kebanyakannya tidak mengamalkan Islam sesempurna orang Islam yang berada di Barat atau negara luar Arab yang lain.

Budaya itu turunan dan amalan yang dilakukan tanpa kefahaman.

Islam anda budaya? Jika anda hanya lahir dengan keluarga Islam, nama Islam, melakukan amalan orang-orang Islam (atau mungkin juga tidak beramal langsung) tanpa kefahaman, maka Islam anda memang budaya! Carilah kefahaman, kerana itu suatu keperluan…

Doa itu tak perlu pon tak apa.

Di dalam kitab lain mungkin ada di’beritahu’ dan diajarkan tentang ‘sifat-sifat’ seorang manusia. Tetapi di dalam al-quran, memang ada diajarkan tentang sifat manusia. Salah satu sifat manusia itu adalah takut, tunduk dan akan berserah diri pada yang ‘suatu kuasa yang PALING BERKUASA’.

Surah Al-Baqarah 2 : 19.

Atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gulita, guruh dan kilat (yang kuat sabung menyabung –pent) ; mereka menyumbat telinganya dengan anak jarinya, karena (mendengar suara) petir, sebab takut akan mati. Dan Allah meliputi (maha mengetahui dan berkuasa atas) orang-orang yang kafir

“Bunyi guruh aja udah takut koq?”

“Benar ga mau doa???”

“Ya udah deh. Siapa heran.”

Kelmarin aku lulus tanpa doa

Bukan doa yang buat anda lulus. Tapi ketetapan tuhan yang membuatkan anda lulus. Tuhan mahu anda lulus dengan ‘sedikit usaha, banyak bongkak’ anda, jadi sudah tentu MUDAH untuk tuhan membiarkan anda lulus.

Setiap agama (bukan budaya) akan mengajar penganutnya untuk berdoa kerana doa adalah hubungan rohani yang terbina dari jiwa yang lemah kepada kuasa yang hebat. Tuhan dipanggil ‘tuhan’ kerana kuasaNya yang Maha Hebat, jadi selayaknya DIA disembah dan diminta pertolongan (jika perkataan pertolongan itu tidak mahu disebut sebagai ‘doa’) kerana DIA mampu mengubah apa-apa sahaja. Kalau dengan DOA SAHAJA barulah kita boleh lulus, pasti semua orang akan masuk ISLAM. Kerana orang Islam sahaja berdoa dan lulus, orang lain (yang tak berdoa) tak lulus!

Kantoila taktik sulit untuk lulus! Ha ha ha…

LULUS!

 

Syurga neraka itu tiada

Setelah mati anda tidak akan dipertanggungjawabkan dengan apa yang anda buat di dunia? Benar?

Mari bunuh orang senyap-senyap. Kita kan doktor? Mari cabut bantuan oksigen pesakit-pesakit kita dan tipu keluarga bahawa pesakit ini memang sudah tidak dapat diselamatkan. (Pandai-pandaila berlakon dan cover penipuan tu baik-baik ok?) Cukupkan 100 orang. Jangan bagitahu sesiapa walaupun kawan rapat kita, sampai kita mati! Sesudah kita mati nanti apa akan jadi.

Bak kata Ibrahim Pendek dalam filem Alibaba Bujang Lapok,

“Mari kita lihat, siapa yang kena?!!!!”

*********

“Amacam bro, ada beran??? Lu kene bakar dalam neraka wa gelakkan je…”

TRANSLATE:

“Bagaimana abang, adakah abang berani?? Awak kena bakar dalam seksaan api neraka nanti saya gelakkan sahaja ye…??”

Tak mahu percaya pun tidak mengapa. Saya tak kesah, PEACE! (^^,)Y

***********

Adam dan Hawa rekaan semata

Jadi anda percaya teori evolusi dengan gembiranya? Silakan ber‘datuk nenek’ kan orang utan dan kera sekeluarga, saya ber‘datuk nenek’kan manusia. Sekian~

Al-quran, Surah Ali Imran 3: 59

Sesungguhnya perumpamaan (penciptaan) Isa (Jesus, bagi sesiapa yang mengenalnya sebagai Jesus -pent) di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), maka jadilah dia.

Al-quran, Surah At-tin 95 : 4

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.

Teruskan teori evolusi anda, saya lahir dari baka manusia sempurna

Dah mati nanti kita jadi sampah organik sahaja

Semua orang mati akan menjadi sampah organik. Tanpa agama dan tuhan, anda juga sekarang adalah sampah yang tak bermakna, jadi apa masalahnya dengan menjadi sampah organik? Bagus apa? Ha ha ha..

Adakah dengan menjadi sampah organic dan bergabung dengan fossil-fossil lain, menjadi petroleum, anda tidak akan dibangkitkan? Susahkah bagi tuhan untuk membangkitkan manusia sampah?

-Analogi kereta.-

Jika seorang manusia ingin mencipta suatu benda bergerak yang mampu menggerakkan beliau tanpa perlu beliau mengeluarkan tenaga (baca = kereta) , beliau mungkin memerlukan masa yang agak lama. Manakan tidaknya, beliau harus berfikir bagaimana menggerakkannya, bagaimana mahu duduk di dalamnya, bagaimanakah bentuknya, dan bermacam-macam ‘safety precautions’ yang lain.

Tetapi, jika seorang manusia (manusia sama yang tadi yang telah mencipta kereta) itu mahu memperbaiki ciptaannya yang rosak, walau seteruk mana pun kerosakan kereta itu, beliau pasti mudah melakukannya.

‘Benda bergerak yang mampu menggerakkan beliau tanpa perlu beliau mengeluarkan tenaga’ pun mampu dibuat oleh beliau DARIPADA TIADA KEPADA ADA. Inikan pula yang dah sedia ada CUMA ROSAK sahaja.

“So, apehal?”

TRANSLATE:

“Jadi, apakah masalahnya dengan setelah mati menjadi sampah organik?”

(Alamak, terpanjang pulak translation. Jangan marah. He he he…)

***********

Soalan dan pertanyaan provokasi tamat.

***********

Mungkin saya boleh mengatakan “Lakum Diinukum, Waliadiin”

Yang bermaksud bagimu agama kamu, bagiku agamaku.

TRANSLATE :

“Lu punye agama lu pikir sendiri, gua punye agama gua punye pasal, lu jangan masuk campo”

Tetapi disebabkan yang bertanya juga adalah Muslim (menurut kad pengenalannya), jadi saya berdoa dan berharap Allah akan menunjukkannya jalan Hidayah dengan menundukkan logik akal yang diagungkannya itu. Sungguh, pemikiran Liberal adalah pemikiran ‘hamba kepada logik semata-mata’. Doa saya akan makbul HANYA JIKA, dia mengikhlaskan diri dalam mencari agamanya…

Allah tidak mengubah sesuatu kaum sehingga dia berusaha untuk mengubah dirinya sendiri.

Wallahua’lam.

Salam sejahtera.

Published in: on Oktober 26, 2010 at 7:06 pm  Comments (8)  

TERUSKAN USAHA, JANGAN PUTUS ASA


Pernah suatu ketika itu, aku bersemangat untuk berubah.
Bersemangat untuk berjaya.
Bersemangat dan bercita-cita besar mahu menjadi hebat lagak sang juara.
Tetapi semangat itu sudah pudar warna, penat ku cari hilang entah ke mana.
Adakah kerana ujian ku semakin hampir tarikhnya?
Adakah kerana aku belum cukup bersedia?
Adakah kerana masa sudah terlalu suntuk untuk aku berusaha dan memerah tenaga?

Percaya, Berjaya

Kata dia,
SEMUA ORANG MAMPU BERJAYA,
SEKIRANYA PERCAYA DAN TERUS BERUSAHA.

Tapi
Sekarang dah tiada masa.
Peperiksaanku sudah tiba.
Aku sedar diriku siapa dan aku patut berhenti dari berusaha.
Dapat ala kadar pun tidak mengapa…

Wajarlah aku berputus asa…
Aku patut berputus asa…
Aku bodoh dan tak pernah berjaya, jadi usaha bagaimanapun takkan mampu berjaya.
KARUT!
Itu semua kepercayaan karut yang merendahkan diriku!
Aku tidak boleh berputus asa!
Tidak boleh!!!

PUTUS ASA bererti PUTUS HARAP.
Dan orang yang putus harap adalah orang yang tidak percaya kepada Tuhannya.
Tuhan yang maha agung, maha bijaksana, sentiasa mahukan hambanya BERHARAP kepadaNya. Tuhan tersenyum memandang hambaNya meminta padaNya. Tuhan gembira hambaNya berharap hanya padaNya. Tuhan terharu melihat airmata kita. Tuhan takkan kecewakan harapan kita…

Dengan HARAPAN muncul DOA.
Dengan DOA wujud KEPERCAYAAN.

Percaya bahawa semuanya MUSTAHIL dengan kehendak Tuhan.
Percaya bahawa semuanya dibawah kekuasaan Tuhan.
Percaya bahawa tuhan itu maha berkuasa untuk menolong hambanya yang BERUSAHA SEDAYA UPAYA.

Jadi aku tidak harus berputus asa.
Aku harus terus PERCAYA dan BERUSAHA.
Walaupun kadang-kadang diriku malas mengikut jadual belajarku yang sedia ada.

Poster impianku sudah merata.
Cita-cita dan kejayaanku sudah ku umumkan pada keluarga.
Kini tinggal aku terus berusaha.
Berusaha, berusaha dan terus berusaha.
Sampai aku berjaya mencapai cita-cita.

Selagi belum dicabut nyawa, selagi itu aku berusaha.
Untuk menjadi insan berjaya, membawa bangga nama agama.

Aku Cuma Manusia Biasa
Yang berusaha tanpa putus asa
Yang mampu berjaya dengan izinNya
Kerana ku ada YANG MAHA KUASA!!!

Published in: on September 17, 2010 at 2:20 am  Comments (8)  

Matang, Atau Tidak?


“Ayah ada tengok video bekas naib cancelor UiTM dengan timbalan menteri pengajian tinggi cakap pasal mahasiswa berpolitik tak?”

“Tak, kenapa?”, ayah menjawab tenang sambil kembali fokus pada game solitaire yang dimainnya.

Takde, datuk saifuddin tu, dia perli bekas naib canselor tu nasib baik tak terus jadi naib canselor. Dia cakap mahasiswa tak matang. Bila ‘dicucuk’, mahasiswa akan emosi. Tapi kalau ‘orang sendiri’, tak dianggap mencucuk.”

“Saifuddin tu bercakap politik. Dia orang politik, macam tu la cakap orang politik… Dia nak kan sokongan orang masa pilihanraya nanti, dia kenala bercakap macam tu. Abu Shah tu duduk dalam sistem pendidikan ni lama. Sejak dia mahasiswa, pastu dia kerja pun dalam bahagian tu, dah lama dia duk dalam tu, dia tau la.”, jawab ayah dengan ‘sangat selamba’.

Ayah tetap bermain solitaire

Telinga mula panas, hati mula berkobar-kobar, tetapi mulut mula senyum. Ayah seorang yang berpengetahuan tinggi dan berpengalaman luas. Jadi saya harus menghadapinya dengan senyuman, ketenangan dan penuh ke’macho’an. Perkataannya itu pasti berhujah dan beralasan kukuh, tetapi saya tidak setuju. Dan seperti kebiasaan, sepanjang balik cuti banyak yang kami debatkan. Malam itu bermula episod debat yang baru.

“Kenapa mahasiswa sekarang tak matang?”

“Yela, mahasiswa sekarang bercakap dengan emosi. Apa yang diusulkan, semuanya tak kena. Semuanya tak setuju. Bagus pun AUKU tu ada sekarang. Zaman dahulu takde AUKU tu semua tapi mahasiswa waktu tu berjiwa pemimpin. Diorang pandai bawak diri.”

Dalam hati saya berkata, ‘ini point baik ni..’

“Zaman dahulu mahasiswa digalakkan bercakap, melontarkan pendapat, memimpin, kenapa mahasiswa sekarang tak boleh, ayah? Apa bezanya?”, saya menyoal ayah dengan nada santai.

“Sekarang ni, apa yang diorang fikirkan adalah macam mana cara nak menjatuhkan. Asyik nak membangkang je kerjanya. Kenapa perlu sentiasa tidak setuju? Kenapa perlu buruk-burukkan orang lain? Kenapa perlu maki orang itu, maki orang ini. Cakap orang tu minum arak, tak sembahyang, cari kesalahan orang itu, cari kesalahan orang ini. Kalau betul hebat buktikanlah dengan perbuatan, bukan dengan percakapan. Kita kena ada prinsip, yang benar tetap benar, yang salah tetap salah.”

“Eh, itu bukan kerja mahasiswa, ayah… Ayah salah faham ni. Itu sesetengah pihak yang tak bertanggungjawab. Mahasiswa akan bertindak matang dan adil dalam menilai. Mahasiswa tak mudah ditipu dan diperbodoh. Samala macam mahasiswa zaman dulu, yang melahirkan Mahathir, Anwar tu semua…
Mahasiswa akan bijak menilai. Contoh politik di Indonesia, pihak pembangkang memang berebut untuk menjadi pemerintah, tetapi mereka akan tetap menyokong usul yang baik dari pemerintah.”

“Ha, macam itulah sepatutnya. Ini tidak, selagi berbeza parti, selagi itu nak membangkang. Tak kira ianya baik atau buruk.”

“Jadi mahasiswa sekarang masih tak matang?”, soal saya sambil tersengih.

“Tak”, ayah menjawab dengan selamba, buat kali kedua.
Arghh….. jerit saya di dalam hati.

Tidak mengapalah, lupakan dahulu topik itu. Biarlah ayah menghabiskan gamenya dahulu.

Saya teringat rakan-rakan mahasiswa yang aktif berpersatuan di Universiti dalam negara. Kebanyakan dari mereka adalah jenis yang ikhlas ingin menjadi suara rakan-rakan. Semuanya ingin membantu dan menaikkan imej seorang mahasiswa, bersikap adil, tegas, berprinsip, dan kritis. Tetapi kenapa perkembangan idea dan cara fikir mereka perlu dihalang? Kenapa mereka perlu disekat dan diikat dengan risiko akan di’I.S.A’kan? Kenapa?

Saya mencari punca dari ‘kebijakan’ yang satu ini.

Ayah pernah berkata, hidup ini adalah risiko dari pilihan.
Pilih yang benar, dan kekallah dalam kebenaran.
Yang benar tetap benar.

Suatu hari ketika berbuka…
“Kamu tak nampak ke takde pinggan atas meja ni, pergila ambil takkan itu pun mahu disuruh…”,
belum sempat saya bangun dari meja, ayah terus menyambung.

“Orang cakap tak matang, marah”

-PAAAAAAANNNNNNNNGGGGGGGGGGG-

Berdengung telinga, seperti di tampar libasan ekor kuda yang berkelajuan 1000km/j.
Aduh….
Aduh….

Published in: on Ogos 22, 2010 at 12:17 am  Comments (10)  
%d bloggers like this: