Ilmu Bersalin untuk Lelaki dan Perempuan (15SX)


Manusia diciptakan lelaki dan perempuan berbeza peranan dan tanggungjawabnya. Saya kerap kali membayangkan bagaimanakah nasib dunia ini jika orang lelaki ‘juga’ dikurniakan rahim dan ‘mampu’ melahirkan anak sendiri.

“Aku dengar kau masuk hospital haritu, ada apa?” tanya Saiful kepada member baiknya Mustakeem.
“Aku beranak anak kelima aku. Sakit siot, macam ci*** sakit dia. Kurang hasam betol.” Jawab Mustakeem dengan muka tidak puas hati.

“Kau kene jahit tak masa beranak haritu?” tanya Mustafa kepada Sulaiman.
“Tak sempat, doctor tu baru nak jahit aku dah terajang dia. Sakit giler kot, pastu suruh aku kangkang pulak, memang kaki aku ni la makan dia!” Sulaiman menunjukkan kakinya yang sebesar batang pokok kelapa.

TEEEETTT!!
Hentikan lamunan! Ngeri!

***

Sungguh, seorang perempuan, wanita, kaum Hawa, memiliki kekuatan yang sangat luar biasa dalam menanggung beban dan derita mengandung dan melahirkan penerus generasi manusia. Mana tidaknya, kita yang melihat sahaja sudah dapat merasa sakitnya, apatah lagi mereka yang memikul bebannya. Bak kata orang tua-tua, berat bahu memandang, berat lagi mata memikul!

Bekerja siang malam di ruangan bersalin di hospital daerah di Sukabumi, Indonesia membuatkan saya lebih memahami dan menghayati erti sebuah pengorbanan dan kasih sayang isteri. Eh? Ok salah, erti sebuah pengorbanan dan kasih sayang IBU. Yelah, ibu, yang melahirkan. Isteri cuma membantu suami dalam proses mencipta kemungkinan. Ok ayat falsafah, tak faham sudah.

Isi penting pertama dalam tulisan merapu pertama kali ini, saya nak kongsi bagaimana proses terjadinya anak. Eh? Bukan, bagaimana proses terjadinya kehamilan dan persalinan. Proses buat anak tak payah bagitau pon takpe, semua orang tau. Proses kehamilan terjadi apabila suami dan isteri bermesra-mesra di waktu isteri sedang subur, iaitu 11 sampai 14 hari lepas hari pertama keluar haid. Sebab masa tu keluar telur yang boleh bersenyawa dengan sperma. Apakah? Entahlah, kalau tak faham takpe, ini untuk yang mahu faham sahaja. Satu lagi tanda telur keluar untuk bersedia disenyawakan dengan sperma adalah suhu tubuh naik. Nanti tanya isteri masing-masing.

Proses kehamilan, a.k.a. mengandung, perlu masa selama 37 sampai 40 minggu untuk dikira cukup bulan. Orang tua-tua kata 9 bulan 10 hari, ce kire berapa minggu. Jadinya 37 minggu 3 hari, ha bolehla. Sebelum dari itu, kalau lahir atau ada tanda-tanda nak lahir ianya premature. Kurang matang bak kata Chef Wan si tukang masak. Sekitar 30 sampai 37 minggu tu janganla gatal nak menghubungkan badan dulu kerana ada penelitian yang mengatakan kandungan airmani yang masuk ke dalam tubuh ibu waktu itu boleh merangsang contraction. Contraction di Indonesia dipanggil Mules. Tak tau kat Malaysia panggil apa. Contraction inilah yang Paling Maha Super SAKIT yang menolak/mendorong/mengeluarkan bayi dari tubuh si ibu. Kalau belum matang lagi dah kena tolak keluar, nanti bayi lahir dengan paru-paru yang tak efisien untuk bernafas nanti siapa susah? Doctor jugak…

Isi penting kedua, proses persalinan. Rahim dalam badan perempuan ade la sebeso tapak tangan. Itu kalau takde bayi kat dalamla, tapi kalau ada bayi, dia boleh membesar seperti perut lelaki-lelaki boroi yang bahagia dengan hidup mereka. Itupun kadang-kadang saiz rahim ibu tak dapat melawan saiz perut boroi orang lelaki yang tak mengandung. Eh? Maap! Pergi gym/exercise/buang lemak, brother. Peace!

Ditarik ke tiga arah berlainan

Otot rahim tak macam otot tempat lain. Dia ada tiga ‘tali’ dan tali ini akan tarik different direction. Itu yang sakit giler kome oiii!!! Fungsi penarikan otot-otot tersebut adalah untuk mengecutkan rahim sekaligus menolak bayi keluar dari pintu keluar ke dunia yang fana ini. Dan proses pengecutan rahim ini bukan sekali kecut bayi akan keluar, tapi berjam-jam! Kecut sikit, tolak bayi ke bawah sikit. Kecut sikit tolak lagi sikit. Untuk perempuan pertama kali hamil boleh jadi sampai 12 jam. Adoyai, kaum Adam takkan tahan punya. Pasti habis diterajang siapa-siapa yang berada di sekitar jika terjadinya contraction itu. “Ha, itu makan dia!” bak kata Zizan Raja Lawak.

Bila bayi dah cukup bawah, maka beliau akan cuba keluar dari pintu doraemon yang sempit. Untuk keluarkan bayi dengan cara yang betul tanpa merobekkan/mengoyakkan pintu tersebut, ini ada bebrapa tips dari bidan di hospital sini. Saya banyak belajar dari mereka, terima kasih!

1. Jangan keluarkan suara. Buat seperti anda sedang ‘membuang’ di dalam tandas. Walaupon ada orang yang suka menyanyi ketika berak. Eh salah. Buang air besar. Walaupun ada orang yang suka menyanyi ketika buang air besar, sewaktu mengeluarkan tahi pasti tak berbunyi. Oops maap lagi sekali. Kata bidan disini, “ Jangan menjerit! Jangan pakai suara. Salah caranya tu. Tahan suara dan DORONG (aka PUSH)”
*Biasanya dalam drama-drama tv mereka mengajar ibu-ibu dan bakal ibu sekalian untuk “Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh……….. Aaaaaaaaaaaaaaaa….!!!”
TAK MEMBANTU! Trust me, I’m your doctor! Eh? Maap over.

2. Kalau takde contraction jangan meneran. Nanti tenaga habis, bila tenaga habis, bayi tidak dapat ditolak keluar. Dan akan berakhir di meja operasi. Nak ke? (Nak! Tak yah rasa sakit!) Kepada kaum Hawa yang menjawab sebegitu, saya ingin memberitahu, risiko untuk melahirkan dengan cara belah perut anda itu sangat bahaya untuk next persalinan. Untuk anak kedua atau seterusnya, rahim anda boleh koyak ketika contraction sedang berlangsung, dan pendarahan banyak akan berlaku dalam perut. Nak ke? (Sila jawab tak nak ye.Terima kasih atas kerjasama.)

Ada satu lagi perkongsian ilmu yang terakhir nak pesan. Sepanjang berada di ruangan bersalin ini banyak pengalaman yang dapat diperoleh. Salah satunya adalah ibu-ibu muda yang meraung kesakitan kerana itu merupakan proses persalinan anak pertama mereka. Seorang meraung yang lain ikut risau dan nak meraung jugak. Ai jenuh la doctor nak menahan telinga kan. Macam ni, meh saya kasi Tips ‘Menghipnotis Diri Sendiri’ supaya rasa sakit itu dapat berkurang.

Doa
Sebelum masuk ruang bersalin mintak redha suami, mintak doa mak dan ayah dahulu. Doa mereka makbul. Sila ‘percaya dan yakin’ dengan kemakbulan doa mereka. Doa mereka makbul, trust me!

Nafas.
Atur nafas denga baik. Tarik nafas menggunakan hidung dan lepas menggunakan mulut. Tarik dalam-dalam, tahan sedikit, kemudian lepas perlahan-lahan. Tenangkan fikiran.

Minda.
Kawal minda dengan cara kita tentukan apa yang mahu kita fikirkan waktu itu. Set/tetapkan untuk memikirkan perkara-perkara yang baik-baik sahaja. Kosongkan fikiran, bayangkan berada di tempat yang aman, damai, nyaman, masukkan rasa bahagia. Jika sakit dan bahagia itu boleh digantikan sebagai bola, ambil bola sakit tendang jauh-jauh, ambil bola bahagia, telan. Ce cuba bayangkan anak yang bakal lahir itu comel macam suami anda. Eh? Salah. Handsome dan menenangkan hati macam suami anda. Okla suami anda tak handsome, cuba bayangkan dia cantik dan cun macam anda. (Sorry bro, nak ambik hati diorang je). Cuba bayangkan dia menjadi anak yang soleh, cium tangan anda, peluk anda, sayang anda, insyaAllah bayangan-bayangan ini akan membuatkan anda tenang dan lupa tentang kesakitan. Atleast kurang sikit la sakitnya. Ce try! Nanti kalau anda senyum-senyum sendiri semasa anda patut sakit dan ditanya oleh suami/mak/nurse kat sebelah anda, anda boleh jawab “Saya terbayang anak saya yang bakal lahir ini sengal macam bapak dia!”

******

AKU BERSAMA SANGKAAN HAMBA-KU TERHADAP-KU. Dan Aku akan selalu bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku.Kalau dia mengingati-Ku didalam dirinya,Aku mengingatinya dalam diriku.Apabila dia mengingatiku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tgh khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk).Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, Aku akan mendekatinya (lebih dekat lagi) sehasta.Apabila dia mendekati-Ku sehasta, Aku mendekatinya sedepa.Apabila dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan setengah berlari”Hadith Qudsi riwayat al-Bukhari

Advertisements
Published in: on Ogos 30, 2012 at 7:34 pm  Comments (4)  

Sebuah Kisah di Emergency


Enam hari berlalu dari hari pertama menjejakkan kaki ke Kota Garut. Sebuah kota kecil di Jawa Barat yang terkenal dengan ‘macam-macam’ tempat untuk dilawat. Baik yang haram mahupun yang halal dilawati. Kata orang-orang disini, orang luar suka bertandang dan bercuti di sini.

Hari ini aku tinggal berdua. Empat rakan sejawat yang lain pulang ke Bandung kerana masing-masing mempunyai tugas dan perkara yang harus diselesaikan. Dan pukul 4 petang, aku harus lapor jaga (oncall a.k.a. standby) di Ruang Emergency sampai esok pagi.

 

Bismillah…

Langkah dimulakan dengan penuh hati-hati dan semangat membara. Almaklum, ini hari pertama aku jaga setelah lulus semua peperiksaan dan secara tidak rasminya menjadi doctor tidak bertauliah yang bekerja sendiri. (Sendiri dalam erti kata diberikan kebebasan untuk bertindak sendiri tanpa arahan dan suruhan dari senior doctor semata-mata). Sangat teruja. Namun takut dan risau juga melanda, dek kerana ilmu dan pengalaman yang dirasakan masih cukup sedikit di dalam dada.

“Punten Dok, saya doctor magang yang akan jaga malam ini Dok.”
Doktor umum yang bertanggungjawab pada petang itu ‘menyambut’ dengan kurang mesra pada mulanya. Tetapi aku berfikiran positif dan bersangka baik dia hanya tidak senyum kerana dia mungkin malu untuk senyum dengan lelaki bukan muhrim. Jadi biarkanlah ‘sesi perkenalan’ itu sampai situ sahaja. Aku mula menyibukkan diri.

Seorang pesakit datang ke Emergency dengan keluhan sesak nafas dan batuk. Aku segera mendatangi pesakit tersebut dan mula bertanya-tanya tentang penyakitnya. Pemeriksaan dilakukan satu demi satu. Tiba-tiba doctor yang bertugas tadi datang dan mengambil status (medical record) patient tersebut lalu meneruskan pertanyaan kepada keluarga pesakit.

Aku bersangka baik.

Mungkin dia mahu menguruskan pesakit ini. Baiklah, aku mengalah dan menyerahkan pesakit ini kepadanya. Dia yang menulis dari awal sampai habis. Dari anamnesis sampai ke pengubatan dan penatalakasanaan pesakit.

COPD

“Diagnosa pasien tadi apa ya Dok?”, aku menegur mencuba berbaik dengan doctor yang bertugas.

“COPD”, jawabnya ringkas.
“Tapi dia ada gejala (symptom)penyakit  jantung Dok. Mungkin juga gejala Heart Failure”,tambahku lagi.

“Iya”, sambil matanya tetap memandang ke bawah menulis di medical record pesakit tadi.

Mungkin doctor ini tidak suka aku banyak bertanya dan memberikan pandangan. Pesakit selepas ini biar aku yang uruskan sendiri dari awal sampai habis, sampai penentuan diagnosis dan pemberian ubat. Aku berazam untuk menguji kemahiran berfikir dan penentuan diagnosis diriku sendiri. Aku harus mampu bertindak sebagai doctor yang cerdas, bertindak dengan benar dan professional.

Pesakit seterusnya datang dengan keluhan sesak juga. Tapi kali ini kanak-kanak perempuan kecil berumur 10 tahun. Setelah ditanya-tanya dan dilakukan pemeriksaan, minda kecilku mengatakan ini adalah pesakit Asthma. Tekanan darah dan nadi diperiksa. Belum sempat aku menulis di status a.k.a. medical record pesakit tersebut, datang doctor perempuan tadi dan mengambil alih segala apa yang telah aku lakukan. Diulangnya semula sekali lagi apa yang telah aku lakukan, ditanya-tanya dan dilakukakan pemeriksaan pada pesakit itu. Aku mula merasa tidak selesa dengan tindakan doctor itu.

Apa yang cuba dia buktikan? Yang aku tidak kompeten menjadi seorang doctor?  Yang aku tidak layak menjadi junior nya melakukan tindakan medis pada pesakit? Bahawa segala yang aku lakukan tidak boleh dipercayai? Atau dia mahu menjadi satu-satunya doctor yang bertugas di mala mini?

Di ruang Emergency ada tiga bahagian besar, pesakit yang datang terbahagi kepada pesakit Internal, Paediatrics, dan Surgical. Apakah mampu dia mahu menguruskan semuanya? Kenapa tamak sangat? Hmm….

Perasaan malas dan tidak selesa mula timbul, aku duduk berehat di kerusi tempat pelajar Koas (pelajar medicine yang sedang practical). Mereka berenam. Dua di bahagian Internal, dua Paediatrics, dan dua lagi di Surgical. Aku berkenalan dan berbicara rancak dengan mereka selayaknya orang Indonesia. Jika tidak mengaku orang Malaysia, pasti mereka tidak tahu aku asal dari Malaysia.

Alhamdulillah enam tahun disini aku mampu berbicara bahasa Indonesia dengan baik dan memahami Bahasa Sunda (bahasa daerah) seadanya. Datang pesakit ketiga, aku cuba lagi untuk menagananinya. Doctor tadi kelihatan sibuk dengan pesakit-pesakit lain yang memang sudah ada lama di Emergency sejak pagi. Tiba-tiba doctor itu masuk ke ruang berehat pelajar-pelajar tadi, dan memarahi mereka.

“Kalian kenapa di sini? Kan ada pasien diluar tu?”

Maafkan aku ya Allah jika aku bersangka buruk, tetapi aku merasakan doctor itu tidak mahu aku menguruskan pesakit yang datang sebaliknya memaksa pelajar-pelajarnya menggantikan aku mengurus pesakit. Astaghfirullah…

Mujur pukul 9 doktor itu selesai tugas dan diganti dengan doctor yang lain. Datang seorang doctor lelaki yang berbadan sedikit gempal menghampiriku.

“Kamu magang bagian apa? Udah masuk bagian Interna belum?”, sapa beliau sungguh mesra.
“Belum Dok, ini magang yang pertama. Magang anak. Magang Interna nanti di Sukabumi.” Jawabku dengan senyuman juga.

“Oh begitu. Baiklah, kalau ada pasien, kamu ambil aja yah? Kalau ada apa-apa baru kasitau ke saya. Boleh kan?”

‘Tigaratusenampuluhdarjah’ perbezaan beliau dengan doctor tadi. Alhamdulillah, ini adalah kesempatan untuk aku dapat banyak belajar malam ini InsyaAlah.

Pesakit-pesakit yang datang dapat aku uruskan dari awal sampai ke pengubatan. Dr Krishna sangat membantuku dalam proses aku menambah pengalaman dan ilmu perubatan. Pengalamannya dikongsi bersama dengan penuh semangat. Seronok mendengar cerita dan tunjuk ajar beliau.

“Besok kamu jangan pulang awal ya? Tolong saya sampai jam 7 ya?”, pesan beliau mengingat banyak pelajar Koas yang kabur (=cabut lari hilang tanpa dengar khabar berita) setelah pukul 2-3 pagi.

“InsyaAllah…”

Setelah selesai solat Subuh, tiba-tiba seorang nurse datang kepadaku dan memberitahu bahawa ada seorang pesakit yang tiba-tiba tidak bernafas.

“Dimana Teh?”
(*Teh adalah panggilan untuk perempuan yang lebih tua)
“Disana Dok”

Disebelah pesakit sudah ada perawat yang cuba memberikan bantuan pernafasan. Setibanya aku disebelahnya, beliau meminta aku memberikan bantuan kompresi dada a.k.a. CPR. Pesakit sudah tidak mempunyai nadi carotid sebelum aku datang lagi. Dan percubaanku untuk memberikan gerak jantung dan nafas spontan gagal buat pertama kali.

“Coba diperiksa aja Dok”, kata perawat yang berada di sebelahku.

Aku cuba menenangkan diri di tengah-tengah kerumunan keluarga dan pesakit lain yang sedang melihat. Cuba berfikir dan membuat keputusan yang paling benar. Jika aku melakukan pemeriksaan sekarang, dan ternyata tidak ada tanda-tanda masih hidup, pasti perawat di sebelahku akan terus memberitahu kepada keluarga pesakit sudah mati. Tidak boleh jadi, aku tidak boleh terburu-buru, siapa tahu masih boleh diselamatkan. CPR ku teruskan lagi untuk beberapa kali.

Namun setelah itu aku melakukan pemeriksaan, tidak ada perubahan dan tanda-tanda perbaikan pada pesakit. Dengan berat hati, aku harus menyatakan bahawa pesakit itu telah tidak ada lagi.

Allahu allah… Hanya Allah yang tahu betapa beratnya beban dan tekanan yang aku tanggung waktu itu untuk memberitahu kepada keluarga pesakit. Tidak pernah aku menanggung beban tanggungjawab seberat ini…

Aku harus membuat keputusan dan menyatakan pengesahan kematian.

Aku harus menulis surat pengesahan kematian.

Aku harus menjadi doctor yang menurunkan tandatangan tanda pengesahan kematian.

Astaghfirullah…

Tergamam dan terkedu. Aku mengadu pada mak dan ayahku. Ayah seperti biasa menenangkanku dengan kata-kata motivasi dan nasihat pengalaman-pengalamannya. Mak tetap memujuk mesra anak lelakinya yang satu ini.

“Jangan bersedih, bukan kau yang pegang nyawa manusia!”, kata-kata dan pesan mak yang sungguh membuat airmataku mengalir…

INNALILLAHI WAIINNA ILAIHI RAJI’UN
Tiada apa yang mampu aku ungkapkan selain bertasbih mengingat kebesaran Allah SWT, dan berdoa sebanyak-banyaknya agar aku menjadi doctor yang baik dan cemerlang.

“YA ALLAH, FAQQIHKANLAH AKU DALAM BIDANG PERUBATAN, BiMBING DAN PERBAIKILAH SEGALA URUSAN DAN TINDAKANKU. AMIIN YA RABBAL ‘ALAMIN”

Published in: on April 28, 2012 at 4:38 pm  Comments (4)  

Rindu “Orang Gila”


Doctor tolong jangan ganggu saya, saya sibuk

“Kamu itu tidak ada empathy. Pasien sedang bercerita tetapi kamu seperti tidak mengambil berat tentang ceritanya itu. Kamu terus menerus bertanya sampai saya yang mendengarnya pun sesak nafas. Bagaimana pasien mahu menjawabnya?” Prof Tuti memberikan komentar sebaik sahaja selesai proses wawancara (tanya-jawab doctor dan pasien).

Prof Tuti seorang Consultant di Psychiatry Department Hospital Hasan Sadikin, Bandung ini. Sudah berpuluh tahun dia menjadi Consultant dan tentunya banyak pengalaman dan tips-tips berguna yang harus digali dari beliau. Beliau seorang yang objektif. Yang benar akan dipujinya tetapi yang salah akan dimarahinya, walaupun dua saat sebelum itu beliau tengah senyum dan ketawa!!! Penilaiannya sangat objektif! Saya suka…(^^,)

“Kamu seperti seorang polis sedang interogasi pesalah!”, sambung beliau lagi…

Ate, dah ayah ngan kakak teman polis. Camne gayenye lagi teman nak buatnyeIts in the blood Prof.”, jawab saya DALAM HATI. Berani lawan Prof? Ai, maleh teman, banyak lagi keghoje lain. Ha ha ha…

Satu yang saya sangat suka dan gembira berada di Departmen ‘Sakit Jiwa’ ini adalah komen-komen dan nasihat-nasihat dari Prof. Beliau sangat suka mengkritik (baca = nasihat) SETIAP perbuatan kami. Katanya dia berbuat begitu kerana ingin kami semua menjadi doctor yang baik. Alhamdulillah, terima kasih Prof..

“Doktor itu sering memberikan ‘justifikasi’ dan ‘asumsi’ yang tidak benar. Pasien mengadu/mengeluh sakit bermakna dia menderita. Tapi kita sering memandang remeh perasaan mereka. Kita selalu mengatakan…

‘Oh, ini bukan sebab penyakit apa-apa, ini cuma stress je.’

Stress itu bukan CUMA!!! Cubalah berikan empathy…”

Ha, kagum kan dengan ilmu, pengalaman dan cara fikir beliau?

Beliau suatu ketika dahulu pernah didiagnosa (dikatakan secara medic) menghidap STROKE, lumpuh badan sebelah kiri dan dimasukkan ke ICU untuk beberapa minggu. Namun dari perwatakan dan penampilan beliau, tidak langsung menunjukkan bahawa dia adalah bekas seorang pesakit Stroke. Jika beliau tidak menceritakan kisahnya itu, saya tidak mungkin dapat menekanya. Kerana dia seorang yang sangat POSITIF!

“Jika saya menganggap Stroke itu suatu beban buat saya, pasti saya akan stress dan tidak dapat melakukan apa-apa dalam kehidupan. Tapi sebaliknya, saya menganggap Stroke itu sebagai suatu liburan (cuti) buat saya untuk istirahat. Saya tidak memikirkan hal-hal yang lain, saya NIKMATI sahaja. Hasilnya, saya bisa sembuh dan masih bisa beraktifitas seperti sekarang!”

 

Belajar dari air

“Hidup ini umpama air. Mengalirlah…

Halangan di sepanjang perjalanan itu biasa, lalui sahaja. Mengalirlah…

Jangan menahan diri, dan jangan juga memaksa diri”

Bahagia, gembira, suka, seronok, ‘happy’ berada 3 minggu di Department “SAKIT JIWA” ni…. Sayang rasanya untuk meninggalkan Department ini.

Sembang (SMS) dengan adik di Malaysia, menceritakan kemungkinan akan merindui ‘orang gila’ di sini, jawab beliau, Ambikla Specialist bahagian tu, manala tau dapat kakak ipar dari situ”

(=_=)’

Jap bayangkan jap….

Hai ayang, abang dah balik ni….”
Eh, abang dah balik?! Abang ada bawak balik Jin yang ayang kirim tadi? Ayang nak gi Mekah lepas Asar ni, ada Boyband Korea nak jumpa ayang kat sana…”

AH, SUDAH????!!!!!!

Published in: on Januari 10, 2012 at 3:03 pm  Comments (8)  

TIPS : Membesarkan Anak versi Psychiatrist


Bila anak hidup dalam KRITIKAN

Dia belajar MENYALAHKAN ORANG LAIN…

 

Bila anak hidup DIMUSUHI

Dia belajar untuk MELAWAN…

 

Bila anak hidup dalam EJEKAN

Dia belajar jadi PEMALU…

 

Bila anak hidup dalam TOLERANSI

Dia belajar menjadi SABAR…

 

Bila anak hidup dengan DIBERI SEMANGAT

Dia belajar mempunyai HARGA DIRI…

 

Bila anak hidup dengan PUJIAN

Dia belajar hidup untuk MENGHARGAI  ORANG LAIN…

 

Bila anak hidup dalam KEADILAN

Dia belajar MEMBELA KEBENARAN…

 

Bila anak hidup dalam KEPASTIAN

Dia memperoleh KEBERANIAN…

 

Bila anak hidup dengan PERSETUJUAN

Dia belajar MENYUKAI DIRINYA…

 

Bila anak hidup dalam PENERIMAAN dan PERSAHABATAN

Dia belajar MENCINTAI SESAMA MAKHLUK di dunia ini…

Copyright by

Department of Psychiatry, Hasan Sadikin Hospital, Bandung.

Drrazi, 4/1/2012

Published in: on Januari 5, 2012 at 3:28 pm  Comments (2)  

Anesthesi : Patientku (hampir) MATI!!!


“Ayo, Andhika udah pernah sekali. Sekarang kamu aja intubasi pasiennya”, tegas pembimbingku di Anesthesiology Department.

“Oh ya dok, sip!”, nada yakin penuh bersemangat menandakan PD (Percaya Diri) yang menjulang tinggi sambil mempersiapkan alat-alat untuk meng’intubasi’. Intubasi adalah suatu tindakan memasukkan tiub ke dalam salur pernafasan manusia bagi memudahkan proses pemberian Oksigen dan membantu pernafasan. Pasien (patient) sebelumnya diberikan tiga ubat utama Anesthesi iaitu Hipnosis sedative, Analgesic (penghilang rasa sakit) dan Muscle Relaxant (pelemah otot@pelumpuh otot). Dengan keadaan yang tidak sedarkan diri, tidak sakit, dan lumpuh otot-ototnya termasuk otot pernafasan, maka keperluan Oksigen oleh badan harus dipenuhi oleh Sang Pembius a.k.a. Doctor Anesthesi.

Salur atas ke paru-paru, salur bawah ke perut

Saya begitu yakin menerima arahan untuk membuat Intubasi pada pasien itu kerana sebelumnya kami telah pun diberikan pelatihan dengan menggunakan patung. Setiap seorang dari kami harus mencuba memasukkan alat itu dan paru-paru (patung) harus kembang menandakan Oksigen benar masuk ke paru-paru dan bukan ke perut. Pada pelatihan (Skills Lab) itu saya berjaya mencari epiglottis dan memasukkan tiub udara ke patung itu dengan catatan masa paling cepat! Kawan-kawan rata-rata mengambil masa beberapa minit tapi saya memerlukan tidak sampai seminit. Siapa tak bangga beb???!!

Bermulalah episod riyak dalam diri….

*Don’t try this at home or anywhere!

“Kau memang kene jadi pakar bedah la Radzi, kau quick learner. You are good with your hand”, setan bernama Riyak terus memotivasi dan memberi nasihat peribadi padaku. Daku pun setuju dengan pendapat beliau dan terus memotivasi diriku dengan kehebatanku itu. *Don’t try this, pleaseeee!!

Sampailah saat dan ketikanya berhadapan dengan pasien sebenar (bukan patung lagi), peluang dan kesempatan untuk Intubasi pasien tidakku sia-siakan begitu sahaja.

“Inilah masanya kau menunjukkan kehebatanmu Radzi, you’re the man!”, bisik ‘penasihat’ku.

BISMILLAH…

Walaupun mempunyai penasihat setan bernama Riyak, ucapan bismillah dan berserah pada Allah tetap tidak dilupakan. “Semoga apa yang aku lakukan ini memberikan kebaikan kepada aku dan orang lain”, doaku perlahan dalam hati…

Ketika memasukkan Laryngoscope bersaiz 7 (bilah ukuran orang dewasa), epiglottis segera dicari. Alhamdulillah, jumpa! Bak kata teman-teman Indonesia, langsung saja!!!, yang bermaksud, apa tunggu lagi??? Ketika tiub dimasukkan, Oksigen dipam. Tetapi paru-paru tidak mengembang.

Laryngoscope dan Endo Tracheal Tube (ETT)

“Tarik balik tiubnya cepat! Tiubnya salah masuk tu, Oksigennya dah masuk ke perut!! Pasien bakal hypoxia (kekurangan Oksigen) nanti!!!”, teriak pembimbing saya dengan nada cemas. Dia lantas mengeluarkan tiub tersebut dan memberikan bantuan pernafasan. Suasana panic menyelubungi ruang operasi ketika itu. Setelah situasi terkawal, prosedur tadi diulang lagi.

“Kali ini tengok betul-betul dulu baru masuk!”, suaranya menjadi sedikit risau. Yelah, orang lumpuh otot dada dan tidak bernafas dan hanya bergantung pada bantuan Oksigen dari kita, siape tak risau bang oiiii??? Perlahan-lahan kakiku melangkah sedikit jauh dari pasien. Perasaan bersalah sudah mula timbul. Setan bernama Riyak telah hilang lenyap entah kemana. Mungkin beliau ke tandas ataupon balik ke kampung kerana malu untuk bertemu ku lagi. Arggghhhh! Menyesal! Lainkali jangan overconfident!!!

“Kamu mau kemana? Ke sini! Lihat ni, saya masukin laryngoscopenya kamu masukin ETT (Endo Tracheal Tube a.k.a tiub udara)nya. Ayo, kesini!”, kali ini dengan penuh rendah diri dan berhati-hati, saya memasukkan lagi tiub udara ke pasien. Alhamdulillah, masuk ke paru-paru. Rupa-rupanya Allah ingin mengajarku sesuatu….

Mungkin trauma buat petugas kesihatan bila mana pasien pertama yang dibantunya menghadapi masalah/kesukaran akibat kesilapan prosedur yang dilakukannya pertama kali. Tetapi itulah lumrah belajar. Ada salah dan silap buat diingat sepanjang hidup. Cuma yang bahaya dan berdosanya adalah ketika kita bangga diri dan sombong…

Allah menciptakan manusia penuh dengan sifat kekurangan dan kelemahan. Kenapa kita harus berbangga dan sombong dengan sedikit kelebihan yang kita ada? Mungkin nikmat kelebihan itu tidak kekal lama. Dan mungkin juga kelebihan itu bakal mencampakkan kita ke lembah yang hina. Siapa tahu? Sedarlah, insaflah. Kita insan lemah, kita insan yang ‘diatur’ oleh Tuhan.

“WAHAI TUHAN YANG MAHA HIDUP DAN MAHA KUAT, DENGAN RAHMATMU, KEPADAMULAH AKU BERSERAH, PERBAIKILAH UNTUKKU SEMUA URUSANKU, DAN JANGANLAH KAU SERAHKAN (keputusan untuk mengurus segala) URUSANKU ITU KEPADAKU (yang sentiasa bertindak mengikut kehendak dan fikiran bodohku), WALAUPUN HANYA SEKEJAP…Amiiin”

 

P/s : Hari ini Kumpulan VOU dijemput menyampaikan lagu nasyid sempena program merdeka/raya di JATINANGOR. Walaupun tidak latihan, “Riyak”ku mengatakan bahawa kami akan dapat membuat persembahan dengan baik. “Dah bertahun-tahun menyanyi, takkan ada masalah punya”, bisik Si Riyak dengan sombong.

Sekali masa nyanyi, LUPA LIRIK! Adoih, maluuu…. (-_-)”

Nanti masing-masing dah jadi Dokter dah sibuk tokleh perform dah...

Moral Of The Story : ASTAGHFIRULLAH….ASTAGHFIRULLAH…ASTAGHFIRULLAH….

Published in: on September 24, 2011 at 7:51 pm  Comments (4)  

Pengalaman di Surgery Department


Satu kumpulan berempat, dua orang naik ke OK (Kamar Operasi), dua orang di Poliklinik. Tetapi teman ke Poliklinikku tidak datang kerana sakit. Tinggallah aku sendiri. Menjadi ‘target’ senior dokter disuruh macam-macam.

Mak pesan "jangan tetinggal henpon dalam perut orang!"

“Kamu udah pernah cek Rectal Touche belum?”

“Kamu tau Pemeriksaan Fisik untuk Hernia ngga?”

Sok, bikin!”

Alhamdulillah kerana disuruh-suruh, aku mendapat pelajaran dan pengalaman. Break tengah hari aku balik rumah, lunch dengan tenang di rumah. Teman serumah, Awang, pun balik. Elok nak berehat lepas makan, ‘bell’ pintu rumah berbunyi.

“Budak-budak rumah ni takkan balik nak masuk rumah takde kunci? Malasnya lah nak bukak pintu…”, bisik dalam hati mematikan diri surf internet di bilik.

 

Tak lama lepas tu Awang masuk bilik, “ Ji, ada orang kampung datang mintak tolong tengokkan keluarga dia. Dia nak suruh periksa dulu nak hantar ke hospital ke tak”

 

“Laa… Kenapa tak hantar hospital je terus?”, protes nafsu yang pentingkan diri.

Aku mengambil beg berisi alatan medic, lantas bergerak bersama Awang keluar mengikut pakcik tersebut. Dalam hati sudah mula berasa bersalah kerana malas buka pintu ketika bunyi ‘bell’ tadi. Perlahan istighfar meniti di bibir, sambil langkah dipercepat mengejar pakcik dan Awang yang sudah di depan.

Orang kampung sudah mula mengerumuni rumah tersebut, persis suasana tahlil jiran yang nazak di ambang kematian! Semua mata memandang kami. Kami ditunggu dan dihormati atas kapasitas seorang dokter walaupun kami ‘orang asing’ (baca = orang Malaysia). Dalam hati aku tertanya-tanya, “teruk sangat ke keadaan pesakit sampai semua orang datang dengan ada yang matanya sudah merah berair menahan sedih?”

 

Gambar Hiasan

Sampai di rumah tersebut, keluarganya perlahan mendekati kami..

“Dok, kami ini mau pendapat dokter. Apakah dia ini harus dibawa ke rumah sakit (baca = hospital) atau tidak. Soalnya dia sudah sering berulang-alik ke rumah sakit. Sudah banyak rumah sakit yang dia dirawat. Dia ada penyakit liver”

Mataku memandang ke sekujur tubuh kaku yang berada di depanku. Benar, perutnya sedikit kembung. Mungkin kerana pembengkakan liver@hatinya. Atau istilah yang kami belajar, Hepatomegaly. Pesakit tidak sedarkan diri. Perkara pertama yang terlintas di fikiranku, adakah pesakit ni dah nazak di ambang kematian atau belum.

Diperiksa pupil reflexnya.

Diperiksa nadinya.

Diperiksa blood pressure nya.

Diperiksa paru-paru, jantung, extremities nya.

Selain dari ketidaksedarannya, yang lain masih dalam batas ‘BUKAN Emergency”. Curiosity kami bertambah, tak puas hati apa yang menyebabkan pesakit ini tidak sedarkan diri. Tiba-tiba keluarganya memberitahu pesakit ini jatuh tangga dan kepalanya terhantuk.

“Ohh…”, kami mula dapat menduga sebabnya.

“Tapi jatuhnya tengah hari dok, malam semalam masih bercakap dengan kami. Semalam masih baik. Pagi tadi juga masih baik, tiba-tiba sahaja tengah hari tadi tak sedarkan diri”

Awang cakap kalau sebab Head Injury mesti lepas terhantuk terus pengsan. Tapi pesakit ini masih baik-baik saje. Dengan semangat dan gaya ‘konon-konon’ pakar bedah saraf, aku pun mula berfikir sesuatu yang lain. Aku mula menilai Glascow Coma Scale pesakit ini. Manala tau kot-kot Cereberal Hematoma. (Eceh~ =p)

“Pak! Pak!” aku menjerit sambil menggoyangkan badan dan menampar pipi pesakit. Agak terkejut keluarganya melihat kelakuanku. Tapi nasiblah, aku tengah buat kerja, bukan suka-suka tampar dia. Ternyata bapak itu masih merasa sakit!

Mungkin keluarganya sudah mahu pasrah dan ‘merelakan pemergian’nya. Jadi mahu ‘menghilangkan rasa bersalah’ mereka dengan bertanyakan kepada kami. Aku boleh memahami keadaan mereka yang kekurangan dana untuk menanggung segala pembiayaan di rumah sakit, tetapi ini bukan case Brain Death mahupun complication dari penyakit lamanya.  Jadi kenapa mahu pasrah begitu awal?

“Bapak, Ibu, dari pemeriksaan saya sebentar tadi, kondisi tubuhnya masih bagus. Cuma dia tidak sadar aja. Itu pun masih ada respon sakit. Jadi pada pandangan saya, lebih baik ibu bapak bawa ke rumah sakit dan lakukan pemeriksaan lanjut. Selepas mendapat hasil dari pemeriksaan-pemeriksaan itu nanti, barulah ibu bapak fikirkan keputusan selanjutnya. Ya? Sekarang saya masih optimis dan masih penasaran kenapa pasien ini tidak sadar. Jadi bapak ibu cari tahu puncanya dulu ya? Biar kita semuanya lebih tenang nantinya. Kita cuba yang terbaik aja ya?”, terangku panjang lebar.

Seluruh warga tetangga yang berada di rumah itu mendengar penjelasan dariku. Dan mereka turut mengangguk-angguk tanda setuju. Akhirnya keluarganya membuat keputusan untuk membawa ke rumah sakit. Alhamdulillah, kami lega…

Perlahan-lahan kami berjalan pulang ke rumah. Dalam hati kami berbunga-bunga. Indahnya nikmat dapat membantu! Doktor = Superhero! Yeay! Hehe~

 

My Favourite : Superhero Movies.=)

MORAL OF THE STORY

  1. Doktor yang baik adalah yang berdedikasi dalam mempelajari ilmunya. (walaupun disuruh dan dimarah selalu. Huhu~)
  2. Doktor yang baik adalah yang bersedia BERKHIDMAT TAK KIRA MASA. (sape suruh pilih doctor?)
  3. Doktor yang baik adalah yang tenang dan kritis. (Keluarga nangeh-nangeh kita pulak gelabah, siapa yang nak tenangkan keadaan?)
  4. Doktor yang baik harus sentiasa POSITIF!
Published in: on Julai 19, 2011 at 11:01 pm  Comments (8)  

Dept. of Nuclear Medicine : POSITIF!


Diriwayatkan dari dr.Budi SpKN (Specialist in Nuclear Medicine), dia mendengar Mario Teguh berkata :

“Di dalam kehidupan ini KEBERHASILAN dan KEGAGALAN itu adalah seimbang 50 persen 50 persen pada setiap individu.”

Sekarang saya berada di department kecil yang tempoh ‘rotation’nya hanya seminggu. Minggu ini berada di Department of Nuclear Medicine atau lebih dikenali dengan Bagian Kedokteran Nuklir di Rumah Sakit Hasan Sadikin, Bandung ini. Isnin masuk department, esok, Jumaat, sudah ujian akhir department. Minggu depan ke department lain pula. Semoga berjalan lancar dan dipermudahkan ujian saya esok hari, amiiin….

Nuclear Medicine

Pernah suatu ketika seorang daripada dua orang ‘rakan sejawat’ saya di department ini memegang syringe (jarum suntik) berisi zat radioaktif tanpa memakai lapik/pelindung apa-apa.

“Eh, jangan pegang begitu dong!”, tegur seorang doctor residen. (Residen adalah doctor calon specialist yang sedang melanjutkan pengajian specialistnya)

Maka berubahlah wajah ‘rakan sejawat’ saya tersebut akibat ketakutan terkena radiasi dari zat radioaktif nuclear tadi…

“Haa…lo udah kena radiasi tu. Ntar lo ga bisa hamil!”, sakat saya sambil diiringi gelak tawa yang agak kejam. Hohoho~

NUCLEAR MEDICINE

Seorang yang diterapi dengan zat radioaktif tidak boleh mendekati/tidur sebilik dengan ibu hamil dan anak-anak kecil selama beberapa bulan….

Hari pertama masuk ke Department of Nuclear Medicine ini saya mempunyai keraguan tentang kepentingan dan keperluan ilmu perubatan yang satu ini. Adakah manfaat lebih besar dari mudharat??? Adakah SELAMAT/AMAN bagi pegawai-pegawai kesihatan yang terpapar dengan radioaktif ini selama mereka bekerja sehari-hari??? Adakah MANFAAT buat pesakit/pasien melebihi MUDHARAT buat tenaga kesihatan???? Jika pesakit/pasien selamat dan sihat,tetapi TENAGA KESIHATAN sendiri sakit, adakah berbaloi bekerja di sini???

Hari ini penjelasan dan ‘pencerahan’ dari Dr.Budi SpKN sedikit sebanyak telah berjaya membuka mata dan hati saya. Kenapa? Ya, mari kita berbicara tentang untung dan rugi, hidup dan mati, bahagia dan  sakit hati….

Handphone radiation - memang ada, tahu kan?!

Kalau memikirkan nuclear medicine ini memancarkan radiasi, banyak juga benda lain yang memancarkan radiasi. Matahari, computer, telefon bimbit, dan microwave juga mengeluarkan pancaran radiasi. Dan semuanya membahayakan, jika ianya berlebihan dan digunakan tidak sesuai peraturan. Begitu juga dengan kehidupan di dunia…

Setiap perkara ada baik dan buruknya

Setiap benda ada manfaat dan mudharatnya

Setiap usaha ada berjaya dan gagalnya

Setiap makhluk ada masa hidup dan matinya.

Mengulang kata-kata Mario Teguh yang di’naqal’kan oleh dr.Budi di atas, kehidupan kita ini TIDAK SELALUNYA DIATAS….

Dan kehidupan kita ini juga TIDAK SELALUNYA DIBAWAH….

Semua orang pasti ada baik dan buruknya, ada kelebihan dan kekurangannya, ada keberuntungan dan ke’malang’annya.

MUSTAHIL seorang itu dilahirkan petah berbicara, muda menjadi kaya, tua menjadi kaya-raya, hidup berfoya-foya, mati bergaya, di akhirat masuk syurga, MUSTAHHHHHHIL!

Setiap orang pasti ada kelebihan dan kekurangan. Dan kelebihan itulah yang harus kita fikirkan, harus kita maksimalkan. Bukan kekurangan dan kesilapan, diulang-ulang dan diungkitkan.

Kadang kita gembira, kadang kita bersedih…

Kadang kita berjaya, kadang kita berduka…

Namun itu semua roda kehidupan kita…

Jangan sangka oranglain gembira, sentiasa beruntung dan tidak pernah berduka. Orang kaya, pandai, bergaya, mungkin saja berpenyakit bermasalah segala, pening kepala, tidur tak lena, mati kena stroke/sakit jantung dan sebagainya. Tetapi kita, (yang sering kita anggap malang dan tidak berjaya) lupakah kita pada nikmat-nikmat yang kita rasa? Yang sentiasa diberikan dalam tidak sedar pada kita dan keluarga kita? Jangan berburuk sangka dengan Yang Maha Esa…..

Saya terkenang kata-kata yang selalu diungkapkan oleh adik tercinta…

Bestfriend Forever lah!=p

“Abang tu semua yang abang nak mesti abang dapat. Dapat nombor satu, masuk asrama penuh, exam cemerlang… Tapi semua yang adik nak mesti adik tak dapat.”

Sedih mendengarnya…

Sedarlah adikku, abangmu ini ada kelebihan, ada juga kecacatan dan kekurangan. Adik peramah dan ramai kawan, abang pendiam kurang kawan. Adik sihat banyak makan, abang kurus walaupun dah puas makan. Adik ‘handsome’ ramai tertawan, abang ‘macho’ tak ramai yang tertawan. (Errr…=p) Dan paling penting, I’m NOT always lucky as you think I am, I have GOUT! Baru 25 tahun kot? Huhuhuh~

Kesimpulannya, jangan mengenang apa yang kita tiada. Kejar dan berbahagialah dengan apa yang kita ada. Mati itu pasti, tetapi kebahagiaan itu harus dicari. Kenapa mengenang mati kalau hari ini boleh berbakti dan bergembira. Jangan bersedih, BERBAHAGIALAH!

p/s : Agak lari sedikit dengan intro Nuclear Medicine, tetapi semoga kita sentiasa bersikap positif dan berbaik sangka pada tuhan. Berkenaan fakta yang di ‘bold’kan di atas, sebenarnya ianya ada sambungan, jadi jangan takut. Peace! (^^,)v

Seorang yang diterapi dengan zat radioaktif tidak boleh mendekati/tidur sebilik dengan ibu hamil dan anak-anak kecil selama beberapa bulan….kerana ingin MENCEGAH dari SEBARANG KEMUNGKINAN BURUK. Tiada sebarang penelitian yang menunjukkan zat radioaktif yang digunakan untuk terapi ini (dosage yang paling kecil) memberi kesan buruk pada ibu hamil dan anak-anak. TIADA. Saranan itu hanyalah untuk MENCEGAH.

Published in: on April 28, 2011 at 5:25 pm  Comments (4)  

Serius sakit!


Tuhan sahaja yang tahu sakitnya

Seorang ibu, pernah melahirkan anak pertamanya secara C- Section kini menderita kesakitan yang amat sangat untuk melahirkan anak keduanya secara normal. Menjerit kesakitan. Mengerang menahan sakit seluruh badan…

“YA ALLAH….

“ASTAGHFIRULLAH….jerit lemah sang ibu.

Tiada yang mampu ku tolong melainkan rasa empathy melihat keadaan sang ibu mengerang kesakitan sebegitu. Sungguh, perjuangan seorang ibu ketika melahirkan tiada yang dapat menggantikan. Mukanya merah, bibirnya bergetar, dia sangat-sangat sakit menanggung ‘beban‘ melahirkan itu…

Di sudut ruangan menunggu, kelihatan seorang suami yang pucat mukanya tidak berhenti-henti kumat kamit mulutnya membacakan sesuatu. Peluh dingin membasahi mukanya. Tidak tenang jiwa dan raganya, mendengar keluhan dan rintihan isteri tercintanya.

Pernah suatu ketika saya menulis di Facebook, perasaan seorang lelaki yang melihat seorang ibu yang mahu melahirkan. Timbul rasa takut dan kasihan. Terfikir, dan mengajak rakan-rakan di Facebook berfikir ketika itu, adakah sanggup kita mendengar jeritan dan kesakitan isteri disaat dia melahirkan anak-anak kita nanti.

Isteri luka terhiris pisau sahaja pun saya pasti akan terasa bersalah (mungkin sebab ketika itu saya yang menyuruh dia masak untuk saya, hehe..), inikan pula pendarahan yang begitu banyak. Belum dikira kesakitan yang mampu meragut nyawa sang isteri. Cuba bayangkan, isteri yang berjuang dan mempertaruhkan nyawa sendiri demi untuk melahirkan anak kita, mati ketika proses melahirkan itu.

“Pasti sedihnya mintak ampun! Sedih pisan euy!”, kata rakan-rakan Indonesia saya.

Namun lelaki tetap mahu ‘membuat anak’. Lelaki tetap mahu mempunyai anak. Lelaki tetap menyebabkan perempuan melahirkan anak. Yang tanggung sakit dan seksanya cuma perempuan!

Nah, disaat ini timbul sebuah pertanyaan, DIMANA KEADILAN TUHAN?

Jika hidup di dunia ini akhir segala urusan, pasti, tuhan itu zalim dan tidak berperikemanusiaan. Jika hidup ini tiada arah matlamat dan tujuan, pasti, tuhan itu lemah dan tak layak menjadi tuhan.

Kerna dunia ini tiada keadilan.

Kerna dunia ini tiada kesamarataan.

Kerna dunia ini penuh penindasan.

Kalaupun ada keadilan (mahkamah), apalah sangat hukuman dan kesamarataan yang mampu dijanjikan. Apalah sangat ganjaran dan hadiah yang mampu ditawarkan. Yang perempuan tetap perempuan, yang lelaki tetap lelaki. Yang perempuan tetap sakit ‘ya amat’ ketika melahirkan, yang lelaki tetap gembira mendapat anak dan zuriat kesayangan. Ini tidak ‘adil!

Jadi anak yang soleh ye? Biar berbaloi kesakitan ibumu...

Begitulah kata-kata dan cara fikir orang yang hanya mengharapkan kehidupan ini tanpa Hari Pembalasan. Kata-kata orang yang TIDAK BERIMAN dengan Hari Kebangkitan. TIDAK PERCAYA akan kehidupan kembali (untuk diadili), TIDAK MAHU PERCAYA dengan BALASAN dan GANJARAN yang pasti.

Hari dimana umat manusia dihukum dan diberi seksa. Seksa yang setara dengan perbuatan mereka di dunia. Hari dimana umat manusia diadili dan diberi pahala. Pahala ganjaran yang tak terbayangkan oleh minda manusia.

Yang pernah merasa dizalimi, disakiti dan diseksa,[ jika meyakini dan mangagungkan keESAan tuhan] akan dibelai manja oleh Yang Maha Ehsan, Pemilik segala kebaikan dan ganjaran!

Dunia ini hanyalah LADANG TERNAK untuk kehidupan yang lebih berpanjangan.  Peluang untuk manusia berbuat kebajikan, peluang untuk manusia menambah pahala amalan, agar ketika dibangkitan semula untuk diadili nanti, kebaikan melebihi kejahatan, timbangan pahala melebihi timbangan dosa.

Wahai ibu-ibu dan para wanita, anda menempah kunci ke syurga ketika anda diikat dengan akad pernikahan. Langkah ke syurga seterusnya adalah dengan taat pada suami. Bukankah syurga sebaik-baik penghilang sakit, marah, dan sengsara?

Berimanlah pada tuhan dan hari kiamat, kita akan sentiasa merasa dibela dan diadili!

————–

P/s  : Semoga isteri saya ‘lupa sakit itu apa’ ketika beliau melahirkan anak-anak-anak2-anak-anak saya nanti. Amiiiiiiiin…..

Dan ‘incase’/KALAU tiba-tiba beliau ‘teringat tentang sakit’, semoga beliau sabar sedikit dan MENUNTUT JANJI dari saya untuk menjadikan anak-anak-anak2-anak-anak itu, PEWARIS SYURGA. Amiiiiiin…..

P/s : Belum mahu/boleh kahwin, tapi ‘ter’cerita pasal bab kahwin, isteri dan anak sebab ‘kebetulan’ masuk department Obstetry & Gynecology Department. Kebetulan, yang dirancang tuhan. Lalala~

Published in: on Februari 26, 2011 at 3:13 pm  Comments (6)  
%d bloggers like this: