I’M twentySIX …AND I KNOW IT! (^^,)


“Happy Birthday!”
“Selamat Hari Lahir!”
“Selamat Hari jadi!”

“Selamat Ulangtahun Kelahiran!”
“Met Ultah!”
“HB!”

Berbagai ucapan diberikan sempena birthday saya yang ke 26 kali ini. Ya, 26. Nak kena ulang lagi? Dua puluh enam. So what?! (Tetiba emo plak, hahaha, kidding2~)

"So Sweet..." --- dari budak-budak Laman Pria Idaman

Alhamdulillah, diberikan umur sampai ke hari ini, selama 26 tahun hidup menumpang di bumi tuhan. Syukur Alhamdulillah. Telah banyak dosa dan kesilapan yang dilakukan sepanjang hidup ini, tetapi Allah tetap bagi peluang dan kesempatan untuk bernafas, sehat, handsome, macho dan masih bergaya lagi, Alhamdulillah….Huhu.=p

Ada orang yang terlalu menunggu-nunggu ‘sambutan hari kelahiran’ mereka. Bila sampai masanya, dan orang lain tidak menyambutnya a.k.a. terlupa atau tidak mengucapkan “Happy Birthday” kepada mereka, mereka mula merasa sedih dan tidak dipedulikan…

“Orang tak sayang aku…”
“Orang tak ingat kat aku…”
“Orang takde yang peduli dengan aku..”

“I’m a loner in this world, nobody loves me..”

Tetapi ada juga jenis yang tidak menghiraukan ‘hari kelahiran’ mereka ini. Sampai terlupa bahawa itu adalah hari dimana mereka mula lahir ke dunia. Dan lebih parah dari itu, tidak menghargai orang yang mengingati/memberi ucapan selamat kepada mereka.

Diantara keduanya, terdapat satu ‘norma manusiawi’ yang ingin saya bincangkan disini.

PERTAMA, kepada golongan yang sudah terbiasa menyambut birthday dan merasa kehilangan yang amat sangat jika birthday tidak disambut pada setiap tahun. Sebagai orang Islam, Allah telah menetapkan dua hari gembira untuk kita. Hari untuk kita merasa bahagia, bersuka-suka, hari untuk kita menyambutnya dengan sebaik-baiknya… Itulah Hari Raya.

Cukuplah dua hari itu untuk kita sambut semahunya, janganlah bersedih jika ‘birthday’ kita tak dihargai dan diingati oleh rakan-rakan dan keluarga. Kenapa perlu sedih dan ‘memandang serius’ perkara yang ‘biasa-biasa’? Birthday itu hanyalah hari ‘biasa-biasa’, sedangkan banyak perkara lagi yang perlu kita sedihkan… Banyak perkara lagi yang harus kita fikirkan…

Masuk syurgakah kita?

Diampunkankah dosa-dosa kita?

Mati bagaimanakah kita nantinya?

Apakah amal lebih banyak dari dosa?

KEDUA, kepada golongan yang tidak mahu dan tidak pernah ambil kisah tentang hari lahirnya lantas mengasingkan dirinya dari dunia. Ya, menyambut birthday tidak pernah diajarkan oleh nabi, para sahabat yang diredhai Allah, para pengikut sahabat, salafus soleh…

Tetapi nabi mengajarkan kita tentang akhlak bergaul dengan manusia. Apalah salahnya berterima kasih dan apalah salahnya membalas dengan senyuman dan kata-kata yang baik? Manusia makhluk sosial, dan manusia sentiasa memerlukan jamaah (atau : persatuan, public relation, networking) dalam menjalani hidup di bumi tuhan ini. Berfikir, dan bersikap adillah.

Terima kasih tak terhingga atas ucapan, smiley, post di Facebook berkenaan “selamat hari lahir” yang diberikan pada saya semalamm. Sebagai tanda hormat dan sayang saya kepada semua yang memberi ucapan, telah saya balas dengan ungkapan terima kasih dari hati yang dalam berserta senyuman hangat kepada setiap mereka (a.k.a. smiley). Itu tanda saya menghargai dan gembira dengan perhatian kawan-kawan sekalian. Terima kasih sekali lagi. (^^,)

Tetapi saya lebih menghargai orang yang MENYAMBUNG ucapan-ucapan mereka dengan DOA. Walaupun pendek, saya sangat-sangat terkesan. Dan sebenarnya, itulah ‘hadiah’ yang saya tunggu untuk dapat (jika ada yang mahu memberi) ketika birthday saya. Kata-kata ucapan itu biasa, tetapi yang luar biasa adalah kata-kata doa selepasnya.

“Happy birthday….Semoga….

“Selamat hari lahir….Semoga…

“Met Ultah….Semoga…

Segala ‘semoga-semoga’ selepas dari ucapan selamat itulah yang PALING BERMAKNA DAN BERHARGA buat saya. Dan mungkin saran saya kepada kita semua, perbanyakkanlah doa dalam ‘ucapan-ucapan selamat’ kita. Ianya memberi seribu makna buat si pemberi ucap dan penerima. =)

Sesungguhnya masyarakat dan minda manusia-manusia di zaman lampau sangat hebat dek kerana terdidik dan dibiasakan dengan sikap saling mendoakan antara satu sama lain. Dengan ucapan SALAM. Bayangkan sahaja, “Assalamualaikum” diterjemahkan ke dalam bahasa yang kita faham, dan disuruh untuk kita mengucapkannya pada orang yang kita kenal mahupun tidak kenal, setiap kali kita bertemu!

BERSEDERHANA, DAN DOAKAN ORANG LAIN SEPANJANG MASA!

I’M twentySIX…AND I KNOW IT! So what?? Hehehe~ Peace! (^^,)v

P/s : Kata-kata dan ungkapan doa yang terbaik adalah dari adik. Dan yang kedua terbaik adalah dari ayah. Menitis airmata baca. Huhu…. Dan kedua mereka merupakan yang terawal menghantar SMS malam1 Feburuary. Love your family!=)

Advertisements
Published in: on Februari 2, 2012 at 5:28 am  Comments (4)  

The URI to TrackBack this entry is: https://drrazi.wordpress.com/2012/02/02/im-twentysix-and-i-know-it/trackback/

RSS feed for comments on this post.

4 KomenTinggalkan komen

  1. setuju 10 kali ganda! sy paling suka birthday sbb ramai org yg mendoakan! 😀

  2. Happy belated birthday..semoga sentiasa dlm barakah dan ceria2 selalu 🙂

  3. sy jenis manusia yang tidak mempedulikan birthday saya.. tetapi tetap bersyukur kerana Allah memberi umur panjang pada ibu saya yang bersusah payah melahirkan saya sehingga sanggup bergadai nyawa pada hari tersebut..

    p/s : happy birthday

  4. Happy belated birthday. sama lah 26!! 😉


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: