Tunang – Rahsia vs Umum


Ada orang post video “I’ve been proposed & I’m engaged” di facebook dan ramai yang share dan bercerita tentangnya. Ada yang kata comel, ada yang kata sweet, ada yang kata macam-macam lagi…

Selepas menontonnya, ada suatu tanggapan dan cara pandang yang berlainan yang saya rasakan. Saya kurang bersetuju kerana pada pendapat saya perbuatan ‘mengiklankan’ pertunangan itu sesuatu yang tidak harus dilakukan. Kalau tak jadi kahwin nanti macam mana???

Saya pernah mendengar ada hadith yang lebih kurang berbunyi, “rahsiakan pertunangan, hebahkan pernikahan” namun saya kurang ingat perawi dan matan hadith tersebut samada sahih atau bukan. Maka saya pun mencari status hadith tersebut… Saya bertemu dengan dua version, ada yang sahih, ada yang dhaif. Berikut merupakan keterangan mengenai kedua-duanya.

( أظهروا النكاح وأخفوا الخِطبة )

Terjemahan: (Zahirkanlah pernikahan dan sembunyikanlah pertunangan).

Hadith tersebut diriwayatkan oleh Ad-Dailami di dalam Musnad Al-Firdaus.Walaubagaimanapun hadith ini berstatus dhaif, seperti yang disebutkan oleh Sheikh Al-Albani di dalam kitabnya Silsilah Ad-Dho’ifah(no 2494) dan Dho’if Al-Jami’ Al-Saghir(no 922).

Adapun yang sahih, matannya sedikit berbeza.

“Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan) tentang perkahwinan” (Hadith riwayat Ahmad dari Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu, dan disahihkan oleh al-Albani di dalam Irwa’ al-Ghalil.

Tahniah kepada pembuat video tersebut kerana dia beruntung dipertemukan dengan lelaki yang gentleman dan bertindak melamar dan terus bertunang. Semoga dipermudahkan urusan pernikahan anda berdua! Amiiiiin….\(^^,)/

(Semoga dipermudahkan jodoh saya juga!=p)

Mungkin disini terdapat dua perbezaan pendapat. Ada golongan ulama yang berpendapat menggalakkan (sunat) disembunyikan pertunangan, dan ada juga yang mengharuskan untuk menghebahkan. Saya berpendapat dengan pendapat untuk menggalakkan (sunat) disembunyikan…Peace!=)

Golongan yang menggalakkan( sunat) di sembunyikan pertunangan, adalah sebenarnya disertai dengan tujuan untuk mengelakkan rasa iri hati dan dengki(hasad) bagi pihak lain,sepertimana yang dinaqalkan dari laman web islamweb.net, yang menyebutkan:

قال الخرشي في شرح خليل: وأما الخطبة بالكسر فيندب إخفاؤها كالختان وإنما ندب الإخفاء خوفاً من الحسدة

Terjemahan: Telah berkata Al-Khurasyi di dalam kitab Syarhu Khalil: Maka pertunangan adalah disunatkan agar disembunyikan sepertimana khitan.Tujuan disembunyikan adalah sebagai langkah berjaga-jaga dari perasaan hasad dengki (pihak lain).

Rujukan: http://www.islamweb.net/ver2/Fatwa/ShowFatwa.php?lang=A&Id=65842&Option=FatwaId

Pandangan ini bertepatan dengan hadith umum (bukan khusus terhadap kes pertunangan) Nabi s.a.w yang berbunyi:

قول النبي صلى الله عليه وسلم : ( استعينوا على إنجاح الحوائج بالكتمان ، فإن كل ذي نعمةٍ محسود ) رواه الطبراني وصححه الألباني في صحيح الجامع:943

Terjemahan: Sabda Nabi s.a.w: Mintalah pertolongan dalam memenuhi hajat-hajat secara sembunyi, kerana sesungguhnya setiap yang memiliki nikmat akan ada kedengkian(terhadapnya). Riwayat At-Thabrani, disahihkan oleh Al-Albani di dalam kitab Sahih Al-Jami’ (no 943).

Manala tau ada orang yang dengki dengan tunang anda, comel, cun, solehah sangat sampai membuatkan para jejaka Malaya semuanya jeles, lebih baik dirahsiakan dulu sampai hari pernikahan. 2-3 bulan atau setelah confirm tarikh pernikahan barulah dihebahkan. Baru surprise, ye dak? Hehe…

Plus, kesianla sikit kat orang yang bujang yang tercari-cari calon masih tak jumpa lagi… Or yang dah jumpa calon tapi ‘masih mempunyai masalah’ untuk menikah dan tak dapat restu ke apa ke….Janganlah bagi diorang jeles dengan kebahagiaan anda. Tak perlulah nak heboh satu dunia anda sedang bahagia, ye dak? Ke pendapat saya salah? Kalau salah, I’m Sorry…

Well, lain orang lain pendapat.  This is just my ‘dua kupang’. Peace! (^^,)v

P/s: To my brothers Ahmad ZulGAPO, Ahmad ZulAWANG, AMAD fahmi, apa pendapat kalian? Masih “rahsia kerajaan” ke dah jadi “rahsia umum”? OOOoopppss!!! Hehe..=p

 

Masing-masing dah ada calon....Sorang tu je tinggal...

-BAARAKALLAHULAKUMA WABARAKA ‘ALAIKUMA WAJAMAA BAINAKUMA FIKHOIR-

Published in: on Disember 20, 2011 at 7:12 am  Comments (15)  

Awek HOT tak suka laki skema bro!!


L.E.L.A.K.I

Anda setuju dengan tajuk di atas? Ya, saya setuju!!!

Dan disebabkan itu, ramai lelaki-lelaki teruna idaman sekarang ini mengabaikan suatu perkara penting. Yelah, ini bakal menentukan imej kejantanan mereka!!! Awek HOT kot!!! Apakah perkara penting tersebut? SOLAT BERJEMAAH. Tiga sebab kenapa lelaki tak solat jemaah…

  1. TAK TAHU
  2. TAHU TAPI TAK MAHU
  3. MAHU TAPI ‘MALU’

TAK TAHU

1. Tak tahu bahawa lelaki berkewajipan untuk solat fardhu secara berjemaah lima kali sehari.

2. Tak tahu bahawa lelaki lebih afdhal solat di Masjid/Musolla berbanding di rumah.

3. Tak tahu bahawa pahala ganjaran solat jemaah SANGAT BANYAK.

4. Tak tahu Masjid/Musolla di mana.

5. Tak tahu bila azan.

6. Tak tahu solat itu apa.

7. Tak tahu dirinya Islam atau bukan. “Aku kena solat ke?”

TAHU TAPI TAK MAHU

1. Tahu lelaki harus menjaga solat berjemaah untuk menampung dosa dan tanggungjawab yang banyak (kecenderungan lelaki masuk neraka yang tinggi), tapi tetap MALAS dan TIDAK MAHU.

2. Tahu hukum hakam dan ganjaran pahala, tapi “tunggu dulu, belum sampai seru”

3. Tahu pahala tak banyak, dosa belambak, tapi YAKIN GILER DAPAT MASUK SYURGA tanpa solat jemaah lima waktu.

4. “Aku banyak kerja dan tiada waktu untuk berjalan ke Masjid/Musolla itu”

5. Tahu masjid dimana, azan pun didengar setiap waktu, tapi LEPAK DULU MAIN GAME dulu.

6. “Chill bro, lambat lagi habis waktu

MAHU TAPI “MALU”

1. Malu di’cop’ lelaki yang menjaga solat lima waktu.

2. Malu di’panggil’ BUDAK BAIK.

3. Malu ditertawakan member-member dan family, dikatakan “buang tebiat, dah nak mampos!

4. Kalau awek-awek HOT tahu habis hilang macho, perempuan modern mana suka LELAKI SKEMA.

5. Malas dan malu mahu berpakaian BAJU MELAYU, KAIN PELIKAT, KOPIAH ke Masjid/Musolla. (Sape suruh??????? Lu nak pakai jeans lusuh ngan baju Superman pon sape nak larang bro? dah itu baju yang lu pakai masa dengar azan, pakai tu jela pergi solat. Takde hal derr…)

6. Mahu tapi takde yang mengajak, malu pergi seorang diri takut dipandang semua yang ada disitu.

 

Bangkitlah wahai lelaki!

Apapun sebab dan alasan lu, gua tak kesah bro…Itu cerita lama….

Asal mulai hari ini, kita cuba jaga solat diawal waktu (berjemaah di Masjid/Musollah confirm awal waktu), dan ajak kawan-kawan kita yang lain dengan apa cara sekali pon. Nak ajak cara macam mana, lu lebih tau member lu bro. gua dah jalankan tanggungjawab gua. Sape suruh lu  baca! Muahahahahahaha~)


BANGKITLAH WAHAI PARA LELAKI MUSLIM!

KITALAH YANG BAKAL MEMIMPIN TAMADUN DAN PERADABAN DUNIA ISLAM AKHIR ZAMAN.

SETIDAK-TIDAKNYA, KITA BERUBAH KERANA KITA MAHU MASUK SYURGA!!!

Published in: on Mei 28, 2011 at 1:25 pm  Comments (12)  

Perempuan : RENUNGKAN..


Assalamualaikum…

(Semoga kesejahteraan, keselamatan, dan kebahagiaan melimpahi anda semua…)

Saya tidak tahu siapa yang membaca tulisan saya ini, dan saya juga tidak pasti berapa ramai orang yang membaca tulisan saya ini. Tetapi kali ini saya mahu menulis tentang perempuan. Boleh kan? (Kalau tak boleh pon saya tetap akan menulis juge. Hehe…)

Menulis tentang perempuan

 

 

Saya pasti orang yang dilahirkan dengan tubuh fizikal seorang perempuan, akan meyakini bahawa dia seorang perempuan. Walaupun ada orang yang tidak mahu menjadi perempuan dan berlagak sebagai orang lelaki, dia tetap mengetahui dan meyakini bahawa dia seorang perempuan. Mungkin naluri syaitan atau bisikan kejahatan di dalam hatinya sahaja yang menolak keyakinan itu. Yang pasti, tubuhnya seperti perempuan, dia tetap seorang perempuan.

PEREMPUAN LEMBUT

Mungkin dia lahir dengan genetik seorang perempuan lemah lembut yang diwarisi oleh ibu dan bapanya, mungkin juga dia dididik dengan lemah lembut oleh orang-orang disekitarnya untuk menjadi seorang perempuan yang lembut. Lembut dari segi percakapan, lembut dari segi tindakan, lembut dari segala segi. Perempuan yang lemah lembut ini biasanya disertai dengan pakej pemalu. Tetapi mungkin juga disertai pakej lain seperti pendiam, manja, atau pendendam. (pendendam??? Hehe.,.)

PEREMPUAN MANJA

Keluarga memainkan peranan penting membentuk seorang perempuan yang manja. Manja dalam tingkah laku, manja dalam tindakan, manja dalam perbualan dan pergaulan. Perempuan yang manja mungkin disenangi orang di sekitarnya, namun mungkin juga dibenci orang sekitarnya.

PEREMPUAN KASAR

“Kalau kau berani kacau adik lelaki aku, kau siap-siaplah nak makan penerajang aku”

“Suka hati akulah aku nak jadi macam mana pun, kau peduli apa???!!”

“Kalau kau berani nak mengorat aku lagi, aku sumbat kepala kau dalam tong sampah”

Mungkin dididik untuk menjadi seorang yang berdikari dan tidak mudah ditindas, perempuan yang kasar sentiasa bersedia untuk berhadapan dengan apa sahaja dan pantang dianggap lemah. Kasar dari segi tindak-tanduknya, kasar dari segi percakapannya (selalunya disertai pakej suara yang kuat) dan kadang-kadang kasar dan ‘keras’ dari segi pemikirannya.

———

Apapun sifat anda wahai saudaraku yang perempuan, anda sebenarnya memainkan peranan penting di dalam dunia ini.

PERANAN PENTING DI DUNIA!

Tidak kiralah anda seorang yang lembut, seorang yang manja, seorang yang keanak-anakan, seorang yang keras dan kasar, seorang yang selekeh, seorang yang tidak serius, atau sebagainya….. Anda bakal menjadi seorang ibu kepada Umat Manusia!

Atau setidak-tidaknya, anda bakal menjadi isteri kepada Khalifah Dunia!

Lupakan sejenak perangai dan sifat lama anda, bayangkan peranan anda dalam mencorak dunia!

Bayangkan peranan anda sebagai peneman dan pemberi semangat sang suami…

Bayangkan peranan anda sebagai penghibur dan penglipur lara sang suami…

Bayangkan peranan anda memimpin dan membimbing kekuatan suami.

Kalau anda tidak serius menjadi seorang perempuan yang ‘berwawasan dan bercita-cita tinggi mencorak dunia’, apa akan jadi pada suami dan pimpinannya nanti. Apa akan jadi pada generasi muda yang bakal memimpin nanti. Apa akan dijawab dihadapan Tuhan nanti…

Seorang perempuan bakal memikul beban dunia.

Seorang perempuan bakal mengubah ekosistem dunia.

Seorang perempuan memainkan peranan penting mencorak dunia.

Jadi wahai saudaraku kaum Hawa…

Perhatikanlah tingkah laku diri,

Persiapkanlah batin dan hati,

Bersedialah berubah menjadi matang dan berwawasan tinggi,

KERNA ANDALAH PENCORAK DUNIA!

PENENTU PENDUDUK SYURGA DAN NERAKA!

Girls ; Be Matured

Kata orang, di setiap lelaki ada seorang perempuan yang membantunya.

Kata saya, di setiap manusia, ada seorang perempuan yang mencoraknya.

Sedarlah wahai perempuan, betapa besarnya pengaruh dan peranan anda di dunia, melebihi peranan seorang manusia biasa yang hanya bersuka ria dan bergurau senda.

Be Matured!

Peace (^^,)v

Published in: on Mac 27, 2011 at 10:28 am  Comments (9)  

Pengajaran “Dalam Mihrab Cinta”


Dalam kesibukan ‘koas’, ada juga masa terluang yang digunakan untuk bersantai-santai ria menonton wayang. Balik dari membentangkan laporan Family Medicine di Fakulti tadi, Farid (bukan nama sebenar), mengajak menonton filem “Dalam Mihrab Cinta”.

Bukan terprovokasi oleh heroin-heroin filem tersebut mahupun nama tajuk filem, kami berdua melangkah (naik motor farid je pon sebenarnya, haha..) penuh bersemangat ke panggung wayang yang sedikit jauh, memandangkan cerita ini sudah tidak ditayangkan lagi di panggung-panggung berdekatan. Lambat pun lambatlah, janji tengok. Lalala~

Jadi di sini saya dengan sangat lambatnya, ingin menulis tentang review filem DMC. Pengajaran-pengajaran yang boleh diperoleh adalah seperti berikut :

1.  Lelaki yang baik akan menjaga maruah dan kehormatan seorang wanita. Tidak kira bagaimana cara dan situasinya, pandai-pandailah lelaki memikirkan cara untuk mengelak dari mendekati wanita. Kerana mungkin wanita itu ‘kuat’, tapi mungkin juga wanita itu ‘lemah’. Jadi jangan ambil risiko mencairkan hatinya secara tak sengaja. Jaga, jauhi.

2.  Peribadi manusia bermula dari tanggapan dirinya terhadap dirinya sendiri. Kita menentukan siapa kita. Kita menentukan baik buruknya tindakan kita. Kita mahu jadi baik, hati dan iman menjadi raja. Kita tak mahu menjadi baik, nafsu dan syaitan akan memegang takhta.

3.  Peribadi juga terbentuk dari pengaruh dan tanggapan orang lain terhadap diri seseorang manusia. Orang di sekeliling harus baik akhlaknya. Agar percakapan dan pengaruhnya memberi kesan baik pada kita. Kita harus mencari kawan-kawan yang sejahtera. Yang sentiasa positif dan menegur kesalahan kita.

4.  “InsyaAllah, saya akan jadi jahat”. Bunyinya seperti aneh, tapi buat jahat jangan malu mengingat Tuhan. Walaupun sedang membuat kejahatan, sentiasalah berusaha melakukan kebaikan. Biar orang kata dah macam setan, tapi kebaikan-kebaikan tetap harus dilakukan. Sentiasa berusaha membuat kebaikan. Kerna fitrah hati yang ingat tuhan, akan sedar setiap kesalahan. Mungkin akan sampai suatu masa nanti, kita bertaubat daripada segala kejahatan…

5.  Catat segala kejahatan yang dilakukan, tampal atau simpan buat jadi peringatan. Agar sedar hidup ini tidak lama, memaksa diri untuk bertaubat sentiasa.

6.  Jodoh kita ditangan tuhan. Tanpa menafikan usaha dan harapan, biarlah tuhan yang memilih dan mengarahkan perjalanan kisah ‘cinta idaman’.

7.  Hidup tak pernah sepi dari ujian dan dugaan. Kita diuji kerana kita disayangi. Kita diuji kerana kita akan belajar bagaimana cara mengatasi. Kita diuji untuk menghapus dosa dan dinaikkan ke darjat yang lebih tinggi.

8.  Walaupun jodoh sudah di depan mata, tak bermakna dia sudah menjadi milik kita. Dia mungkin mati dalam kemalangan jalan raya, dia mungkin juga terpaksa berpisah dengan kita. Jadi berpada-padalah dalam bercinta. Jangan bercinta sebelum betul-betul memilikinya, kerna kelak kau mungkin akan kecewa dan sedih sengsara…

Semoga ada iktibar dan manfaat.

12.32am,

13 Januari 2011,

Sukagalih, Bandung.

Published in: on Januari 14, 2011 at 1:04 am  Comments (2)  

Patient & Doctor : Liver Disease (Masalah Hati)


Patient:

Salam doc,

Busy tak?

Doctor:

Waalaikumussalam….

Tak sangat, kenapa?

Doctors = Listen

Patient:

Hehe, sorry yep,

Nak tanya pasal something lah…

Ada member dalam dilema ni.

Hehe…

Doctor:

Dilema apa?

Patient:

Haha, dilema hati dan perasaan

Erm camni…

Doctor:

Ok sila2…

Patient:

Member ni adela macam minat kat seorang budak ni

Dan budak ni kire baekla..

Dia jenis yang minat perempuan baik-baik jugak

So member ni rase macam nak berubah

Doctor:

Wooo…Bestnye topik ni! Hehe….

Sila2,teruskan cerita anda.=)

Patient:

Tapi dia takut niat dia untuk berubah tu bukan kerana Allah

So ape pandangan anda doc?

Salah ke atau macam mana?

Doctor:

Dah abeh dah ke?

Patient:

Dah, haha..

Doctor:

Hehe…Ok2

Erm, dia mahu berubah sebab nak tackle lelaki itukah?

Patient:

Bukan…

Eh, lebih kurang macam tulah kot, saya pun kurang faham, hehe…

Just dia rasa dia tak cukup baik.

Doctor:

Ler…Macam mana boleh jadi jurucakap ni? Ish3….

Patient:

Dah tuan punya diri minta pandangan saya, saya pun tak reti pula nak menjawab. Jadi tanya yang pakar…Keh3.

Doctor:

Uhuk3…

Terbatuk plak baca tu, hehe..

Oklah, macam ni. Tak salah berubah disebabkan seseorang…

Yang penting ikhlas dan tahu matlamat dalam berubah….

Berubah disebabkan seseorang takpe, jangan berubah kerana seseorang.

Ha,kan dah berbelit ayat ni. Faham tak? Hehe…

Patient:

Saya harap dia fahamla…

Ok, dia faham

Doctor:

Eh, dia tengah duduk kat sebelah ke tu?

Erm, oklah. Nak dengar satu cerita tak?

Eh bukan dengar, baca. =)

Patient:

Ceritala, haha…

Doctor:

Pada suatu masa dulu….

Ada seorang mamat ni…

Dia minat kat seorang minah ni.

Mamat ni kan….

Dia kan….

Orang Hindu…

Minah tu pulak…orang melayu Islam.

Mamat ni pun mengorat si minah tersebut…

Nak dijadikan cerita, minah tu terpikat dengan kemachoan dan ketampanan mamat itu….

Dipendekkan cerita pula, mereka pun mahu berkahwin….

Apabila mereka mahu berkahwin, orang ramai mula bercakap-cakap dan bergosip-gosip ria….

Ada yang berani pula, menegur si mamat itu tadi….

“Ko nak kawin kena masuk islam”

Jawab lelaki itu, “Ok,aku masuk islam.”

Datang pula satu lagi suara sumbang menegur beliau sambil tersengih-sengih,

“Oooooo….ko nak masuk Islam sebab nak kawin ek???? Ko bukan nak masuk Islam sangat, ko terpaksa kan????? Kan??? Kan????”

Patient:

Lalu??

Doctor:

Lalu beliau menjawab dengan tenang,

“Memang aku masuk Islam sebab nak kawin pun,  kenapa?”

Lalu org itu pun tercengang! Dia pun terus berlalu dari situ….

Mereka pon berkahwin….

Tapi cerita itu tak berakhir disitu sahaja.

Si lelaki itu mendalami agama Islam dan cuba menepis segala tohmahan dan tuduhan orang yang mempersendakan keislamannya.

Lalu beliau menjadi seorang yang faham tentang agamanya

Dan sekarang ini beliau ke luar negeri, ke gereja-gereja, ke kuil-kuil, untuk menceritakan kebenaran dan keindahan Islam….

Telling other people things they don't know

Patient:

Dah habis ke? Hehe…

Doctor:

Orang yg dimaksudkan adalah Brother Shah Kirit Kalkulal Govindji (pen’detail’an dan penceritaan tentang cerita dia tadi mungkin ada sedikit penambahan bagi menyedapkan lagi cerita si penglipur lara. Hehe…)

Patient:

Best, best… Terharu. Terima kasih…

Tapi kan, dia ada masalah lain. Macam mana nak hilangkan perasaan suka tu?

Doctor:

Sekali lagi tanya, dia nak tackle lelaki tu ke?

Patient:

Takdela, cuma dia selalu jumpa dengan lelaki tu atas sebab-sebab tertentu yang tak boleh nak dielakkan lagi. Jadi macam mana? Haih….susah juga nak handle dengan hati dan perasaan ni ye?

Doctor:

Oklah, satu nasihat.

Patient:

Apa dia?

Doctor:

Kalau boleh, jangan berkongsi/bercurhat-curhat dengan sesiapa tentang perasaan dia tu. Kerana itu lebih mudah untuk diurus daripada jika dia memberitahu orang lain.

Kalau dia sendiri je yang merasakan perasaan tu, dia boleh menipu diri sendiri dan mengatakan itu semua mainan syaitan. Tapi kalau dia sudah bercurhat dan berkongsi dengan kawan-kawannya tentang perasaannya itu, apabila berjumpa atau terserempak dengan lelaki tersebut, kawannya akan melihat dia, dia akan melihat kawannya. Seolah-olah berkata di dalam hati masing-masing, “Ko nampak tak siapa yang aku nampak tadi? Heheh…” – dalam nada gedik. (ni gedik dalam hati).

Dan lebih parah lagi, jika kawan tempat dia curhat yang dia percaya itulah yang ‘mengganggu jihad’ hati dia.

“Eh, si dia lah! Suka lah ko, suka lah tu! Hahaha…” – ini sahabat curhat yang paling durjana! Kerana hati yang mahu menjaga dan menolak nafsu rasa, dirangsang oleh orang yang kononnya sehati sejiwa menyimpan rahsia.

Patient:

Err… Serius nampak doc? Marah ke?

Doctor:

Eh, tak. Tak. Sorry, sorry, hehe….Ok sambung balik nasihat.

Patient:

Okeh! Haha…

Doctor:

Nasihatnya adalah, fikir dan susun dengan sebaiknya perancangan masa hadapan. Dan berdoalah berserah kepada tuhan.

“Ya Allah, tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang. Kau memahami hambaMu ini, tunjukkanlah aku jalan yang benar. Dan kuatkanlah aku untuk segala kehendakMu. Amiiiiin….”

Patient:

Huhuhu….  Ala touching la doc ni…

Doctor:

Touching? Touching apa pulak ni?

Patient:

Tu doa tu, huhu…

Doctor:

Oh, kita kalau berdoa harus merendahkan diri dan meminta dengan penuh harapan. Kerana kita tiada apa-apa tanpa doa. Kita juga tak mampu berbuat apa-apa tanpa bantuan dariNya…

Patient:

Baik~!

Doctor:

Lagi satu, jikalau susah mahu melupakan si dia, fikirkan tentang keburukan dan kelemahannya. Tiada manusia yang sempurna, maka bersederhanalah dalam memuja. Sebelum menjadi suami, semua lelaki itu tidak sempurna. Carilah apa sahaja keburukannya, itu resepi mujarab untuk tidak mudah cair dan terpedaya.

Katalah di dalam hati,

“Dia ni kasar orangnya, entah-entah dia suka mengamuk sesuka hati”

“Dia ni macam tu rupanya, takdelah baik sangat…”

“Dia ni suka main game rupanya, tak nak lah aku suka dia”

Ataupun, jika tiada keburukan dan kelemahan beliau, fikirkanlah tentang kebusukan beliau.

“Dia ni kentut busuk juga rupanya, takdelah bagus sangat!”

Patient:

Hahaha~

Doctor:

Sila cover gelak anda, PEACE! (^^,)v

Assalamualaikum….

Published in: on November 2, 2010 at 9:43 pm  Comments (12)  
%d bloggers like this: