Semua orang nak berniaga


Sejak dari dulu kala zaman hang tuah masih popular, aku sudah menanam cita-cita dan minat untuk berniaga.

Namun tak tahu caranya, tak tahu nak berniaga berbisnes menjual apa, tak tahu bagaimana menjual produk pada orang.

2015-01-27 20.01.16

Tapi kalini, disebabkan minat untuk travel, berjalan ke seluruh dunia, melihat keindahan alam ciptaan tuhan yang sangat tinggi, maka aku pon join bisnes travel ni.

Travel ke Europe, Germany, Asia, tempat-tempat menarik seluruh dunia, dengan harga BAWAH RM 1000 untuk 5-6 hari, dengan facility five star.

Apa-apa pon, aku gembira dengan apa yang aku buat. Dan berharap orang lain pon suka dengan bisnes travel murah yang aku buat ni. Bismillah, semoga diredhai Allah. Amiiinnn….

Published in: on Januari 28, 2015 at 11:49 am  Tinggalkan Komen  

Doa dan Pesan PERNIKAHAN


Baarakallahu laka..

Wa baraka alaika..

Wa jamaa baina kuma fi khair..

Kata orang, minat dan bidang yang sama akan membuatkan seseorang itu rapat sesama mereka. Mungkin itulah sebabnya saya merasakan mereka se’kepala’.

Teman-teman “kepala gila” sewaktu menjadi KP (Ketua Pelajar) di KISAS dulu telah pun (dan bakal) melangsungkan perkahwinan masing-masing.  Yang menariknya, MEREKA beristerikan budak KISAS juga! Haha,tahniah, alhamdulillah~
[Korang cari calon budak KISAS tak ajak-ajak aku pon…Sob3…]

Ada beberapa perkara yang ingin saya kongsikan.

Dari al-Hasan: Bahawasanya ‘Aqil bin Abi Thalib menikah dengan seorang wanita dari kabilah Jusysyam. Kemudian datanglah para tamu.

Mereka mengucapkan, “BIRRAFA’ WAL BANIN (SEMOGA BAHAGIA DAN BANYAK ANAK).”

Dia menjawab: “Janganlah kalian melakukannya, sebab Rasullullah SAW melarangnya.”

Mereka bertanya: ” Lalu apa yang harus kami ucapkan wahai Abu Zaid”

Dia menjawab: “Ucapkanlah “BARAKALLAHU LAKUM WA BARAKA ‘ALAIKUM (SEMOGA ALLAH MELIMPAHKAN KEBERKAHAN PADA KALIAN DAN SEMOGA ALLAH MELIMPAHKAN KEBERKAHAN ATAS KALIAN).” Begitulah kami diperintahkan”

Jadi doa kita yang sebaiknya pada pengantin adalah seperti yang diajarkan nabi. Bukan kata-kata lain yang biasa kita ucap dan dengarkan seperti

“Semoga berbahagia di kehidupan baru…”

“Semoga kekal ke anak cucu…”

“Semoga murah rezeki…” dan sebagainya. Bukan kerana ucapan-ucapan itu salah, tetapi lebih kepada substance menyeluruh yang ingin disampaikan dalam ucapan dan doa-doa kita itu.

“Semoga berbahagia di kehidupan baru”, mungkin saja akan ada suatu masa yang mereka tidak bahagia. Mana ada orang yang berbahagia sepanjang masa di kehidupan baru. –melainkan kehidupan barunya itu syurga!

“Semoga kekal ke anak cucu”, mungkin saja mereka kekal di pandangan mata tapi ‘jauuuuuh’ di pandangan hati dan nurani mereka. Anak cucu ramai tak terkira tapi hati mereka tak sebahagia pasangan muda…

“Semoga murah rezeki”, mungkin saja mereka kaya harta melimpah-limpah, tetapi dibebani ketakutan dan kebakhilan. Ditimpa masalah kesihatan atau masalah lain yang tak pernah mereka inginkan!

Dan begitulah seterusnya juga untuk ucapan-ucapan lain…

Pendek kata, ada SISI NEGATIF dalam setiap doa mereka yang mereka LUPA untuk MENDOAKAN!!!

Barakah KEPADA kamu

Barakah KEATAS kamu

DIKUMPULKAN kalian dalam kebaikan

“Semoga barakah KEPADA kamu”, adalah doa buat KEGEMBIRAAN yang bakal mereka terima buat perkara-perkara yang mereka sukai dari perkahwinan itu, dan “Semoga barakah KEATAS kamu” pula adalah doa buat KESUSAHAN, KESEDIHAN, ONAK DURI dan CABARAN yang bakal mereka hadapi dari perkahwinan itu! Dan akhir sekali adalah doa semoga mereka dikumpulkan dalam kebaikan…

-Indahnya laut, tak menghapuskan bahayanya ombak-

Subhanallah doa yang diajarkan nabi ini merangkum SEMUA aspek, duniawi dan ukhrawi, realiti dan fantasi! Perkahwinan dan pernikahan adalah bukan semata-mata janji-janji indah yang bakal diterima oleh pasangan melainkan sebuah keindahan dalam pahit manis sebuah pengabdian. Ingatlah wahai diri dan teman-teman, tanggungjawab untuk yang mahu menghuni syurga tidak seringan dan semudah yang kita sangka. Kita harus USAHA, REDHA, SABAR dan SYUKUR dengan segala nikmatnya…

Kepada rakan-rakan sahabat handai, saudara mara yang sudah dan akan melangsungkan pernikahan, inilah pesan ihsan dari teman, semoga ianya menjadi panduan buat teman dan kalian.

SEMOGA DIBERKATI, DILINDUNGI BARAKAH ILAHI!

Amiiiin….

Published in: on Mei 14, 2011 at 10:19 am  Comments (14)  

SEX : is a Knowledge, NOT A JOKE!


Di bahagian Obstetric & Gynecology, koordinator  bahagian ini mensyaratkan beberapa perkara untuk mahasiswa “dokter muda” lulus. Salah satunya adalah menjalankan kegiatan social, mengenal dan membantu masyarakat semampu mungkin dalam kapasiti seorang dokter bahagian sakit puan/kebidanan ini.

Esok insyaAllah kami akan menjalankan kegiatan social, yang diberi nama “DORAN TEKNUS ; Dorong Anak Jalanan Terapkan Kesehatan Reproduksi”

Perjumpaan bersama wakil yang menguruskan anak-anak jalanan ini memberikan kami sedikit sebanyak gambaran tentang anak jalanan yang bakal kami berikan ‘Pendidikan Seks’ esok hari.

Fakta mengenai “Anak Jalanan”

1)      Terdapat lebih 70000 anak jalanan yang ‘terdata’ di Bandung.

2)      Kebanyakan mereka berumur sekitar 10-15 tahun.

3)      Anak-anak ini hidup di jalanan dengan  hasil ‘ngamen’ (meminta wang/mengemis) sambil bernyanyi, bermain muzik, atau berjualan.

4)      ‘Hasil pendapatan’ mereka digunakan untuk menyara diri sendiri dan keluarga. (Di usia yang kecil mereka telah bertindak sebagai penyara keluarga).

5)      Disebabkan tanggungjawab yang terbeban adalah tanggungjawab orang dewasa, mereka dipaksa oleh keadaan sekeliling untuk menjadi ‘dewasa’.

6)      Seks bebas itu biasa.

7)      Hamil luar nikah dan mempunyai anak di usia muda itu biasa.

8)      Namun begitu jiwa dan fitrah kanak-kanak menyebabkan mereka suka bergaduh dan mencari perhatian. Mencuba SEMUA perkara dengan alasan inginkan pengalaman.

9)      Perkataan/perbualan mereka seharian seperti ‘preman’ (samseng-samseng jalanan), susah diajak berbicara dengan tenang dan sopan. Carut maki hamun dianggap biasa walaupun dihati tidak memaksudkannya.

10)   Terdapat satu kebiasaan di kalangan anak-anak ini terutama yang berumur 7 tahun, iaitu setelah mendapat duit hasil ‘ngamen’, mereka akan ke WarNet (Warung Internet/Cybercafe) menonton laman lucah dan bermasturbasi .

11)   Fikiran dan masa depan mereka adalah duit, duit, dan duit. Diajak untuk datang ke program ini sahaja pertanyaan-pertanyaan mereka berbunyi, “Berapa banyak duit yang akan kami dapat?”, “Apakah masa kami yang diambil ini berbaloi dibandingkan jika kami keluar ‘ngamen’?”, “Berapa yang akan kalian berikan kepada kami atas masa kami ini?”

Saya secara jujur amat teruja untuk bertemu mereka. Sebagai seorang trainer, kepelbagaian ragam manusia amat membantu untuk mematangkan cara penyampaian dan menghadapi pelbagai jenis manusia. Tapi jauh di sudut hati ini saya bimbang dan risau tentang suatu perkara.

LAWAK LUCAH

Benar, seks itu suatu ilmu pengetahuan yang layak diajar secara ilmiah.

Namun, seks itu sering dijadikan bahan jenaka dikalangan mereka yang TIDAK BERMARUAH!

Berdasarkan penerangan dan penjelasan yang diberikan oleh wakil pengurus anak-anak jalanan tadi, tidak mustahil mereka ‘mengganggu’ kakak-kakak fasilitator dengan LAWAK LUCAH mereka. Mungkin biasa sahaja bagi pandangan para lelaki lain, tetapi saya pantang melihat wanita-wanita diajak ‘berjenaka’ tentang seks.

Lebih-lebih lagi perempuan baik yang menjaga kehormatan dirinya. Pertanyaan dan gurauan berkenaan ‘seks’ adalah gangguan emosi dan pencabulan hak asasi!

Jangan ‘menghilangkan malu’ mereka dengan menjadikan seks sebagai topik bicara.

Jangan menambah dosa imaginasi perempuan dan lelaki yang mendengarnya,

Jangan ganggu mereka depan saya!

“Kita pelajar Medic, jangan malu berbicara tentang seks”

“Kita orang professional, kenapa seks perlu jadi tabu?”

Terserah apa pun alasan anda, seks bukan sesuatu yang lawak untuk dijadikan jenaka, bukan sesuatu yang layak dibicarakan antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim.

SUMPAH, AKU TIDAK REDHA LELAKI YANG BERCAKAP/BERJENAKA TENTANG SEKS DENGAN PEREMPUAN!

Semoga Allah melindungi generasi wanita masa kini dan masa akan datang, dari kehancuran moral dan akhlak atas nama Profesional dan Ilmu Kesehatan!

-Aku berlindung dengan Allah dari gangguan syaitan yang direjam-

Published in: on April 6, 2011 at 8:46 pm  Comments (3)  

Coretan gila Perindu Syurga


Bulan bintang menjadi saksi,

Perginya hati jauh menyendiri…

 

Tuhan yang tahu,

Aku yang rasa,

Mereka melihat,

Tiada yang faham.

 

Jiwa bergelombang emosi kuat bergendang,

Hanya satu jalan,

Kembali pada Tuhan…

 

Kadang kita gembira,

Kadang kita ketawa,

Kadang kita kecewa,

Kadang kita berduka.

 

Hidup ini penuh dugaan,

Dari yang kecil sampai yang tak tertahankan.

 

Tapi dunia ini hanya sementara,

Tergantung apa yang dirasa, tergantung apa yang dicita.

 

Andai dunia ini akhir segala cerita,

Hancurlah harapanku,

Berkecamuklah emosiku,

Terumbang ambinglah duniaku,

Bertempiaranlah kehidupanku,

Merepeklah kata-kata dan ucapanku…

 

Tapi aku ada DIA,

Walau ku sendiri aku tetap ditemani.

 

Ketika aku sedih, ku buka lembaran kisah hikmahNya

Ketika aku resah, ku bermunajat pekakkan telinga dari bising dunia

Ketika aku gembira, ku bayangkan semoga aku tetap masuk ke syurga

 

Aku mahu terus masuk ke Syurga

Aku mahu terpilih bersama Rasul-rasulNya

Aku mahu tinggal di Syurga

Aku mengharapkan belas kasihan dan redhaNya untuk ke sana…

 

Hidup ini penuh cabaran,

Orang yang tak keruan adalah orang yang tak mengenal pengakhiran.

Pengakhiran syurga dari permulaan sebuah kehidupan,

Manfaatkan,

Jangan menung fikir yang bukan-bukan!

 

Bangun!

Bangun!

Bangun!

 

Cari peluang ke syurga!

Berfikir untuk buat pahala!

Bekerja untuk mencari peluang ke syurga!

 

Hidup tetap berjuang di dunia,

Tapi biar dunia yang membekalkan berjuta pahala.

 

Cari peluang ke syurga,

Tak kira apa caranya,

Tak kira siapapun kita,

Kita harus ketemu di sana….

 

Berhenti menggila, mulai bekerja mencipta pahala.

Bismillah~

Published in: on Januari 20, 2011 at 12:58 am  Comments (5)  

Catatan : Gembirakanlah, jangan sedihkan…


Bismillahirrahmanirrahim….

Bukan untuk menjelaskan atau menegakkan pendirian, tapi untuk menenangkan…
Menenangkan rakan-rakan yang sudah bertungkus lumus bekerja dengan ikhlas dan jujur. sahabat-sahabat saya MT KUBI dan semua Exco. mereka telah bertindak dan bekerja dengan jujur dan ikhlas.

saya saksi kejujuran mereka. saya penasihat tindakan mereka. saya kenal siapa mereka.

Jadi kurang enak rasanya membiarkan rakan-rakan saya dipandang serong hanya kerana perselisihan pendapat yang berlaku antara beberapa rakan kita. AGM KUBI ke 14 dikatakan kecoh dengan persoalan kewangan dan ‘masalah dalaman’. itu pandangan luaran, tidak saya nafikan. tapi janganlah memburukkan keadaan dengan melabelkan yang bukan-bukan… tiada siapa yang menggelapkan uang, tiada siapa yang memaksa uang dikeluarkan untuk kepentingan perseorangan. semua kewangan adalah untuk kebaikan kelab semata-mata. mereka ini tidak makan duit haram, saya jamin.

sekali lagi saya ulangi, saya saksi kejujuran mereka. di dalam meeting, saya sering menjadi penasihat mereka. saya kenal siapa mereka.
jadi tolonglah hentikan segala persangkaan dan peng’label’an. mereka bekerja tiada gaji. mereka bekerja di dalam organisasi tanpa disuruh, seperti anda semua juga.

hilangkanlah ‘mimpi buruk’ yang menghantui mereka setelah AGM dengan cakap-cakap belakang yang tidak jelas. mereka tidak senang duduk dan tidak mampu tidur, kerana cakap-cakap dan komen-komen anda telah menghilangkan segala kebaikan yang mereka pernah lakukan. mereka dipandang serong oleh orang-orang yang tidak mengenali. hilangkanlah ‘mimpi buruk’ ini, mereka bekerja keras dua tahun. hilangkanlah….
kasihanilah….

-Exco Biro Agama dan Kerohanian KUBI 07/09-

Published in: on Mac 9, 2010 at 12:23 am  Comments (4)  

Modus Operandi si “MALING”


Jam 3 pagi, tombol pintu digerak dari luar, pintu bilik saya dibuka. Kepalanya menjenguk ke dalam masih memakai helmet. Entah mengapa, saya mudah terjaga dengan bunyi pintu tersebut walaupun bunyi ‘alarm’ Hanphone yang di sebelah telinga pun tak mampu membangunkan saya.

“HOIIIII!!!!”, saya menyergah dari atas katil. (patutnya buat-buat tidur sampai dia dah curia pa-apa barang, baru sedap belasah! Argh, menyesal rasanya.)

Marah betul rasanya bila melihat orang ingin mencuri datang BUAT KALI KEDUA DENGAN CARA YANG SAMA! Sebelum ini dia pernah membuka pintu bilik saya, dalam lingkungan waktu yang sama, dikala orang lain sedang nyenyak tidur, juga memakai helmet. Tapi kalini dia buat lagi!

“Ini bukan rumah Indra ya? Oh dikira rumah indra. Indra dimana ya? Koq ga ada. Ini bukan rumahnya indra benaran?”

-perhatian kepada kawan-kawan di jatinangor, ini adalah MODUS OPERANDI pencuri ini. Dia akan distract kita yang tengah mamai dengan ajak bersembang bertanyakan soalan-soalan.

Kali pertama dia datang dulu dia tanya, “ini bukan rumahnya pak asep?”

Kali kedua datang pun nak tanya macam tu, ingat kita bodoh?

“Bukan, kamu keluar!”, menyesal tak tumbuk di mukanya, tak pun tolak bagi dia jatuh dari tingkat tiga depan rumah ni. SEBAB LEPAS DARI RUMAH SAYA DIA PERGI MASUK KE BILIK JUNIOR PEREMPUAN PULAK!!!

“Ini bukan rumah Dewi?” itu soalannya ketika junior ni tersedar dari tidur. Dengan tangannya memegang laptop dan handphone kepunyaan junior tersebut.  Bila tidak dilayan oleh junior tersebut (mamai barangkali), dia menyambung soalan bertalu-talu. “Saya mahu ketemu dewi, katanya suruh saya kesini. Dewi ga ada benaran? Rumahnya dewi dimana ya, tahu ga??”.

Dalam hati saya fikir, kenapalah dia tak pegang laptop aku masa aku tersedar, memang aku akan lumatkan muka dia!!!

Saya bangun pagi tadi dengan rasa amat menyesal tak bunuh*(exaggerate) dia. Kalau saya bunuh* dia, mesti dia tak akan pergi ke rumah junior perempuan itu.

Dah la bilik perempuan, entah apa dipakainya waktu itu, dia boleh masuk dengan suka hati melepasi pagar dan ruang tamu. DIA MENCABAR MARUAH WANITA! KURANG HAJAR BETUL!

Huhuhu….. tak tahulah apa nak dikatakan lagi, marah sungguh rasa di hati ini. Astaghfirullah….

Ini pengajaran darimu Ya Allah…

Buat diriku dan teman-teman….

Lindungilah adik-adikku, jagalah maruah mereka, peliharalah aib mereka, kasihanilah mereka Ya Allah, aku memohon….

PENGAJARAN : TOLONG KUNCI PINTU!!!!!

Published in: on Januari 30, 2010 at 7:24 pm  Comments (20)  

Kaklong


Fazrine bt Ahmad Zubir

“Periksa nombor satu dulu, baru dapat”, pujuk mak.

“Ala…nak jugak! Nak jugak!”, bantah saya yang ketika itu berumur 5 tahun.

Kaklong menarik tangan membawa saya jauh sedikit dari mak dan ayah ketika itu. Perlahan dia membisikkan.

“Ish, ko tau tak mak ngan ayah takde duit? Ko mintak camtu mana ayah nak dapat duit? Kesianla kat mak ngan ayah, kita bukannya kaya.”

Begitulah nasihat yang sering diungkapkan. Sehingga hari ini, saya kuat berjimat (JANGAN baca = kedekut) adalah kerana tunjuk ajarnya. Haha…

Dalam marah saya berfikir. Rajuk tetap diteruskan, namun berubah haluan.

“Nanti adik dapat nombor satu periksa nanti adik nak jugak! Tak kira!!!”

Perbezaan umur 5 tahun, hidup dalam keluarga yang serba sederhana, membuat kaklong lebih matang dalam berfikir. Lebih lunak dalam bertindak. Lebih ‘perlahan’ dalam ‘memberi idea’. Dia takut menyusahkan mak ayah, takut menyakiti hati mereka. Kaklong jarang meminta, tapi kalau sudah teringin sangat akan sesuatu, dia akan bersuara…

“Mak, kalau ayah ada duit nanti, erin nak tu ek?”, permintaannya yang tidak disertakan harapan. Sekadar meluahkan keinginan.

Kelahiran adik bongsu ketika saya sudah mencecah enam tahun membuatkan saya dan kaklong menjadi teman rapat membuli adik. Adik kuat report, so takmo geng dia! (Haha, kalau adik baca ni, terimalah hakikat!=p)

Namun menginjak dewasa, kaklong mula sibuk sendiri. Hidup tunggang terbalik tiada berteman. Mak yang dulu melahirkan sudah kerapkali mengadu kerisauan. Tempat mengadu ; anak terunanya yang juga sudah layak ke alam perkahwinan. (Di doakan sahaja lah ya….Hehe…)

Alhamdulillah, tuhan memberi kesempatan untuk melangsungkan pernikahan, semoga lebih bahagia dan bertambah keimanan.

Salam dari adikmu,

Sejahtera ke atasmu dan bakal suami. Semoga kekal ke syurga Firdausi. Amiiiin….

Pernikahan…

Tiap insan punya perbezaan

Apatah lagi yang baru berpasangan

Yang baik harus kita teruskan

Yang buruk cuba kita maafkan

Semoga bahagia kekal berpanjangan

Kalau marah sampai tak tertahankan

Ingatlah tuhan ; INIKAN UJIAN?

Salam ingatan. =)

Published in: on Disember 16, 2009 at 9:08 pm  Comments (3)  

Fikir dulu sebelum bertindak


“Saya tak nak keluar berdua boleh tak? Saya tak nak kita jumpa boleh tak?”, tanya seorang lelaki pada teman wanitanya.

“Ha, dah ada perempuan lainla tu?! Dah tak sayangkan saya la tu?! Apa kurangnya saya ni???!!!”, bentak si gadis melempias amarah.

“Bukan….tapi sebab saya tak nak mencontohkan keburukan pada orang lain. Biarlah kita sahaja menanggung dosa bercinta sebelum bernikah, jangan diperlihatkan pada orang lain. Saya tak sanggup menanggung dosa yang berterusan”, sama-sama membisu mengenang nasib diri yang tak tentu.

——————————————————————

Assalamualaikum…

Maaf mengganggu, boleh saya tahu siapa ‘lembaga penapisan filem’ cerita tadi? Setahu saya, orang-orang yang terlibat dalam sketsa tersebut ramai yang faham agama. Kenapa boleh sampai ada babak bersentuhan baju dan berlaga lengan antara lelaki perempuan(walaupun tak bersentuh kulit)? Ramai mata yang memandang, kalau mereka gunakan alasan “ala, kakak dengan abang senior dulu berlakon ada buat babak ni, kenapa kami tak boleh?”, adakah kita sanggup nak tanggung ‘saham’ dosa yang kita cipta??? Buatlah semua perkara, namun ciptalah saham pahala, bukan saham dosa.

Begitulah lebih kurang pesanan SMS saya pada salah seorang pejuang kebaikan…

Saya kerap memesan pada rakan taulan, adik-adik angkatan, tentang hadith yang cukup saya insafi dan fahami ertinya.

مَنْ سَنَّ فِي الإِسْلاَمِ سُنَّةً حَسَنَةً فَلَهُ أَجْرُهَا وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ، وَمَنْ سَنَّ فِي الإِسْلاَمِ سُنَّةً سَيِّئَةً كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

Siapa saja yang mencontohkan di dalam Islam contoh yang baik maka untuknya pahalanya dan pahala siapa saja yang melakukannya setelah dia karena mencontohnya tanpa berkurang pahala mereka sedikitpun. Siapa saja yang mencontohkan di dalam Islam contoh yang buruk maka atasnya dosanya dan dosa siapa saja yang melakukannya setelah dia karena mencontohnya tanpa berkurang dosa mereka sedikitpun (HR Muslim, Ahmad, Ibn Majah dan an-Nasa’i).

مَنْ دَعَا إِلَى هُدًى، كَانَ لَهُ مِنَ الأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنْ تَبِعَهُ، لاَ يُنْقِصُ ذَلِكَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا، وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلاَلَةٍ، كَانَ عَلَيْهِ مِنَ الإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنْ تَبِعَهُ، لاَ يُنْقِصُ ذَلِكَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا

Siapa saja yang mengajak pada petunjuk maka untuknya pahala semisal orang yang mengikutinya, hal itu tidak mengurangi pahala mereka sedikitpun. Siapa saja yang mengajak pada kesesatan maka atasnya dosa semisal dosa orang yang mengikutinya, hal itu tidak mengurangi dosa mereka sedikitpun (HR Muslim, Ahmad, ad-Darimi, Abu Dawud, Ibn Majah, at-Tirmidzi, Abu Ya’la dan Ibn Hibban)

Mengikut pemahaman saya seorang insan biasa, hadith ini membawa satu erti dan mesej yang amat besar. Mesej dakwah buat para daie dan bukan daie. Pesan khas buat remaja islami mahupun duniawi. Pesan ringkas nabi tentang tanggungjawab khalifah di muka bumi. Pesan tentang ‘saham’ yang berterusan walau jasad ditelan zaman. Baik contohmu, selesalah dirimu sepanjang di baqa’ mahupun mahsyar. Buruk contohmu, seksalah dirimu menunggu kiamat yang teramat lambat.

Alangkah bagus jika mencontohkan kebaikan dan kebajikan. Setiap yang meniru, memberikan ‘saham’ pahala mereka kepada kita tanpa mereka sengajakan. Namun, malang buat yang tidak berhati-hati, mencontohkan keburukan dan kesilapan, ditiru pula orang bawahan.

Buatlah jahat sesuka hati asal jangan di depan orang!!!

Buatlah maksiat semahu diri asal jangan diketahui orang!!!

“Ko nak couple teruskan, tapi jangan bagi orang lain tiru!”

“Ko nak buat maksiat silakan, tapi jangan bagi orang lain tiru!”

“Ko nak buat jahat teruskan, tapi jangan bagi orang lain tiru!”

Kerana setiap mata yang memandang, akan menafsir dan berfikir, menyedapkan hati dan hilangkan khuatir, dengan beralasankan….

“Alah, orang tu pon buat….”

“Eh, ada orang buat jugakla. Takdela salah kot….”

“Macam best je tengok. Nak try jugaklah!”

Walaupun suatu ketika kita mungkin insaf dan berubah, tiada yang mampu menjamin ‘proses peniruan’ kejahatan yang kita buat suatu ketika dahulu akan berhenti. Dan sehingga kita mati, perilaku buruk kita masih akan ditiru orang kedua, ditiru pula orang ketiga, keempat dan seterusnya. Naudzubillah…

“Kenapa pulak nasihat orang suruh buat jahat senyap-senyap? Orang yang selindung-selindung ni la orang yang hipokrit! Nampak baik di depan tapi jahat di belakang! Aku tak nak hipokrit! Aku berani buat berani tanggung!”

Sesungguhnya yang membezakan manusia disisi Allah adalah taqwa.

Pelaku maksiat yang malu dengan maksiatnya adalah LEBIH MULIA dari pelaku maksiat terang-terangan.

Penjahat yang malu dengan kejahatan yang dilakukannya adalah LEBIH MULIA dari penjahat yang bangga dengan kejahatannya.

Tiada yang mampu menilai kebaikan dan keburukan seseorang hanya melalui bentuk dan perilaku luaran. Keburukan dan kejahatan yang disembunyikan, biarlah Allah yang memberi ehsan. Namun tanggungjawab setiap insan, adalah berakhlak yang sopan dan mencontohkan kebaikan.

Setiap amalan dan urusan, haruslah ada manfaat dan ‘saham’ kebaikan. Supaya senang dan senyum di dalam kubur, menanti mahsyar dengan rasa syukur.

Allah Maha Adil, Allah Maha Penyayang.

SMS yang suatu ketika dulu dikirim, kini terpantul pada diri. Kini saya pula yang diuji, berpeluang untuk dicontohi, harap bukanlah yang dosa dan keji… Saya berlakon, mengarah, bernyanyi, bercakap, bersukan, dan berbagai lagi. Tolonglah tapis tolonglah timbang, janganlah kesilapan saya yang diulang-ulang. Ambillah yang baik, buanglah yang sumbang.

Resam manusiawi, diuji dan terus diuji, untuk mencapai maqam tertinggi. Nasihatilah diri ini, andai tercicir dari landasan ukhrawi. Semoga segala urusan yang dilakukan kini, mencontohkan kebaikan pada yang melihat. Seterusnya menjadi saksi dan pembela diri di akhirat nanti. Amin ya rabbal alamin…

Published in: on Disember 5, 2009 at 4:47 pm  Comments (12)  

Si Adik Si Abang


Si Adik Si Abang - "Awang Design Sdn.Bhd."

-17hb 10-

Si Adik : Bang, nasihat sikit apa-apa kat adik ni bang. Tengah tak tenang ni, tengok kawan-kawan semua study macam nak gila. Pressure tinggi ni. Huhu…

Si Abang :Relax, study je elok-elok. Buat je kerja kita. Jangan sibuk fikir oranglain. Bila first papernya? 18 hari bulan ek?

Si Adik : A’ah, paper first BM. Petang tu sejarah.

Si Abang : Takpe, banyak masa lagi… Selagi belum masuk dewan selagi tu adik ada masa lagi nak study. Jangan risau tak sempat habis study, banyak masa lagi. Masa tiga bulan tu orang yang bodoh pun boleh berubah jadi pandai. Sangat banyak masa lagi! Ok?

Selagi belum masuk dewan peperiksaan selagi itu kita ada masa untuk habiskan semua strategi ‘USAHA’.

Even esok nak periksa pun, sebelum sampai esok pagi tu kita ada masa BANYAK JAM lagi untuk digunakan. Kalau rasa kurang bilangan jam, kita still ada BANYAK MINIT lagi. Jangan berhenti berusaha selagi belum masuk dewan. Jangan cepat ‘putus asa’ dengan berhenti berusaha.

Si Adik : Selalu dah nak dekat exam tu pasrah je lah mana yang tak baca lagi…

Si Abang : Ha, itu mana boleh!? Mana boleh BERHENTI BERUSAHA dan MULA BERTAWAKAL sedangkan ruang usaha masih belum ditutup oleh Allah? Apa kita nak jawab dengan Allah kalau kita berhenti berusaha awal tetapi mahukan keputusan cemerlang? Boleh ke kita menjawab “AKU DAH BERUSAHA BERSUNGGUH-SUNGGUH YA ALLAH” padahal kita berhenti berusaha, berhenti membaca, berhenti sebelum sampai masanya untuk bertawakal?

Malulah sikit nak MENGAKU DAH BERUSAHA depan Allah kalau macam tu cara fikir kita.

Study sampai saat akhir, barulah boleh bertawakal dan berharap sepenuh hati. Ini berharap sepenuh hati, berdoa bersungguh-sungguh, namun usaha ‘gitu-gitu’ je…

Si Adik : Ok…

-17hb 12-

Si Abang : Amacam? Ok tak?

Si Adik : Bukan setakat ok, setenang air di kali…

Si Abang : Pergh… Itu dah mantap tu. Jangan overconfident sudah.

Si Adik : Eh, ni bukan tenang yang overconfident tu bang, ni tenang takde perasaan. Hahaha…” (mungkin sebab dah bosan dan penat dah untuk rasa risau agaknya.=p)

Si Abang : Hahaha…apa-apa pun, JANGAN BERHENTI BERUSAHA! Kalau rasa tension or tak tenang, mengadu kat DIA. DIA faham perasaan kita. Dan jangan berhenti berdoa dan meminta padaNya. Mintak betul-betul. Minta dengan bersopan, beradab, khusyuk. Ni nak meminta dengan Tuhan ni!  USAHA KENALAH 100-150%, jangan berhenti usaha. Tetapi DOA,TAAT DAN BERHARAP KEPADANYA MESTI 150-200%!

Si Adik : Pressure nya jadi anak last. Nak mengekalkan rekod kakak dan abang ni yang susah ni. Kalau tak cemerlang macam bodoh benor rasenya! Nanti sedara mara cakap-cakap belakang, “Anak Zubir ngan Faridah yang last tu tak menjadi sangat. Anak bongsula katakan, biasala. Manja lebih…” TAK NAK!!!! Kalau ada adik-adik ramai lagi kan bagus? Haha…

Si Abang : Haha…ALLAH BERSAMA SANGKAAN PARA HAMBANYA. So kita kena start berfikir dan membayangkan benda-benda yang positif dan baik-baik je. Barulah dimakbulkan…

Si Adik : Ok, ok. Adik akan sambung kegemilangan keluarga kita! Adik akan jadi orang ketiga dapat SPM cemerlang, jadi orang kedua pergi oversea dalam keluarga kita!

Si Abang dan Si Adik : AMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNNNN…………….

————————————————-

Cerita tersebut tiada kena mengena dengan sesiapa yang telah mati mahupun yang sedang nazak. Hanya berkaitan sedikit dengan kehidupan Dr.Radzi namun ditambah dan disesuaikan untuk manfaat orang yang membaca di sini. Semoga bermanfaat.

p/s: Adik akan menjalani peperiksaan SPM esok, 18hb 12. Semoga beliau mendapat kejayaan yang diinginkannya seterusnya menjadi pembawa risalah kebenaran, bercerita tentang hakikat insan dan ketuhanan. Amiin….

Published in: on November 19, 2009 at 8:12 am  Tinggalkan Komen  

Sucikan hati


“Assalamualaikum… mak, abang ada? Nak cakap dengan abang.”

“Waalaikumusalam… jap.”

Kami di rumah bapa saudara di Sungai Buloh sehari sebelum bertolak pulang ke Indonesia. Adik tidak ikut menghantar ke LCCT kerana cuti mereka dibekukan berikutan kelas-kelas intensif yang dibuat oleh guru-guru MRSM Beseri, Perlis.

“Assalamualaikum, pekabo?”

“Alhamdulillah sehat… makan ape berbuka tadi bang?”, adik berbasa basi memulakan perbicaraan.

“Uish, banyak gile makan. Depa tamu abang macam abang dah takkan makan sebulan. Haha…

Cedapnyee... pose, sabo2.=p

Cedapnyee... pose, sabo2.=p

Ada ikan bakar, ayam percik, ayam masak kurma, sayur ulam, sambal belacan, pengat pinsang. Perggghhhh, sedapnya dik…. Abang makan ikan bakar 5 ekor, ayam percik 4 cucuk. Bukan abang nak, pakcik yang bagi. Tak baik plak kalau membazir nanti kannn….Haha, rugila adik takde, sedap ooo…”, bersemangat saya bercerita, sengaja, kasi bakar sikit.=p

“Alah, nanti abang takde adik plak makan camtu. Heh..”, ayat penyedap hati kot? Layaan…

Kami berborak lagi. Bukan seperti adik dan abang, tetapi lebih kepada seperti sesame teman dan sahabat. Namun setelah berbasa basi memulakan bicara, akhirnya sampailah ke point utama perbualan telefon tersebut…

“Abang, adik nak exam percubaan selasa 2hb ni.”

“Ooh… a’a lupa. Exam ape? Berapa paper selasa ni?”

“Tiga paper. BM dua dengan Sejarah satu. Sejarah pukui 2 petang tu… time sedap-sedap tido bulan-bulan pose ni.”

“Haha… selambe je la. Bukan selalu.”

“Tula. Tau… Adik nak buat betul-betul exam ni bang, doakan adik ek?”

Ha,insyaAllah… dah ready ke nak exam ni?”

“Bolehla. Adala lagi sikit-sikit yang belum. Hmm, abang doakanla adik ek? Suruhla kawan-kawan abang doakan adik sekali”

“Aik, pelik benor bunyinye tu dik? Hahahaha…. Ngape ni??”, saya bertanya meminta penerangan. Agak janggal permintaan adik yang terakhir tadi. Mungkin ada sesuatu yang sedang bermain di fikirannya, yang agak sukar dikongsi dengan mak ayah sehingga dia ingin bercakap personal dengan saya.

Takdela, bukan apa. Adik ni hati tak berapa nak suci sangat. Adik dah usaha, dah doa semua dah, tapi abang tolongla doa-doakan adik jugak…ek?

berdoa

Laa…itu yang dirunsingkan. Tak suci, sucikanla. Senang je. Hahaha…”eh ape punya nasehat daa..

Oklah, serius.

“Allah cakap, dalam surah Al-Baqarah ayat 186,

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

“Seelok-eloknya doa tu dari adik sendiri. Kebanyakan orang tak nak doa sebab takut tak diterima, tak layak untuk berdoa dan macam-macam lagi. Tapi tu salah, Allah suka orang berdoa padaNya. Allah suka orang mintak tolong padaNya. Mintak pada Dia. Mintak sungguh-sungguh. Kalau boleh nangis, nangis depan Dia. Tak hilang machonye nangis depan Tuhan. Tuhan Yang Maha Agung tu…”

“Adik ni tak warak sangat. Kalau kat sekolah ni ada dua kelompok, satu geng warak, qiyamullail, baca quran kat surau semua lagi satu geng yang tak berapa baik. Adik dalam geng yang tak berapa baik sangat tula.”

“Ha, ada budak yang qiyamullail nape tak join? Ikut jela. Apa salahnya kite geng dua-dua? Abang dulu bukan geng budak-budak baik pon tapi abang campo gak dengan budak-budak baik. Join diorang qiyamullail, usrah. Atleast kita boleh tunjuk contoh yang baik kat golongan budak-budak ‘gila-gila’ tu. Kenapa? Takut hilang kawan kalau join budak-budak baik? Takut kawan-kawan gelakkan? Bior la diorang, kita bukan tak boleh hidup tanpa diorang. Akhirnya siapa yang untung? Kita jugak. Diorang bukan boleh tolong apa-apa kat kita pon.”

Tau, adik tak kesah pon diorang nak kata apa. Adik ok je. Diorang je tak boleh hidup tanpa adik. Hak3…” –ada unsur perasan dalam gurauan itu. Nak poyo la tu. Entah perangai siapalah diikutnya suka sangat perasan tu.=p

“Ha, baguslah. Boleh pengaruh kawan-kawan pulak jadi baik. Dah, jangan runsing-runsing. Buat yang terbaik, buat betul-betul percubaan ni. Banyak masa lagi boleh usaha. Biar dapat fly guna result trial macam kawan-kawan abang. Ok? Trial buat elok-elok, SPM nanti pon buat elok-elok, ganti cita-cita abang nak pergi UK, ok? Hehe…”

“Okeh! insyaAllah. Hehe… kimsalam kat mak ngan ayah ek? Assalamualaikum….”

Hud 11:61.

Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh. Shaleh berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya[726], karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya).”

[726]. Maksudnya: manusia dijadikan penghuni dunia untuk menguasai dan memakmurkan dunia.

P/s: Sebagai bahan bacaan tambahan –

Allah tidak jauh, doa sentiasa mustajabhttp://drmaza.com/home/?p=409

Published in: on September 5, 2009 at 1:45 pm  Comments (4)  
%d bloggers like this: